Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Kosmonot yang Hampir Tewas Saat Berjalan di Ruang Angkasa

Kompas.com - 17/04/2024, 20:00 WIB
Yefta Christopherus Asia Sanjaya,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kosmonot asal Uni Soviet, Alexei Leonov, tercatat menjadi manusia pertama yang berjalan di ruang angkasa.

Peristiwa tersebut terjadi pada 18 Maret 1965 ketika ia diluncurkan bersama Pavel Belyayev menggunakan pesawat ruang angkasa Voshkod-2 dari Baikonur (kini Kazakhstan).

Dilansir dari Majalah Time, Leonov mengukir sejarah ketika Uni Soviet masih bersaing dengan Amerika Serikat (AS) dalam perlombaan antariksa atau space race.

Meski namanya tercatat dalam sejarah, perjalanan Leonov ke ruang angkasa hampir merenggut nyawanya karena pakaian antariksa yang dikenakannya mengembang.

Baca juga: Pengakuan Kosmonot yang Terdampar di Ruang Angkasa Selama 311 Hari

Perjalanan Leonov ke ruang angkasa

Leonov yang lahir di Desa Listvyanka, Siberia pada 1934 melakukan penerbangan pertamanya menggunakan Voskhod-2.

Begitu berada di luar angkasa, Belyayev membuka pintu udara luar pada Voskhod-2.

Leonov kemudian melayang bebas selama 12 menit dengan tali penambat yang panjangnya lebih dari 4,8 meter.

Pada saat itu, ia mendapat misi untuk memasang kamera ke airlock lalu mendokumentasikan perjalanan di ruang angkasanya dengan kamera yang diikatkan di dadanya.

Namun, kamera yang dipasang di dadanya tidak dapat digunakan karena pakaian antariksanya mengembang.

Sejarawan Rex Hall dan David Shayle mengatakan, suhu inti tubuh Leonov melonjak hingga 35 derajat dalam waktu kurang dari setengah jam.

Kondisi tersebut menyebabkan tubuhnya di ambang sengatan panas atau heatstroke.

Baca juga: Kisah Kosmonot yang Tahu Tidak Akan Kembali ke Bumi dalam Keadaan Hidup

Leonov tidak bisa masuk ke Voskhod-2

Leonov mengaku, pada saat pakaian antariksanya mengembang, tubuhnya penuh dengan keringat.

Tak hanya itu, pakaian antariksanya yang mengembang dan menegang juga menjadi terlalu besar untuk ia dapat masuk kembali melalui airlock selebar 1,1 meter.

Meski begitu, Leonov memilih untuk tidak melaporkan kendala yang ia alami ke pusat kontrol di Bumi. Ia memilih untuk menangani masalahnya sendiri.

Berbagai cara dilakukan Leonov supaya ia bisa kembali ke Voskhod-2, salah satunya dengan membuka katup di pakaiannya secara perlahan untuk melepaskan oksigen.

Halaman:

Terkini Lainnya

Kisah Bocah 7 Tahun di Nepal Tak Sengaja Telan Pensil Sepanjang 10 Cm

Kisah Bocah 7 Tahun di Nepal Tak Sengaja Telan Pensil Sepanjang 10 Cm

Tren
Lulusan SMK Sumbang Pengangguran Terbanyak, Menaker: Selama Ini Memang 'Jaka Sembung'

Lulusan SMK Sumbang Pengangguran Terbanyak, Menaker: Selama Ini Memang "Jaka Sembung"

Tren
Penelitian Ungkap Mikroplastik Sekarang Terdeteksi di Testis Manusia

Penelitian Ungkap Mikroplastik Sekarang Terdeteksi di Testis Manusia

Tren
Kuning Telur Direbus hingga Keabuan Disebut Tidak Sehat, Benarkah?

Kuning Telur Direbus hingga Keabuan Disebut Tidak Sehat, Benarkah?

Tren
Presiden Iran Meninggal, Apa Pengaruhnya bagi Geopolitik Dunia?

Presiden Iran Meninggal, Apa Pengaruhnya bagi Geopolitik Dunia?

Tren
Tanda Seseorang Kemungkinan Psikopat, Salah Satunya dari Gerakan Kepala

Tanda Seseorang Kemungkinan Psikopat, Salah Satunya dari Gerakan Kepala

Tren
5 Pillihan Ikan untuk Usia 40 Tahun ke Atas, Bantu Tubuh Lebih Sehat

5 Pillihan Ikan untuk Usia 40 Tahun ke Atas, Bantu Tubuh Lebih Sehat

Tren
Apakah Masyarakat yang Tidak Memiliki NPWP Tak Perlu Membayar Pajak?

Apakah Masyarakat yang Tidak Memiliki NPWP Tak Perlu Membayar Pajak?

Tren
BMKG: Inilah Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 21-22 Mei 2024

BMKG: Inilah Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 21-22 Mei 2024

Tren
[POPULER TREN] Kasus Covid-19 di Singapura Naik Hampir Dua Kali Lipat | Ayah dan Anak Berlayar Menuju Tempat Terpencil di Dunia

[POPULER TREN] Kasus Covid-19 di Singapura Naik Hampir Dua Kali Lipat | Ayah dan Anak Berlayar Menuju Tempat Terpencil di Dunia

Tren
Apa Perbedaan Presiden dan Pemimpin Tertinggi di Iran?

Apa Perbedaan Presiden dan Pemimpin Tertinggi di Iran?

Tren
Jadwal dan Susunan Peringatan Waisak 2024 di Borobudur, Ada Festival Lampion

Jadwal dan Susunan Peringatan Waisak 2024 di Borobudur, Ada Festival Lampion

Tren
Berkaca dari Kasus Wanita Diteror Teman Sekolah di Surabaya, Apakah Stalker atau Penguntit Bisa Dipidana?

Berkaca dari Kasus Wanita Diteror Teman Sekolah di Surabaya, Apakah Stalker atau Penguntit Bisa Dipidana?

Tren
Studi Ungkap Obesitas pada Anak Bisa Kurangi Setengah Harapan Hidupnya

Studi Ungkap Obesitas pada Anak Bisa Kurangi Setengah Harapan Hidupnya

Tren
Presiden Iran Ebrahim Raisi Meninggal karena Kecelakaan Helikopter, Siapa Penggantinya?

Presiden Iran Ebrahim Raisi Meninggal karena Kecelakaan Helikopter, Siapa Penggantinya?

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com