Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Lebaran Ketupat 2024: Asal-usul dan Makna

Kompas.com - 17/04/2024, 17:15 WIB
Aditya Priyatna Darmawan,
Ahmad Naufal Dzulfaroh

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Setelah hari raya Idul Fitri, umat Islam di beberapa daerah biasanya akan merayakan lebaran ketupat.

Lebaran ketupa ini dilakukan sepekan setelah Idul Fitri atau tepatnya memasuki 8 Syawal dalam kalender Hijriah.

Diketahui, Idul Fitri 1445 H jatuh pada Rabu (10/4/2024), sehingga lebaran ketupat 2024 dirayakan mulai hari ini, Rabu (17/4/2024).

Lantas, apa itu lebaran ketupat?

Baca juga: Jadwal Puasa Ayyamul Bidh April 2024 dan Keutamaannya

Asal-usul lebaran ketupat

Dikutip dari Kompaspedia, Rabu (10/4/2024), lebaran ketupat pertama kali dikenalkan oleh Sunan Kalijaga.

Saat itu, Sunan Kalijaga memperkenalkan dua istilah "bakda" kepada masyarakat Jawa, yakni "bakda lebaran" dan "bakda kupat".

"Bakda lebaran" ditandai dengan pelaksanaan shalat Idul Fitri pada 1 Syawal hingga tradisi saling berkunjung dan memaafkan.

Sementara "bakda kupat" dimulai sepekan setelah lebaran. Ini dilakukan setelah umat Islam menyelesaikan puasa Syawal selama 6 hari.

Baca juga: Cara Masak Ketupat dalam 30 Menit, Hemat Gas dan Tidak Mudah Basi

Diketahui, puasa Syawal 6 hari merupakan salah satu kesunahan atau anjuran Nabi Muhammad SAW.

Seperti namanya, masyarakat muslim Jawa pada hari itu umumnya membuat ketupat, yaitu jenis makanan yang dibuat dari beras dan dimasukkan ke dalam anyaman daun kelapa (janur) berbentuk kantong, kemudian dimasak.

Ketupat itu nantinya diantarkan ke kerabat terdekat dan kepada mereka yang lebih tua, sebagai simbol kebersamaan dan lambang kasih sayang.

Dalam tradisi masyarakat Jawa, terdapat aneka macam bentuk ketupat yang dimiliki tiap-tiap daerah yang juga memiliki arti dan maksud tersendiri.

Baca juga: 6 Suplemen untuk Menurunkan Berat Badan Usai Lebaran, Apa Saja?

Makna lebaran ketupat

Ilustrasi ketupat beras untuk Lebaran.Shutterstock/Niny2405 Ilustrasi ketupat beras untuk Lebaran.

Dilansir dari Kompas.com (30/5/2020), "ketupat" atau “kupat” berasal dari istilah bahasa Jawa, yakni “ngaku lepat” (mengakui kesalahan) dan “laku papat” (empat tindakan).

Pada prosesi ngaku lepat, biasanya dilaksanakan dengan tradisi sungkeman, yakni seorang anak bersimpuh dan memohon maaf di hadapan orangtua.

Halaman:

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com