Presiden AS Terpilih Joe Biden Dikabarkan Berbicara dengan Paus Fransiskus, Apa Isinya?

Kompas.com - 13/11/2020, 06:27 WIB
Dalam file foto Kamis 24 September 2015 ini, Paus Fransiskus berpidato di pertemuan gabungan Kongres di Capitol Hill di Washington, membuat sejarah sebagai Paus pertama yang melakukannya. Mendengarkan di belakang Paus adalah Wakil Presiden Joe Biden dan Ketua DPR John Boehner dari Ohio. AP/Carolyn KasterDalam file foto Kamis 24 September 2015 ini, Paus Fransiskus berpidato di pertemuan gabungan Kongres di Capitol Hill di Washington, membuat sejarah sebagai Paus pertama yang melakukannya. Mendengarkan di belakang Paus adalah Wakil Presiden Joe Biden dan Ketua DPR John Boehner dari Ohio.

WILMINGTON, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih, Joe Biden berbicara dengan Paus Fransiskus pada Kamis (12/11/2020) di tengah penolakan Presiden AS Donald Trump terhadap hasil pemilihan, lapor Associated Press (AP).

Dalam perbincangan itu, Biden--seorang penganut Katolik Roma seumur hidupnya-- mengucapkan terima kasih kepada Paus Fransiskus atas 'berkat yang tak berkesudahan dan ucapan selamat dan mencatat apresiasinya'.

Biden juga memberikan pujian kepada Paus tentang bagaimana sosok pemimpin itu selama ini telah mendorong perdamaian, rekonsiliasi dan ikatan kemanusiaan di seluruh dunia.

Pada pembicaraan itu, Biden berharap dapat bekerja sama dengan Paus Fransiskus dalam beberapa isu seperti perubahan iklim, kemiskinan dan imigrasi.

Baca juga: Mantan Wapres RI Jusuf Kalla Dijadwalkan Bertemu Paus Fransiskus dan Imam Besar Al Azhar Ahmad Al Thayyib

Berita tentang panggilan telepon Biden ke Paus muncul bahkan ketika beberapa uskup Katolik di AS menolak mengakui kemenangan Biden dan berpendapat bahwa umat yang beriman tidak boleh mendukung Biden yang melegalkan hak aborsi.

Pada Selasa lalu misalnya, Uskup Joseph Strickland dari Tyler, Texas men-twit bahwa Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris mendukung 'pembunuhan orang tak berdosa' kapanpun selama masa kehamilan.

Sementara Biden mengatakan, secara pribadi dia menerima doktrin gereja tentang aborsi tapi dia tidak ingin memaksakan kepercayaan itu kepada semua orang.

Baca juga: Wacana Joe Biden Akhiri Dukungan AS kepada Arab Saudi dalam Perang di Yaman

Presiden kedua yang beragama Katolik

Joe Biden menjadi presiden kedua yang beragama Katolik dalam sejarah kepresidenan AS, dan menjadi yang pertama sejak John F Kennedy.

Biden sendiri kerap berbicara secara terbuka tentang pentingnya keimanan dalam hidupnya dan kerap menghadiri misa di dekat rumahnya di Wilmington, Delaware hampir setiap minggunya.

Namun, apapun agama mereka, setiap politisi Amerika akan selalu berupaya bertemu dengan Paus ketika mengunjungi Roma, walau pada September lalu Paus Fransiskus menolak bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

India Gunakan Vaksin Covid-19 Dalam Negeri untuk Vaksinasi Massal Mulai Juli

India Gunakan Vaksin Covid-19 Dalam Negeri untuk Vaksinasi Massal Mulai Juli

Global
Pada Hari Pelantikan, Biden Akan Ubah Aturan Trump Soal Larangan Masuk bagi Beberapa Negara Muslim

Pada Hari Pelantikan, Biden Akan Ubah Aturan Trump Soal Larangan Masuk bagi Beberapa Negara Muslim

Global
Setelah Vaksinasi, Apakah Manusia Sudah Tidak Dapat Menularkan Covid-19?

Setelah Vaksinasi, Apakah Manusia Sudah Tidak Dapat Menularkan Covid-19?

Global
Pecahkan Rekor, Lukisan Kartun Tintin Terjual Rp 66 Miliar

Pecahkan Rekor, Lukisan Kartun Tintin Terjual Rp 66 Miliar

Global
Perancis Tuduh Iran Kembangkan Senjata Nuklir, Ini Jawaban Teheran

Perancis Tuduh Iran Kembangkan Senjata Nuklir, Ini Jawaban Teheran

Global
Menteri Keuangan Portugal Dinyatakan Positif Covid-19 Setelah Bertemu Pejabat UE

Menteri Keuangan Portugal Dinyatakan Positif Covid-19 Setelah Bertemu Pejabat UE

Global
Biden Akan Cabut Beberapa Kebijakan Trump di Hari Pertama sebagai Presiden AS

Biden Akan Cabut Beberapa Kebijakan Trump di Hari Pertama sebagai Presiden AS

Global
Paus Fransiskus Doakan Korban Jatuhnya Sriwijaya Air dan Gempa Sulbar

Paus Fransiskus Doakan Korban Jatuhnya Sriwijaya Air dan Gempa Sulbar

Global
Hanya 5 Hari, China Bangun RS Khusus Covid-19 dengan 1.500 Kamar

Hanya 5 Hari, China Bangun RS Khusus Covid-19 dengan 1.500 Kamar

Global
Trump Akan Balas Dendam ke 10 Republikan yang Memakzulkannya

Trump Akan Balas Dendam ke 10 Republikan yang Memakzulkannya

Global
Seorang Remaja Selamatkan Keluarga yang Kehilangan Indra Penciuman karena Covid-19 dari Lalapan Api

Seorang Remaja Selamatkan Keluarga yang Kehilangan Indra Penciuman karena Covid-19 dari Lalapan Api

Global
2 Pesawat Pengebom AS Dikabarkan Menuju Teluk Persia

2 Pesawat Pengebom AS Dikabarkan Menuju Teluk Persia

Global
5 Perang Terlama dalam Sejarah Dunia, Ada yang Sampai 781 Tahun

5 Perang Terlama dalam Sejarah Dunia, Ada yang Sampai 781 Tahun

Global
Bangkai Kapal Inggris Zaman Penjajahan Muncul Usai Banjir Surut, tapi Rusak Dipreteli Warga

Bangkai Kapal Inggris Zaman Penjajahan Muncul Usai Banjir Surut, tapi Rusak Dipreteli Warga

Global
Tak Mampu Bayar Perawatan, Gadis dengan Gangguan Mental Dikurung Keluarganya di Kandang

Tak Mampu Bayar Perawatan, Gadis dengan Gangguan Mental Dikurung Keluarganya di Kandang

Global
komentar
Close Ads X