Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kritik AS dan Sekutu Barat terkait Afghanistan, Paus Fransiskus Kutip Ucapan Putin

Kompas.com - 01/09/2021, 18:15 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Penulis

Sumber Daily Mail

VATICAN CITY, KOMPAS.com - Paus Fransiskus secara tidak sengaja mengutip ucapan Presiden Rusia Vladimir Putin saat mengkritik keterlibatan Barat di Afghanistan baru-baru ini, sebagai upaya orang luar untuk memaksakan demokrasi.

Baca juga: POPULER GLOBAL: Bukan Taliban, Masalah Ini Lebih Ditakuti Warga Afghanistan | Kisah Hidup Eks Menteri Afghanistan Jadi Kurir di Jerman

Selama wawancara radio yang disiarkan pada Rabu (1/9/2021), Paus ke-266 itu ditanya tentang situasi di Afghanistan, pasca penarikan pasukan AS dan NATO lainnya setelah hampir 20 tahun perang, dan Taliban merebut kembali negara itu.

Pemimpin Gereja Katolik itu mengatakan akan menjawab pertanyaan itu dengan kutipan, yang dia kaitkan dengan Kanselir Jerman Angela Merkel, yang digambarkannya sebagai “salah satu tokoh politik terbesar dunia”.

"Sangat penting untuk menghentikan kebijakan yang tidak bertanggung jawab dalam menegakkan nilai-nilainya sendiri pada orang lain, dan upaya membangun demokrasi di negara lain berdasarkan model luar, tanpa memperhitungkan masalah sejarah, etnis dan agama dan sepenuhnya mengabaikan tradisi orang lain," kata Paus, menggunakan terjemahannya sendiri ke dalam bahasa Spanyol.

Namun, kata-kata itu bukan berasal dari Merkel, melainkan diucapkan bulan lalu oleh Presiden Rusia Vladimir Putin selama kunjungan Merkel ke Moskwa.

Baca juga: Biden Umumkan Berakhirnya Kiprah AS Selama 20 Tahun di Afghanistan

Pada pertemuan 20 Agustus itu, Putin menyampaikan kritik pedas terhadap Barat atas Afghanistan.

Menurutnya, serangan cepat Taliban atas Afghanistan menunjukkan kesia-siaan upaya Barat untuk menegakkan visi demokrasinya sendiri.

Merkel, sementara itu, mendesak Rusia menggunakan kontaknya dengan Taliban untuk menekan agar warga Afghanistan yang membantu Jerman bisa diizinkan meninggalkan Afghanistan.

Wawancara Paus Fransiskus dengan Cadena COPE Spanyol berlangsung di Vatikan akhir pekan lalu.

Melansir Daily Mail pada Rabu (1/9/2021), media yang dimiliki oleh konferensi uskup Katolik Spanyol itu mengatakan isinya jawaban itu telah diperiksa oleh Paus sendiri.

Paus Fransiskus juga mengatakan bahwa “semua kemungkinan tidak diperhitungkan” dalam kepergian sekutu Barat dari Afghanistan.

“Saya tidak tahu apakah akan ada perbaikan (tentang apa yang terjadi selama penarikan), tetapi ada banyak penipuan dari otoritas baru (Afghanistan). Entah itu (penipuan) atau terlalu banyak kecerdikan. Lainnya (motif), saya tidak mengerti,” kata Paus.

Paus Fransiskus menyerukan umat Kristen di seluruh dunia untuk terlibat dalam “doa, penebusan dosa dan puasa” terkait peristiwa yang terjadi di Afghanistan.

Baca juga: 87 Pensiunan Militer AS Desak Dua Orang Ini Mengundurkan Diri karena Bencana di Afghanistan

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Daily Mail
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com