Kompas.com - 25/05/2021, 14:39 WIB
Kelompok Usaha Bersama (KUBe) Suka Maju, Desa Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur, NTT memproduksi Kopi Tuk atau Tumbuk Colol-Tobo dengan cita rasa asli, Sabtu, (22/5/2021). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR) KOMPAS.COM/MARKUS MAKURKelompok Usaha Bersama (KUBe) Suka Maju, Desa Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur, NTT memproduksi Kopi Tuk atau Tumbuk Colol-Tobo dengan cita rasa asli, Sabtu, (22/5/2021). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR)

BORONG, KOMPAS.com - Kawasan hutan kopi Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur menjadi ikon kopi di Nusa Tenggara Timur.

Selama ini kopi bubuk Colol dijual dalam kemasan hasil olahan mesin penggiling kopi bubuk.

Sementara nenek moyang orang Manggarai Raya, termasuk di Kampung Lembah Colol sudah terbiasa dengan minum kopi hasil olahan tuk atau tumbuk di dalam lesung.

Baca juga: Bangkitnya Songkol, Makanan Khas Manggarai yang Sempat Dilupakan

Kopi Colol dikelola kelompok usaha

Kopi Tuk Colol-Tobo, Desa Colol diolah oleh Kelompok Usaha Bersama (KUBe) Suka Maju yang launching pada Sabtu (22/5/2021).

Kelompok mengelola usaha bersama berupa Kopi Tuk, Tumbuk Colol-Tobo, dan Kedai Kopi Tuk. Tersedia juga kuliner lokal seperti teko daul atau sering disebut nasi kaget.

Ada juga produk non-kopi seperti tenun kain songke, tas songke, kain selendang, serta anyaman tikar yang terbuat dari pandan dan rea.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pendamping PKH Desa Colol Armandus Cahya Tukeng menjelaskan pada Sabtu (22/5/2021) bahwa potensi kopi Colol cukup besar. Kopi Tuk Colol-Tobo memiliki cita rasa khas.

Bahkan rasa kopi Colol sudah mendunia karena rasa kopinya terbilang premium.

Kopi Tuk Colol-Tobo harganya agak mahal karena proses produksinya juga mahal. Produksi kopi sangat terbatas untuk menjaga kualitasnya.

Baca juga: Labajo Flores Coffee Masuk 100 Besar Food startup Indonesia Wakili NTT

Para pengunjung sedang menikmati minuman Kopi Tuk Colol-Tobo, Desa Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur, NTT, Sabtu, (22/5/2021). Kopi Tuk Colol semakin mendunia. (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR)KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Para pengunjung sedang menikmati minuman Kopi Tuk Colol-Tobo, Desa Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur, NTT, Sabtu, (22/5/2021). Kopi Tuk Colol semakin mendunia. (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR)

Pemasaran Kopi Tuk Colol-Tobo secara kreatif

Koordinator Program Keluarga Harapan (PKH) Kabupaten Manggarai Timur Efremdianto, Sabtu, (22/5/2021) mengatakan bahwa di era digital yang berkembang saat ini kita mampu menjual dan mempromosikan produk Kopi Tuk Colol-Tobo.

"Semua produk harus dijual lewat media digital. Pasti banyak orang yang pesan apalagi produknya berkualitas," jelasnya.

Frumensius Fredrik Anam dari Komunitas Cenggo Inung Kopi Online Kabupaten Manggarai Timur menjelaskan, saatnya membangun jejaring lintas komunitas untuk saling membesarkan usaha dan semangat untuk mandiri.

Kelompok Usaha Bersama (KUBe) Suka Maju, Desa Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur, NTT memproduksi Kopi Tuk atau Tumbuk Colol-Tobo dengan cita rasa asli, Sabtu, (22/5/2021). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR)KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Kelompok Usaha Bersama (KUBe) Suka Maju, Desa Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur, NTT memproduksi Kopi Tuk atau Tumbuk Colol-Tobo dengan cita rasa asli, Sabtu, (22/5/2021). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR)

KUBe Suka Maju bisa berjejaring dengan komunitas kreatif lain di Manggarai Timur, di Pulau Flores, maupun di luar dari Pulau Flores.

"Komunitas CIKO Kabupaten Manggarai Timur membantu mempromosikan produk Kopi Tuk Colol-Tobo di kanal Youtube CIKO. Era teknologi saat ini memudahkan kita untuk membangun jejaring lintas komunitas tanpa sekat," ajaknya.

Yergo Dorman, Peneliti Pariwisata Kabupaten Manggarai Timur mengatakan, wisatawan lokal dan mancanegara sangat suka hal sederhana, unik, dan khas daerah setempat.

"Kopi Tuk Colol-Tobo serta galeri tenun dan produk-produk lokal sangat bagus. Wisatawan lokal dan mancanegara sangat suka dengan hal unik dan khas di daerah Colol ini," ungkapnya.

Rosalia Ndiwung dan Kornelia Yanti, dua anggota KUBe Suka Maju mewakili anggota kelompok mengatakan mereka berusaha terus agar KUBe Suka Maju semakin berkembang. Untuk itu Kedai Kopi Tuk Colol-Tobo siap dibuka setiap hari.

Baca juga: Keren Banget! Kopi Flores Telah Hadir di Toko dan Kafe Finlandia

Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X