Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penggunaan Vape Kian Marak di Kalangan Anak-anak Selandia Baru

Kompas.com - 28/02/2024, 18:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Guardian

WELLINGTON, KOMPAS.com - Merasa kehilangan dan marah atas kematian ayahnya, Lucas Sykes mulai melakukan vaping pada tahun 2021 setelah teman-temannya menyarankan bahwa hal itu akan membantunya melewati proses berduka.

Saat itu dia berusia 10 tahun.

"Apa yang dimulai sebagai tindakan bodoh berkembang menjadi kecanduan nikotin," kata Lucas, seperti dikutip dalam laporan Guardian.

Baca juga: Selidiki Pelanggaran Vape, Petugas di Singapura Malah Mencabuli Tersangka

Meskipun pengecer di Selandia Baru dilarang menjual produk kepada anak-anak, Lucas tidak mengalami kesulitan untuk membeli vape yang sangat terjangkau dan mudah didapat dari toko swalayan yang berjarak hanya 10 meter dari sekolahnya.

Meskipun bermain bola basket dan kickboxing, Lucas sekarang kadang-kadang mendapati dirinya batuk-batuk dan tidak bisa bernapas.

Upaya untuk berhenti vaping telah menyebabkan sakit kepala dan kecemasan yang semakin parah, dengan suasana hatinya berubah, dari ceria menjadi murung.

"Ketika saya mulai vaping, saya menjadi sangat sombong dan sok pintar di depan guru, berpikir bahwa saya keren dan anak-anak akan menyukai saya," katanya.

Di seluruh Selandia Baru, kekhawatiran tentang vaping di kalangan anak-anak, termasuk mereka yang duduk di bangku sekolah dasar, semakin meningkat.

Para kritikus berpendapat bahwa peraturan dan langkah-langkah untuk mengurangi vaping terbukti tidak efektif, sebagian karena kurangnya penegakan hukum.

Meskipun belum ada data yang secara khusus melihat vaping usia sekolah dasar, bukti anekdot menunjukkan bahwa hal ini sedang meningkat.

Baca juga: WHO Ngotot Desak Pengendalian Vape: Harus Seperti Rokok

Angka-angka dari Kementerian Pendidikan menunjukkan bahwa 1.945 siswa sekolah dasar dan menengah dikeluarkan karena melakukan vaping atau merokok pada tahun 2023, naik 73 persen sejak 2021.

Secara lebih luas, studi pemerintah menunjukkan vaping di kalangan remaja telah meningkat secara signifikan sejak 2015.

Satu studi menemukan 10 persen anak berusia 14 hingga 15 tahun melakukan vaping setiap hari, dengan angka yang meningkat di kalangan anak muda Maori dan Pasifik.

Phil Palfrey, anggota eksekutif Federasi Kepala Sekolah Selandia Baru (NZPF), mengatakan bahwa selama 39 tahun menjadi kepala sekolah di sekolah dasar dan menengah, dia belum pernah melihat tren yang begitu populer di kalangan siswa.

"Ketika anak-anak semuda delapan tahun memasukkan sesuatu yang asing ke dalam paru-paru mereka, itu seperti laknat bagi saya," katanya.

Halaman:
Sumber Guardian

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com