Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

PBB: Ini Dampak Invasi Israel di Rafah bagi Warga Sipil

Kompas.com - 24/03/2024, 18:24 WIB
Albertus Adit

Penulis

Sumber ABC News

RAFAH, KOMPAS.com - Pasukan Israel terus melancarkan serangannya di Jalur Gaza. Bahkan berencana melakukan invasi di wilayah padat penduduk di Rafah.

Padahal, sekitar 1,4 juta warga Palestina diyakini mengungsi di Rafah yang berbatasan dengan Mesir. Menurut PBB, mereka mengungsi akibat perang Israel-Hamas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pekan lalu bahwa kemenangan melawan Hamas bisa dicapai jika Pasukan Pertahanan Israel memasuki Rafah untuk melenyapkan sisa kelompok Hamas tersebut.

Baca juga: Warga Gaza Kini Terjebak dalam Penggerebekan di Sekitar RS Al-Shifa

Sebagaimana diberitakan ABC News pada Minggu (24/3/2024), Netanyahu mengatakan telah menyetujui rencana IDF untuk mengevakuasi penduduk sipil dari zona pertempuran, meski tidak jelas kapan atau bagaimana hal itu akan terjadi.

IDF mengatakan bahwa mereka berencana untuk mendorong warga sipil menuju suatu tempat di pusat Jalur Gaza sebelum melakukan serangan di Rafah.

Sedangkan Amerika mengatakan pihaknya menentang operasi besar di Rafah, dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengungkapkan selama kunjungannya ke Timur Tengah pekan lalu bahwa hal itu adalah kesalahan dan AS tidak akan mendukungnya.

"Operasi darat besar-besaran di sana bisa mengakibatkan lebih banyak kematian warga sipil. Ini akan memperburuk krisis kemanusiaan," kata Blinken saat konferensi pers di Mesir, Kamis.

"Ada cara yang lebih baik untuk menghadapi ancaman ini, ancaman yang terus menerus ditimbulkan oleh Hamas," imbuh dia.

Kelompok-kelompok kemanusiaan yang bekerja di Gaza juga terus bersuara menentang serangan di Rafah.

Baca juga: PBB Khawatirkan Hal Ini Jika Israel Bersiap Serang Rafah

"Operasi militer di Rafah akan menjadi pertumpahan darah dengan konsekuensi yang lebih dahsyat dari yang kita bayangkan," ujar Deepmala Mahla, kepala petugas kemanusiaan CARE, sebuah organisasi kemanusiaan internasional yang menargetkan kemiskinan dan kelaparan global, kepada ABC News.

Dengan sekitar dua pertiga dari seluruh penduduk Jalur Gaza berlindung di Rafah, sebuah serangan akan mengakibatkan kehilangan nyawa yang sangat besar.

"Kami pada dasarnya membicarakan sekitar 1,5 juta orang di Rafah. Tidak ada cara yang aman untuk mengevakuasi mereka," tuturnya.

Menurut UNICEF, populasi kota ini mencakup sekitar 600.000 anak-anak.

"Ini adalah kota anak-anak. Serangan militer di sini akan menjadi bencana besar bagi anak-anak. Hal ini tidak bisa dibiarkan terjadi," kata juru bicara UNICEF James Elder kepada ABC News.

Bahkan jika warga sipil bisa mengungsi keluar dari Rafah, maka tidak ada tempat yang aman bagi mereka.

Sementara Bob Kitchen, wakil presiden untuk keadaan darurat di Komite Penyelamatan Internasional, sebuah organisasi yang membantu orang-orang yang terkena dampak krisis kemanusiaan, mengatakan risiko hilangnya nyawa dalam invasi Rafah sangat tinggi.

Baca juga: Serangan Israel di Rafah Makin Intensif, Sekeluarga Tewas di Rumahnya

"Kami sangat takut akan dampak kemanusiaan dan juga hilangnya nyawa jika serangan darat terjadi," katanya.

"Tidak ada tempat yang aman. Jika serangan terus dilakukan, maka akan menjadi bencana yang sangat serius," tandas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Global
WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

Global
Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Global
Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Global
1,5 Juta Lebih Jemaah Shalat di Arafah pada Puncak Haji Hari Ini

1,5 Juta Lebih Jemaah Shalat di Arafah pada Puncak Haji Hari Ini

Global
Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Global
Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Internasional
 Cyril Ramaphosa Terpilih Kembali Sebagai Presiden Afrika Selatan

Cyril Ramaphosa Terpilih Kembali Sebagai Presiden Afrika Selatan

Global
 Kondisi Kate Middleton yang Tak Henti Berjuang Sembuh dari Kanker

Kondisi Kate Middleton yang Tak Henti Berjuang Sembuh dari Kanker

Global
Kelompok Israel Bakar Truk Bantuan Gaza, AS Berani Beri Sanksi

Kelompok Israel Bakar Truk Bantuan Gaza, AS Berani Beri Sanksi

Global
Bertemu di Resor Mewah Italia, Negara-negara G7 Serukan Keprihatinan untuk Gaza

Bertemu di Resor Mewah Italia, Negara-negara G7 Serukan Keprihatinan untuk Gaza

Global
[POPULER GLOBAL] Bryan Sukidi Siswa Indonesia Peraih Penghargaan AS | Tank Israel Terus Tembus Rafah

[POPULER GLOBAL] Bryan Sukidi Siswa Indonesia Peraih Penghargaan AS | Tank Israel Terus Tembus Rafah

Global
Bagaimana Cara Barat Pakai Aset Rusia yang Dibekukan untuk Dukung Ukraina?

Bagaimana Cara Barat Pakai Aset Rusia yang Dibekukan untuk Dukung Ukraina?

Internasional
Perang di Sudan, 226 Tewas dan Lukai 1.418 Orang

Perang di Sudan, 226 Tewas dan Lukai 1.418 Orang

Global
Kelompok Israel Serang Bantuan Gaza, AS Bakal Jatuhkan Sanksi

Kelompok Israel Serang Bantuan Gaza, AS Bakal Jatuhkan Sanksi

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com