Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diduga Rantai Komando Terputus, Hamas Berebut Posisi Pemimpin Baru

Kompas.com - 19/02/2024, 15:17 WIB
Albertus Adit

Penulis

YERUSALEM, KOMPAS.com - Kini, Hamas ingin menggantikan pemimpin Gaza Yahya Sinwar, setelah serangkaian kekalahan yang dialami milisi Palestina tersebut di Khan Younis.

Hal itu sebagai klaim Israel karena pemimpin Hamas sudah tidak memberi respons lagi.

Menurut Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant dalam sebuah laporan pada Minggu (18/2/2024), kepemimpinan Hamas di luar negeri sudah tak mendapat kepercayaan lagi.

Baca juga: Israel Disebut Pakai Senjata yang Didukung AI Saat Serang Gaza

Terlebih Israel yang mengklaim dalang serangan 7 Oktober 2023 yakni Yahya sudah tidak mendapat kepercayaan lagi dari kelompoknya.

"Hamas tidak mempercayai komandannya, ini adalah hal yang sangat nyata," kata Gallant setelah pertemuan dengan komando IDF di wilayah selatan, dikutip dari New York Post pada Minggu (18/2/2024).

"Stasiun Hamas-Gaza tidak menjawab, tidak ada orang yang bisa diajak bicara sebagai pemimpin di lapangan. Artinya ada tender siapa yang akan mengelola Gaza," usul Gallant.

Yahya Sinwar yang diyakini sebagai dalang di balik serangan 7 Oktober terhadap Israel yang memicu perang, diduga telah kehilangan kontak dengan kelompoknya tersebut selama berminggu-minggu.

Tidak jelas apakah kelompok Hamas tersebut tidak dapat mencapai Sinwar karena dia melarikan diri atau karena terputusnya komunikasi di Gaza.

Baca juga: Perang dan Kekurangan Bahan Bakar Lumpuhkan RS Terbesar di Gaza

Hamas belum mengomentari keberadaan Sinwar atau tuduhan yang dilontarkan Gallant.

Militer Israel telah berulang kali berjanji untuk memburu pemimpin tersebut. Sebab, Yahya selalu menghindari militer Israel sejak serangan darat ke wilayah kantong Palestina dimulai.

Meskipun IDF mengklaim bahwa mereka telah mengisolasinya di bunker bawah tanah di Gaza utara pada bulan November, Sinwar diyakini telah menggunakan sistem terowongan sepanjang 482 km milik kelompok Hamas untuk melarikan diri ke selatan.

Meskipun militer Israel akhirnya mengepung rumahnya di Khan Younis pada bulan berikutnya, mereka kembali datang dengan tangan kosong, dan pertempuran sengit serta penggerebekan ke terowongan selatan belum menemukan tanda-tanda keberadaan Sinwar.

Pekan lalu, IDF mengungkapkan rekaman pemimpin Hamas berlari melalui sistem terowongan bersama keluarganya hanya beberapa hari setelah pembantaian 7 Oktober 2023.

"Perburuan Sinwar tidak akan berhenti sampai kita menangkapnya, hidup atau mati," kata Juru Bicara IDF Laksamana Muda Daniel Hagari kepada wartawan setelah video Sinwar ditayangkan.

Sementara beberapa ahli berspekulasi bahwa Sinwar dimungkinkan bersembunyi di Rafah, yang saat ini jadi kota terpadat di Gaza yang menampung lebih dari 1,4 juta pengungsi.

Gallant mengatakan tidak akan ada lagi tempat untuk melarikan diri, karena IDF diperkirakan akan terus maju ke kota tersebut meskipun ada kecaman internasional, bahwa perang bisa menelan korban sipil.

Baca juga: Korban Tewas di Gaza Dekati 29.000 Orang, Cukuplah Sudah...

"Hamas hanya mempunyai pasukan marginal di kamp-kamp pusat dan Brigade Rafah, dan apa yang menghalangi mereka serta kehancuran total sistem militer adalah keputusan IDF," terangnya.

"Tidak ada seorang pun di sini yang datang membantu mereka, tidak ada orang Iran, atau tidak ada bantuan internasional," tambahnya.

Gallant mencatat bahwa batalyon Hamas yang tadinya beranggotakan 24 orang telah menyusut menjadi enam. Ada dua di Gaza Tengah dan empat di Rafah.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Putri CEO Berusia 6 Tahun Beri Nilai Satu Bintang Ke Etihad Airways, Ini Respons Hangat Maskapai

Putri CEO Berusia 6 Tahun Beri Nilai Satu Bintang Ke Etihad Airways, Ini Respons Hangat Maskapai

Global
Penikaman Massal Mal Sydney: Belum Ada Indikasi Terorisme, Motif Masih Diselidiki

Penikaman Massal Mal Sydney: Belum Ada Indikasi Terorisme, Motif Masih Diselidiki

Global
UPDATE Penikaman Massal di Mal Sydney: Korban Tewas Jadi 7 Orang, WNI Diimbau Hindari Keramaian 

UPDATE Penikaman Massal di Mal Sydney: Korban Tewas Jadi 7 Orang, WNI Diimbau Hindari Keramaian 

Global
Google Blokir Tautan Outlet Berita California dari Hasil Pencarian

Google Blokir Tautan Outlet Berita California dari Hasil Pencarian

Global
Kronologi dan Cerita Saksi Mata Penikaman Massal di Mal Sydney yang Tewaskan 5 Orang

Kronologi dan Cerita Saksi Mata Penikaman Massal di Mal Sydney yang Tewaskan 5 Orang

Global
Penikaman Massal di Mal Sydney, 5 Orang Tewas, Pelaku Ditembak Mati

Penikaman Massal di Mal Sydney, 5 Orang Tewas, Pelaku Ditembak Mati

Global
Meksiko Beri Peringatan Pascatemuan 'Obat Zombie' di Kota Perbatasan

Meksiko Beri Peringatan Pascatemuan "Obat Zombie" di Kota Perbatasan

Global
Saat Disinformasi Penyakit Kolera di Mozambik Korbankan Hampir 100 Nyawa...

Saat Disinformasi Penyakit Kolera di Mozambik Korbankan Hampir 100 Nyawa...

Global
Sejumlah Maskapai Penerbangan Putuskan Hindari Wilayah Udara Iran, Apa Alasannya?

Sejumlah Maskapai Penerbangan Putuskan Hindari Wilayah Udara Iran, Apa Alasannya?

Global
Singapura Keluarkan Larangan Konsumsi Permen Produk Malaysia Ini

Singapura Keluarkan Larangan Konsumsi Permen Produk Malaysia Ini

Global
Rangkuman Hari Ke-779 Serangan Rusia ke Ukraina: AS Larang Impor Produk Logam Rusia | Belanda Janjikan Rp 17, 1 Triliun untuk Ukraina

Rangkuman Hari Ke-779 Serangan Rusia ke Ukraina: AS Larang Impor Produk Logam Rusia | Belanda Janjikan Rp 17, 1 Triliun untuk Ukraina

Global
Arti Penting Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia...

Arti Penting Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia...

Global
Israel: Kami Bahu-membahu dengan AS Hadapi Ancaman Iran

Israel: Kami Bahu-membahu dengan AS Hadapi Ancaman Iran

Global
Paus Fransiskus: Saya Sangat Menderita atas Perang di Gaza

Paus Fransiskus: Saya Sangat Menderita atas Perang di Gaza

Global
Saat Israel Berada di Ambang Serangan Balasan Iran...

Saat Israel Berada di Ambang Serangan Balasan Iran...

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com