Putin Tak Anggap Trump sebagai Ancaman

Kompas.com - 21/06/2020, 11:27 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin ketika berjabat tangan dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di selam KTT G20 di Osaka, Jepang, pada Jumat (28/6/2019). AFP/BRENDAN SMIALOWSKIPresiden Rusia Vladimir Putin ketika berjabat tangan dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump di selam KTT G20 di Osaka, Jepang, pada Jumat (28/6/2019).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Rusia Vladimir Putin tidak menganggap Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump sebagai ancaman untuk dirinya.

Pernyataan itu disampaikan mantan Penasihat Keamanan Nasional AS, John Bolton, saat mempromosikan bukunya, The Room Where it Happened.

Dalam wawancara dengan ABC News, Bolton menuturkan bahwa Trump tidak layak sebagai Presiden AS karena tidak mempunyai kapasitas untuk itu.

Baca juga: Putin Kirim Bantuan Alat Medis ke AS, Trump: Very Nice

Dilansir The Independent Jumat (19/6/2020), John Bolton mengatakan bahwa dia berpikir Putin akan memainkan Trump "seperti biola".

"Saya kira dia sosok yang pintar, tangguh. Saya pikir dia tidak akan khawatir terhadap Donald Trump, atau menganggapnya ancaman serius," ucap John Bolton.

Penasihat yang bekerja sekitar 17 bulan di Gedung Putih mengemukakan, mungkin dalam urusan menangani real estate, sang presiden jagonya.

"Menangani pengetatan perjanjian senjata, menangani banyak isu keamanan nasional sangat jauh dari pengalamn hidupnya," ulasnya.

Mantan Duta Besar AS untuk PBB itu mengatakan, Putin, yang adalah mantan agen rahasia Uni Soviet (KGB), telah terbiasa dengan berbagai isu strategis.

Sementara dalam pandangannya, presiden ke-45 AS itu tidak suka membaca, apalagi mempelajari isu ini. "Dia menempatkan AS dalam posisi sulit," ujar dia.

Deskripsi Bolton mengenai dua presiden tersebut sesuai dengan apa yang tertuang di bukunya, yang dipublikasikan oleh The Washington Post.

Baca juga: Trump Telepon Putin, Harga Minyak Mentah Naik

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perbandingan Militer Azerbaijan Vs Armenia, Siapa Terkuat?

Perbandingan Militer Azerbaijan Vs Armenia, Siapa Terkuat?

Global
Mau Bikin Rumah Seperti 'Teletubbies', Wanita Ini Malah Dianggap Rusak Pemandangan

Mau Bikin Rumah Seperti "Teletubbies", Wanita Ini Malah Dianggap Rusak Pemandangan

Global
Inspirasi Energi: Beda Cara Perusahaan Minyak Eropa dan AS Sikapi Perubahan Iklim

Inspirasi Energi: Beda Cara Perusahaan Minyak Eropa dan AS Sikapi Perubahan Iklim

Global
Miss Sherlock Yuko Takeuchi Tewas Bunuh Diri, Jepang Imbau Warganya

Miss Sherlock Yuko Takeuchi Tewas Bunuh Diri, Jepang Imbau Warganya

Global
Menang Main Ludo, Seorang Ayah Diseret Anaknya ke Pengadilan

Menang Main Ludo, Seorang Ayah Diseret Anaknya ke Pengadilan

Global
Wanita Ini Dipukul oleh 3 Pria karena Pakai Rok

Wanita Ini Dipukul oleh 3 Pria karena Pakai Rok

Global
Usai Kasus Li Wenliang, Beijing Buat UU Baru Khusus Nakes 'Whistleblower'

Usai Kasus Li Wenliang, Beijing Buat UU Baru Khusus Nakes "Whistleblower"

Global
Perang Azerbaijan-Armenia di Nagorny Karabakh Masuki Hari Kedua, 39 Orang Tewas

Perang Azerbaijan-Armenia di Nagorny Karabakh Masuki Hari Kedua, 39 Orang Tewas

Global
Diguncang Aksi Protes, Presiden Mesir Peringatkan Gangguan Stabilitas Nasional

Diguncang Aksi Protes, Presiden Mesir Peringatkan Gangguan Stabilitas Nasional

Global
KTT G20 Akan Digelar Virtual November, Arab Saudi Tuan Rumahnya

KTT G20 Akan Digelar Virtual November, Arab Saudi Tuan Rumahnya

Global
Perang Azerbaijan-Armenia, PM Nikol Pashinyan: Campur Tangan Turki Akan Ciptakan Ketidakstabilan

Perang Azerbaijan-Armenia, PM Nikol Pashinyan: Campur Tangan Turki Akan Ciptakan Ketidakstabilan

Global
Alasan Trump Masih 'Ngotot' Minta Biden Tes Narkoba Jelang Debat Capres Pertama

Alasan Trump Masih "Ngotot" Minta Biden Tes Narkoba Jelang Debat Capres Pertama

Global
Sebelum Dibunuh, Pejabat Korsel Coba Diselamatkan oleh Tentara Korut

Sebelum Dibunuh, Pejabat Korsel Coba Diselamatkan oleh Tentara Korut

Global
Pengangguran di Australia: 6.000 Orang Melamar Jadi Pencuci Piring

Pengangguran di Australia: 6.000 Orang Melamar Jadi Pencuci Piring

Global
Busana Indonesia Karya Maquinn Couture Pukau 170 Tamu Undangan Milan Fashion Week

Busana Indonesia Karya Maquinn Couture Pukau 170 Tamu Undangan Milan Fashion Week

Global
komentar
Close Ads X