Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Covid China Terkini: Beijing dan Uni Eropa Bersitegang soal Kewajiban Tes PCR

Kompas.com - 05/01/2023, 14:10 WIB
Aditya Jaya Iswara

Editor

Penulis: DW Indonesia

BEIJING, KOMPAS.com - Beijing mengancam akan membalas jika Brussels mewajibkan tes Covid-19 bagi penumpang asal China. Sebagian besar negara anggota UE mendukung kewajiban tes praterbang karena mengkhawatirkan masuknya varian baru.

Sejumlah negara Eropa sebelumnya telah mewajibkan tes Covid bagi penumpang asal China. Meski begitu, pemerintah di Beijing tetap mengecam rencana Uni Eropa untuk mengadopsi kebijakan tersebut secara umum.

Kementerian Luar Negeri China juga menolak tawaran donasi vaksin mRNA dari UE dengan dalih situasi yang "telah terkendali,” dan perlengkapan medis "dalam jumlah mencukupi,” kata juru bicara pemerintah, Mao Ning, Rabu (4/1/2023).

Baca juga: China Kecam Aturan Pembatasan Covid-19 bagi Pelancong dari Negaranya

"Kami dengan tegas menentang upaya-upaya memanipulasi kebijakan Covid untuk kepentingan politik dan akan mengambil langkah balasan berdasarkan prinsip timbal balik,” tuturnya.

Kewajiban tes PCR praterbang buat pengunjung dari China diklaim telah menjadi konsensus umum di antara 27 negara anggota Uni Eropa. "Mayoritas besar negara anggota mendukung kewajiban tes praterbang di China,” kata juru bicara UE, Tim McPhie.

Respons dramatis di Eropa

Swedia yang saat ini memegang giliran jabatan presidensi UE sudah mewanti-wanti, bahwa "penumpang dari China harus bersiap menghadapi perubahan kebijakan secara mendadak,” tulis Kemenlu di Stockholm.

Angka penularan di China melonjak sejak pemerintah secara mendadak mengakhiri kebijakan "nol-Covid,” Desember silam. Saat ini setidaknya dua pertiga penduduk Kota Shanghai yang berjumlah 26 juta orang sudah tertular virus.

Baca juga: Lonjakan Covid China, 70 Persen Warga Shanghai Diperkirakan Sudah Terinfeksi

Buntutnya, beberapa negara Eropa nekat melangkahi Brussels dan mewajibkan tes praterbang secara sepihak. Padahal UE sebelumnya sepakat untuk menyusun kebijakan bersama-sama.

Italia, Perancis dan Spanyol menjadi negara pertama yang menuntut hasil tes negatif dan bukti vaksinasi bagi pengunjung dari China.

Pemerintah di Paris bahkan mengimbau warganya menunda perjalanan ke China dan memberlakukan kewajiban masker di semua penerbangan dari China ke Perancis. Kebijakan serupa juga diputuskan di Amerika Serikat dan sejumlah negara Asia lain.

"Sebagai pemerintah, sudah menjadi peran kami untuk melindungi warga Perancis,” kata Perdana Menteri Elisabeth Borne, Selasa (3/12), kepada sebuah stasiun radio Perancis.

Baca juga: Kasus Covid China Naik, Uni Eropa Minta Tes Penumpang dari China dan Uji Limbah Penerbangan

"Tanpa basis ilmiah”

Pemerintah China menilai sikap negara-negara UE berlebihan. "Kami meyakini pembatasan masuk yang diadopsi sejumlah negara terhadap China tidak punya dasar ilmiah,” kata juru bicara Kemenlu, Mao Ning.

Klaim China itu diperkuat data dari Pusat Pengendalian Wabah dan Penyakit Eropa yang mengusir kekhawatiran tentang ancaman kesehatan dari China.

"Varian-varian yang bersirkulasi di China juga sudah menyebar di Eropa. Sebab itu kami tidak melihat adanya ancaman terhadap warga UE,” tulis lembaga itu dalam sebuah riset.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Ancaman Bom Picu Evakuasi Bandara Billund di Denmark, Polisi Tangkap Seorang Pria

Ancaman Bom Picu Evakuasi Bandara Billund di Denmark, Polisi Tangkap Seorang Pria

Global
Asosiasi Dokter Korea Selatan: Jika Pemerintah Tak Mengalah, Sistem Perawatan Kesehatan Bisa Runtuh

Asosiasi Dokter Korea Selatan: Jika Pemerintah Tak Mengalah, Sistem Perawatan Kesehatan Bisa Runtuh

Global
DPR AS Gelar Pemungutan Suara untuk Beri Persetujuan Bantuan ke Ukraina

DPR AS Gelar Pemungutan Suara untuk Beri Persetujuan Bantuan ke Ukraina

Global
Jerman Akan Kirim Fregat 'Hamburg' untuk Lindungi Kapal-kapal di Laut Merah

Jerman Akan Kirim Fregat "Hamburg" untuk Lindungi Kapal-kapal di Laut Merah

Global
Kapal Terbalik di India, 7 Orang Tewas

Kapal Terbalik di India, 7 Orang Tewas

Global
Jumlah Korban Tewas di Gaza Tembus 34.049 Orang, Gencatan Senjata Dinantikan

Jumlah Korban Tewas di Gaza Tembus 34.049 Orang, Gencatan Senjata Dinantikan

Global
Apa Sebenarnya Penyebab Ledakan Pangkalan Militer di Irak?

Apa Sebenarnya Penyebab Ledakan Pangkalan Militer di Irak?

Global
Warga Ini Sudah Masak Banyak dan Pasang Tenda untuk Halal Bihalal Lebaran, Ternyata Teman-temannya Ingkar Datang

Warga Ini Sudah Masak Banyak dan Pasang Tenda untuk Halal Bihalal Lebaran, Ternyata Teman-temannya Ingkar Datang

Global
Arab Saudi dan Beberapa Negara Menyesal Upaya Palestina Jadi Anggota PBB Gagal

Arab Saudi dan Beberapa Negara Menyesal Upaya Palestina Jadi Anggota PBB Gagal

Global
Dalam Sehari, 2 Calon Wali Kota di Meksiko Dilaporkan Tewas

Dalam Sehari, 2 Calon Wali Kota di Meksiko Dilaporkan Tewas

Global
Korea Utara Kembali Uji Coba Hulu Ledak Superbesar

Korea Utara Kembali Uji Coba Hulu Ledak Superbesar

Global
Perang di Sudan, PBB: 800 Ribu Warga Berada dalam Bahaya Ekstrem

Perang di Sudan, PBB: 800 Ribu Warga Berada dalam Bahaya Ekstrem

Global
Hari Ini, Pemimpin Hamas Adakan Pembicaraan dengan Turkiye

Hari Ini, Pemimpin Hamas Adakan Pembicaraan dengan Turkiye

Global
Rangkuman Hari ke-786 Serangan Rusia ke Ukraina: Drone Ukraina Gempur Belgorod | Zelensky Terus Desak NATO

Rangkuman Hari ke-786 Serangan Rusia ke Ukraina: Drone Ukraina Gempur Belgorod | Zelensky Terus Desak NATO

Global
Drone Ukraina Serang Belgorod, 2 Warga Sipil Tewas

Drone Ukraina Serang Belgorod, 2 Warga Sipil Tewas

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com