Tak Hanya Menangguhkan Akun, Facebook Kini Blokir Frasa Ini

Kompas.com - 12/01/2021, 14:05 WIB
ilustrasi Facebook 9to5Mac.comilustrasi Facebook

WASHINGTON, KOMPAS.com - Facebook mengumumkan penghapusan konten di platformnya yang berisi frasa "Stop the Steal" (hentikan pencurian), setelah kerusuhan yang dilakukan oleh massa pro-Trump di Gedung Capitol Amerika Serikat (AS) minggu lalu.

"Kami sekarang menghapus konten yang mengandung frasa “Stop the Steal” berdasarkan kebijakan Koordinasi Bahaya dari Facebook dan Instagram," kata perusahaan itu dalam sebuah unggahan blognya pada Senin (11/1/2021), melansir The Hill.

Menurut pemberitahuan itu, langkah itu dilakukan dua bulan setelah menghapus grup bernama "Stop the Steal", yang telah mengumpulkan lebih dari 300.000 anggota.

Group tersebut menyebarkan informasi yang salah tentang pemilu.

Perusahaan teknologi itu menyatakan akan tetap mengizinkan percakapan yang kuat terkait hasil pemilu dan itu akan terus berlanjut. Namun langkah tambahan ini tetap dilakukan menjelang pelantikan Presiden AS.

Sebab ada upaya berkelanjutan untuk mengatur acara yang bertentangan dengan hasil pemilu presiden AS, yang dapat menyebabkan kekerasan.

Istilah tersebut juga digunakan oleh mereka yang terlibat dalam kekerasan Rabu (6/1/2021) di DC.

Baca juga: Facebook: Ada Kampanye Sesat Rusia Targetkan Afrika dan Timur Tengah

"Mungkin perlu beberapa waktu untuk meningkatkan penegakan kami atas langkah baru ini, tetapi kami telah menghapus sejumlah besar pos," lanjutnya.

Perusahaan mengatakan timnya akan bekerja sepanjang waktu untuk menegakkan kebijakannya menjelang pelantikan Presiden Terpilih Biden.

Pusat Operasi Integritas Facebook akan bekerja setidaknya hingga 22 Januari, untuk memantau dan menanggapi ancaman secara real time.

Halaman:

Sumber The Hill
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dipindah dari Penjara Moskwa, Dibawa ke Mana Alexei Navalny?

Dipindah dari Penjara Moskwa, Dibawa ke Mana Alexei Navalny?

Global
Gedung Capitol Kembali Terancam Pendukung Trump Ingin Ledakkan dan Bunuh Anggota Kongres

Gedung Capitol Kembali Terancam Pendukung Trump Ingin Ledakkan dan Bunuh Anggota Kongres

Global
Raja Yordania: Selama Covid 19, Terorisme dan Ekstremisme Kian Subur

Raja Yordania: Selama Covid 19, Terorisme dan Ekstremisme Kian Subur

Global
[POPULER GLOBAL] Dokumen 'Sangat Rahasia' Peran Putra Mahkota Arab Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi | Seorang Wanita Singapura Siksa dan Bunuh PRT

[POPULER GLOBAL] Dokumen "Sangat Rahasia" Peran Putra Mahkota Arab Saudi dalam Pembunuhan Khashoggi | Seorang Wanita Singapura Siksa dan Bunuh PRT

Global
Survei Ketakutan Warga Amerika terhadap Risiko Kematian Covid-19 Menurun

Survei Ketakutan Warga Amerika terhadap Risiko Kematian Covid-19 Menurun

Global
5 Destinasi Wisata Thailand Masuk Kelompok Pertama Peneriman Program Vaksin Covid-19

5 Destinasi Wisata Thailand Masuk Kelompok Pertama Peneriman Program Vaksin Covid-19

Global
China Setujui Pemakaian Vaksin Sinopharm dan CanSino

China Setujui Pemakaian Vaksin Sinopharm dan CanSino

Global
China dan India Berebut Pengaruh Politik Lewat Diplomasi Vaksin Covid-19

China dan India Berebut Pengaruh Politik Lewat Diplomasi Vaksin Covid-19

Global
Media Asing Ramai Beritakan Hiu Berwajah Mirip Manusia di NTT

Media Asing Ramai Beritakan Hiu Berwajah Mirip Manusia di NTT

Global
Kisah Desa yang Dihuni 3.000 Janda, Para Suami Tewas Diterkam Harimau

Kisah Desa yang Dihuni 3.000 Janda, Para Suami Tewas Diterkam Harimau

Global
Duterte Sedih atas Baku Tembak Antar-anggota Aparat Penegak Hukum Filipina

Duterte Sedih atas Baku Tembak Antar-anggota Aparat Penegak Hukum Filipina

Global
Kisah Misteri: 8 Pendaki Dilaporkan Hilang, 'Dyatlov Pass' Semakin Misterius

Kisah Misteri: 8 Pendaki Dilaporkan Hilang, "Dyatlov Pass" Semakin Misterius

Global
Diisukan Meninggal, Menteri Ini Tiba-tiba Muncul dengan Napas Terengah-engah

Diisukan Meninggal, Menteri Ini Tiba-tiba Muncul dengan Napas Terengah-engah

Global
14 Jam Mengapung di Samudera Pasifik, Pelaut Setengah Baya Berhasil Selamat

14 Jam Mengapung di Samudera Pasifik, Pelaut Setengah Baya Berhasil Selamat

Global
Pria Ini Tak Sengaja Tembak Mati Tunangan Saat Sedang Pamerkan Senjata ke Teman

Pria Ini Tak Sengaja Tembak Mati Tunangan Saat Sedang Pamerkan Senjata ke Teman

Global
komentar
Close Ads X