Kompas.com - 07/07/2022, 16:31 WIB

NURSULTAN, KOMPAS.com - Sebuah ledakan meletus di ladang minyak terbesar Kazakhstan Tengiz pada Rabu (6/7/2022), hanya beberapa hari setelah presiden negara itu meyakinkan Uni Eropa (UE) bahwa mereka akan meningkatkan pengiriman minyaknya ke “Benua Biru”.

Setidaknya dua pekerja tewas dan tiga terluka dalam ledakan itu, menurut laporan lokal sebagaimana dilansir dari Daily Mail.

Baca juga: Rezim Otoriter Kazakhstan Runtuh Usai 30 Tahun Berkuasa, Tokoh Pendiri Tak Lagi Punya Hak Istimewa

Polisi Kazakhstan membuka penyelidikan kriminal atas ledakan di fasilitas yang dioperasikan oleh perusahaan minyak terkemuka negara itu Tengizchevroil, di mana Chevron memegang 50 persen sahamnya.

Penyebab ledakan misterius ini sedang diselidiki, tetapi informasi awal menunjukkan bahwa bola api terjadi selama uji hidro pipa dengan gas atmosfer.

Pengadilan Rusia kemarin juga memerintahkan 'penutupan sementara' terminal minyak Novorossiysk, penghubung utama dalam Konsorsium Pipa Kaspia (CPC) yang membawa minyak Kazakhstan ke Laut Hitam dan ke Barat.

Putusan itu diklaim dilakukan karena alasan lingkungan dan untuk memungkinkan regulator memeriksa pipa.

Keputusan pengadilan Rusia tersebut dijatuhkan hanya sehari setelah presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev pada Senin (4/7/2022) berjanji untuk mengirim lebih banyak minyak ke UE menjelang musim dingin.

Baca juga: Presiden Tokayev Mundur Sebagai Ketua Partai Penguasa Kazakhstan

Pada Rabu (6/7/2022), CPC mengaku 'dipaksa untuk menjalankan putusan pengadilan' tentang penutupan 30 hari, tetapi berencana untuk mengajukan banding.

Setiap gangguan besar pada CPC akan menambah tekanan pada pasar minyak global, yang telah menghadapi salah satu krisis pasokan terburuk sejak embargo minyak Arab pada 1970-an.

Kazakhstan memasok 67 juta ton minyak melalui Rusia ke Eropa setiap tahun, tetapi Tokayev pada Senin (4/7/2022) mengatakan kepada presiden dewan Uni Eropa Charles Michel bahwa negaranya akan meningkatkan pasokan tahun ini sehubungan dengan konflik Rusia Ukraina.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arah Hubungan AS-Taiwan di Bawah Rencana Kesepakatan Dagang Baru

Arah Hubungan AS-Taiwan di Bawah Rencana Kesepakatan Dagang Baru

Global
Taiwan Pamer F-16V, Jet Tempurnya yang Paling Canggih Dilengkapi Rudal

Taiwan Pamer F-16V, Jet Tempurnya yang Paling Canggih Dilengkapi Rudal

Global
Hubungan Korea Utara dan Donetsk, Wilayah Ukraina yang Diduduki Rusia, Kian Mesra

Hubungan Korea Utara dan Donetsk, Wilayah Ukraina yang Diduduki Rusia, Kian Mesra

Global
China Genjot Tingkat Kelahiran Warga Pakai Cara Baru

China Genjot Tingkat Kelahiran Warga Pakai Cara Baru

Global
Salman Rushdie Ditikam, Tersangka Terkejut Penulis Ayat-ayat Setan Itu Selamat

Salman Rushdie Ditikam, Tersangka Terkejut Penulis Ayat-ayat Setan Itu Selamat

Global
Kasus Wanita Saudi yang Dihukum 34 Tahun karena Cuitan Twitter

Kasus Wanita Saudi yang Dihukum 34 Tahun karena Cuitan Twitter

Global
Penyusup Bawa Panah Ingin Bunuh Ratu Elizabeth II di Kastil Windsor

Penyusup Bawa Panah Ingin Bunuh Ratu Elizabeth II di Kastil Windsor

Global
Di Ambang Krisis Demografi, China Ubah Kebijakan demi Tingkatkan Angka Kelahiran Lagi

Di Ambang Krisis Demografi, China Ubah Kebijakan demi Tingkatkan Angka Kelahiran Lagi

Global
Eks PM Malaysia Najib Razak Mulai Upaya Terakhir Batalkan Hukuman Korupsi 1MDB

Eks PM Malaysia Najib Razak Mulai Upaya Terakhir Batalkan Hukuman Korupsi 1MDB

Global
Pengakuan Tersangka Penyerang Salman Rushdie: Punya Kekaguman kepada Ayatollah Khomeini

Pengakuan Tersangka Penyerang Salman Rushdie: Punya Kekaguman kepada Ayatollah Khomeini

Global
Presiden Korea Selatan Kecam Negosiasi dengan Korea Utara Terdahulu: Cuma Pertunjukan Politik

Presiden Korea Selatan Kecam Negosiasi dengan Korea Utara Terdahulu: Cuma Pertunjukan Politik

Global
Rusia Ganti Komandan di Armada Laut Hitam Setelah Serangkaian Serangan Guncang Crimea

Rusia Ganti Komandan di Armada Laut Hitam Setelah Serangkaian Serangan Guncang Crimea

Global
Produsen Mi Instan Thailand Minta Izin Naikkan Harga, Pertama Kali dalam 14 Tahun

Produsen Mi Instan Thailand Minta Izin Naikkan Harga, Pertama Kali dalam 14 Tahun

Global
Bom Berkekuatan Besar Meledak di Masjid Kabul, Puluhan Jadi Korban Termasuk Ulama Terkemuka

Bom Berkekuatan Besar Meledak di Masjid Kabul, Puluhan Jadi Korban Termasuk Ulama Terkemuka

Global
Rangkuman Hari Ke-175 Serangan Rusia ke Ukraina, Inspeksi Mendesak di PLTN Zaporizhzhia, Jembatan Crimea Jadi Target

Rangkuman Hari Ke-175 Serangan Rusia ke Ukraina, Inspeksi Mendesak di PLTN Zaporizhzhia, Jembatan Crimea Jadi Target

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.