Gerebek Persembunyian Teroris, Arab Saudi Tuduh Iran Pelatihnya

Kompas.com - 29/09/2020, 06:51 WIB
Ilustrasi Terorisme ShutterstockIlustrasi Terorisme

RIYADH, KOMPAS.com – Otoritas Arab Saudi pekan lalu membobol tempat persembunyian teroris yang dituduh dilatih oleh Garda Revolusi Iran, menangkap 10 orang dan menyita senjata dan bahan peledak.

Laporan itu diungkapkan oleh Seorang Juru Bicara Keamanan Arab Saudi, Senin (28/9/2020), sebagaimana dilansir dari The National.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Presidensi Keamanan Negara menyatakan tiga dari mereka yang ditahan telah menerima pelatihan di Iran oleh Garda Revolusi Iran pada Oktober 2017 tentang pembuatan bahan peledak.

Presidensi Keamanan Negara diawasi oleh Raja Arab Saudi dan Putra Mahkota.

Baca juga: KTT G20 Akan Digelar Virtual November, Arab Saudi Tuan Rumahnya

Pernyataan tersebut menambahkan senjata dan bahan peledak telah disita di sebuah rumah dan peternakan.

Tempat persembunyian itu dibobol oleh pasukan keamanan pada 23 September. Sejumlah senjata seperti senapan dan pistol disita di dua lokasi, kata badan keamanan itu.

Badan keamanan tidak memberikan lebih banyak detail atau bukti lebih lanjut mengenai tempat persembunyian tersebut, seperti di mana lokasi tempat persembunyian itu.

Pernyataan itu menambahkan identitas mereka yang ditahan juga belum terungkap karena penyelidikan masih berlangsung.

Baca juga: Rayakan 2.000 Hari Lawan Koalisi Arab Saudi, Houthi Pamer Uang dan Makanan

Arab Saudi dan Iran adalah rival lama, ketegangan terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir antara kedua negara.

Terutama sejak pemerintahan Trump mulai memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran yang secara efektif melarang Iran mengekspor minyaknya.

Arab Saudi menyalahkan Iran berada di balik serangan terhadap target fasilitas minyak Arab Saudi tahun lalu, termasuk serangan rudal dan drone di kilang minyak mentah terbesar Aramco di bagian timur kerajaan.

Pemberontak Yaman, Houthi, mengaku bertanggung jawab atas serangan itu dan Iran membantah terlibat.

Baca juga: Kelompok Pembangkang Arab Saudi Bentuk Partai Politik Oposisi Raja Salman

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X