Kompas.com - 06/06/2021, 15:45 WIB
Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump. GETTY IMAGES via BBC INDONESIAMantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Steve Schmidt, salah satu pendiri kelompok anti-Trump The Lincoln Project, mengecam media karena meliput Mantan Presiden AS Donald Trump, yang baru-baru ini mengakhiri blognya.

Schmidt, dilansir The Hill (5/6/2021), juga memperingatkan bahwa kata-kata Trump, "pasti akan membunuh lagi."

Baca juga: Trump Masih Recoki Hasil Pilpres AS 2020, Sebut “Kejahatan Abad Ini”

Dalam utas Twitter yang panjang, Schmidt, yang juga seorang ahli strategi veteran Partai Republik, mencoba menelaah relativitas dan kekuatan mantan presiden berusia 74 tahun ini di tengah penutupan blog "From the Desk of Donald J. Trump".

Schmidt menilai bahwa media yang meliput penutupan blog "sangat bodoh". Schmidt juga menentang gagasan bahwa penutupan blog Trump adalah "bukti penurunan, dan ketidak-relevannya."

Baca juga: Baru Sebulan Diluncurkan, Laman Web Donald Trump Sudah Tutup

Schmidt mengatakan, popularitas blog Trump tidak ada hubungannya dengan seberapa besar kekuatan Trump.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suami dari Melania Trump itu dinilai Schmidt tetap sebagai sosok yang berbahaya, baik bagi masyarakat, demokrasi, dan stabilitas nasional.

Baca juga: Buntut Kerusuhan di Gedung Capitol, Facebook Tangguhkan Akun Trump 2 Tahun

"Trump punya kemampuan untuk membunuh dan menghancurkan dengan kata-kata yang diucapkan. Kata-katanya, kebohongannya, delusi, dan teori konspirasinya, telah menyebabkan pertumpahan darah. Itulah yang terjadi pada 6 Januari. Kata-katanya pasti akan membunuh lagi," kata Schmidt.

"Trump adalah pemimpin gerakan otoriter yang terdiri dari campuran eklektik ekstremis, termasuk Fasis Proud Boy, Neo Nazi, nasionalis kulit putih, fanatik agama, dan teori konspirasi." 

"Partai Republik adalah wadah gerakan ini dan keanggotaan partai itu bersatu di sekitar Trump," lanjutnya.

Baca juga: Trump Semprot Biden soal Pelonggaran Perbatasan Meksiko: Negara Kita Hancur

Sebelumnya, akun Trump juga resmi ditangguhkan Facebook sampai Januari 2023.

Dewan Pengawas Independen Facebook pada Mei, mendukung pemblokiran Trump, menyusul kerusuhan 6 Januari lalu di US Capitol. Facebook menilai postingan Trump "berpotensi menghasut kekerasan".

Penangguhan akun Trump berdurasi selama dua tahun, efektif sejak tanggal awal dia diblokir, yakni 7 Januari tahun ini.

Menurut Facebook, akun hanya akan dipulihkan jika risiko keselamatan publik telah surut.

Tentunya, menurut Facebook, akan ada serangkaian sanksi yang meningkat kalauTrump melanggar aturan lebih lanjut. Bahkan bisa menyebabkan pemblokiran permanen.


Sumber The Hill
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X