Kisah Perang: Chris Kyle, Sosok di Balik Legenda "American Sniper"

Kompas.com - 01/12/2020, 13:00 WIB
Chris Kyle sniper legendaris Amerika yang aksinya diangkat ke film American Sniper. MILITARY.COMChris Kyle sniper legendaris Amerika yang aksinya diangkat ke film American Sniper.

AUSTIN, KOMPAS.com - Dilabeli legenda, dijuluki "Setan" (The Devil) oleh musuh, dan kisahnya diangkat ke layar lebar, adalah secuil perjalanan hidup Chris Kyle, sniper legendaris Amerika Serikat (AS).

Jumlah korban tewasnya lebih dari 160 selama dia bertugas di Irak, dan dicantumkan dalam buku otobiografi berjudul American Sniper: The Autobiography pf the Most Lethal Sniper in US Military History.

Hebatnya lagi, buku itu bertengger di daftar New York Times Best Seller selama 37 minggu menurut pemberitaan Fox 10 Phoenix pada 31 Januari 2020.

Baca juga: Kisah Perang: 5 Sniper yang Diabadikan Aksinya di Film Layar Lebar

Ketika senapan berada di genggamannya, Kyle melakukan perhitungan yang sangat rumit agar tembakannya tepat sasaran. Dia harus menghitung kecepatan angin, perputaran peluru, bahkan rotasi Bumi.

Kyle wajib melakukannya dengan cepat di bawah tekanan, karena targetnya akan terus bergerak dan tidak banyak kesempatan untuk menembaknya.

Saat ditanya apakah dia menyesal telah merenggut nyawa orang-orang yang dibunuhnya, Kyle menjawab tidak, meski tidak semua targetnya laki-laki.

"Aku menyesali orang-orang yang tak bisa kubunuh sebelum mereka sampai ke anak-anakku," ujar Kyle. Frasa "anak-anak" yang dimaksud Kyle adalah pria dan wanita di tempatnya bertugas.

Namun dalam penuturannya di DMagazine, Kyle mengaku tidak menikmati pembunuhannya, melainkan yang disukainya adalah melindungi orang-orang Amerika, para sekutu, dan warga sipil.

"Anda tidak merasa orang yang dibunuh adalah orang. Mereka hanya target, Anda tidak bisa memikirkannya sebagai orang yang punya keluarga atau pekerjaan."

"Mereka menebar teror di antara orang-orang tak bersalah. Hal-hal yang dilakukannya - memenggal, menyeret orang Amerika di jalan hidup-hidup, hal-hal yang akan mereka lakukan ke anak-anak kecil dan wanita hanya agar mereka ketakutan dan diam," ungkapnya.

Baca juga: Kisah Perang: Inilah 5 Perang Tersingkat, Ada yang Cuma 38 Menit

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X