Facebook: Ada Kampanye Sesat Rusia Targetkan Afrika dan Timur Tengah

Kompas.com - 17/12/2020, 10:31 WIB
Ilustrasi Facebook ZDNet.comIlustrasi Facebook

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Facebook menyatakan, telah menemukan kampanye yang menyebarkan informasi salah dalam platform sosial medianya yang melibatkan Rusia.

Melansir NBC News pada Rabu (16/12/2020), dalam laporannya Facebook merilis terdapat tiga kampanye disinformasi yang mencakup ratusan laman Facebook (Facebook page).

Menurut serangkaian laporan yang disediakan perusahaan analisis media sosial Graphika, dan Stanford Internet Observatory, kampanye ini memiliki jutaan pengikut menargetkan Afrika dan Timur Tengah.

Terdapat dua kampanye terkait dengan penguasa asal Rusia, Yevgeniy Prigozhin. Dia dijuluki “Putin’s chef” karena kedekatannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Sebelumnya, Prigozhin diberi sanksi oleh pemerintah AS. Pasalnya Badan Riset Internet (IRA) Rusia, yang ia biayai telah mencoba ikut campur dalam pemilu 2016 dan 2018.

Kepala kebijakan keamanan Facebook, Nathaniel Gleicher, menyatakan orang-orang di balik kampanye ini berusaha menyembunyikan identitas dan koordinasi mereka.

Baca juga: Dituding Diskriminasi Pekerja Lokal, Facebook Digugat AS

“Tapi penyelidikan kami berhasil menemukan tautan ke individu yang terkait dengan aktivitas sebelumnya oleh Badan Riset Internet (IRA) Rusia. Juga tautan dengan operasi sebelumnya yang kami kaitkan dengan entitas pemodal Rusia, Yevgeniy Prigozhin,” tulisnya.

Tetapi Facebook juga mencatat sesuatu yang menurutnya belum pernah terlihat sebelumnya. Yaitu bahwa dua operasi ini pengaruh saling berhadapan.

"Pertama kalinya tim kami menemukan dua kampanye - dari Perancis dan Rusia - secara aktif terlibat satu sama lain. Termasuk dengan berteman, mengomentari, dan mengkritik pihak yang berlawanan karena dianggap. palsu," tulis Gleicher.

Facebook mengatakan telah menghapus halaman yang terlibat dalam kampanye tersebut.

Halaman:

Sumber NBC News
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Ini Hajar Pria yang Masuk ke Rumah Saat Dia sedang Bergoyang

Ibu Ini Hajar Pria yang Masuk ke Rumah Saat Dia sedang Bergoyang

Global
Dituduh Ikut Demo Anti-pemerintah, Sejumlah Pejabat Tinggi Thailand Dihukum Penjara

Dituduh Ikut Demo Anti-pemerintah, Sejumlah Pejabat Tinggi Thailand Dihukum Penjara

Global
Domba “Gondrong” Berhasil Diselamatkan, Berat Bulunya 35 Kg Setelah Dicukur

Domba “Gondrong” Berhasil Diselamatkan, Berat Bulunya 35 Kg Setelah Dicukur

Global
Ghana Negara Pertama Penerima 600.000 Dosis Vaksin Covid-19 Gratis dari Skema Covax PBB

Ghana Negara Pertama Penerima 600.000 Dosis Vaksin Covid-19 Gratis dari Skema Covax PBB

Global
Xi Jinping Nyatakan China Menang Total Berantas Kemiskinan

Xi Jinping Nyatakan China Menang Total Berantas Kemiskinan

Global
79 Napi Tewas dalam Kerusuhan Penjara Ekuador, Korban Dipenggal dan Dimutilasi

79 Napi Tewas dalam Kerusuhan Penjara Ekuador, Korban Dipenggal dan Dimutilasi

Global
Resmi, Militer Myanmar Dilarang Gunakan Facebook dan Instagram

Resmi, Militer Myanmar Dilarang Gunakan Facebook dan Instagram

Global
137 LSM dari 31 Negara Minta PBB Embargo Senjata ke Myanmar

137 LSM dari 31 Negara Minta PBB Embargo Senjata ke Myanmar

Global
Pesawat Jet Rusia Bombardir Posisi Militan ISIS di Wilayah Gurun Suriah

Pesawat Jet Rusia Bombardir Posisi Militan ISIS di Wilayah Gurun Suriah

Global
Sekitar 4.000 Kasus Infeksi Ulang Covid-19 Ditemukan di Afrika Selatan

Sekitar 4.000 Kasus Infeksi Ulang Covid-19 Ditemukan di Afrika Selatan

Global
Kritik Militernya, Kim Jong Un Nilai Tentaranya Kurang Disiplin

Kritik Militernya, Kim Jong Un Nilai Tentaranya Kurang Disiplin

Global
Calon Direktur CIA Sebut Kunci Keamanan Nasional AS adalah Perlawanan terhadap China

Calon Direktur CIA Sebut Kunci Keamanan Nasional AS adalah Perlawanan terhadap China

Global
Ternyata Ini Motif Hacker Korea Utara Retas Data Vaksin Covid-19 Pfizer

Ternyata Ini Motif Hacker Korea Utara Retas Data Vaksin Covid-19 Pfizer

Global
2 Pilot dan Pejabat Maskapai Turki Terancam Penjara, Dituduh Mambantu Pelarian Mantan Bos Nissan

2 Pilot dan Pejabat Maskapai Turki Terancam Penjara, Dituduh Mambantu Pelarian Mantan Bos Nissan

Global
Biden Akan Bagi 25 Juta Masker Gratis untuk Populasi Rentan AS

Biden Akan Bagi 25 Juta Masker Gratis untuk Populasi Rentan AS

Global
komentar
Close Ads X