Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ramai soal Meninggal Gagal Ginjal karena Minum Kopi Setiap Hari, Ini Kata Dokter

Kompas.com - 17/04/2024, 19:00 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sebuah informasi yang menyebutkan seseorang meninggal karena gagal ginjal akibat minum kopi setiap hari, ramai dibicarakan di media sosial.

Informasi tersebut diunggah oleh akun X @undipmenfess pada Selasa (16/4/2024) pukul 18.25 WIB.

Dalam unggahan tersebut, pengunggah mengatakan saudaranya meninggal gagal ginjal karena minum kopi setiap hari dan jarang minum air putih.

Hingga Rabu (17/4/2024), unggahan tersebut sudah dilihat lebih dari 47.500 kali, disukai lebih dari 1.000 akun, dan dibagikan sebanyak 195 kali.

“Innalillahi saudara sender meninggal dunia karena gagal ginjal padahal udah mau lulus. Jadi dia minum kopi tiap hari dan jarang banget minum air putih. Buat kita yang masih sehat intinya boleh ngopi, tapi harus minum air putih juga secara berimbang,” tulis keterangan dalam unggahan.

Lantas, benarkah konsumsi kopi setiap hari dan jarang minum air putih bisa menyebabkan gagal ginjal? 

Baca juga: Berbahayakah Minum Kopi Hitam Saat Perut Kosong? Ini Penjelasannya


Penjelasan dokter

Dokter sub-spesialis ginjal hipertensi dari Rumah Sakit Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Wachid Putranto mengatakan, kebiasaan minum kopi terlalu banyak dan kurang minum air putih memang dapat menyebabkan gangguan ginjal.

Kopi yang diminum secara berlebihan akan meningkatkan kecepatan detak jantung yang nantinya akan memicu peningkatan tekanan darah.

Tekanan darah yang terus meningkat menjadi penyebab hipertensi yang apabila dibiarkan dapat merusak ginjal.

Selain itu, Wachid menegaskan bahwa kopi yang bermanfaat untuk tubuh merupakan kopi yang diminum tanpa campuran apapun selain air.

“Kopi yang mempunyai sifat antioksidan itu kopi hitam dan minumnya tidak pakai gula atau zat lain seperti krimer,” ungkap Wachid saat dihubungi Kompas.com, Selasa (16/4/2024).

Selain itu, Wachid juga memperkirakan, dalam kasus tersebut, karena pasien sering minum kopi akhirnya menjadi kurang minum air putih.

Wachid menjelaskan bahwa pasien yang memiliki penyakit penyerta sebelumnya, seperti diabetes dan hipertensi apabila terlalu banyak minum kopi dan kurang minum akan membahayakan kesehatan.

“Jadi penyebabnya tidak hanya karena minum kopi saja, tapi bisa jadi karena faktor risiko lain seperti kurang minum sampai penyakit penyerta,” jelas Wachid.

Baca juga: Manfaat Menambahkan Soda Kue ke Dalam Kopi, Baik bagi Penderita Maag

Kurang minum dapat merusak ginjal

Mengenai kasus kurang minum, Wachid mengatakan bahwa orang yang kurang minum air putih berisiko mengalami gangguan ginjal.

Hal ini terjadi karena aliran darah ke ginjal akan berkurang saat tubuh terus menerus kurang minum.

Kurang minum air putih setiap hari termasuk dalam mekanisme pre-renal pada orang dengan gangguan ginjal.

Sebagai informasi, mekanisme pre-renal adalah mekanisme penurunan darah ke tubuh sehingga aliran darahnya akan berkurang.

“Mekanisme pre-renal yang terjadi pada pasien gagal ginjal umumnya disebabkan karena kebiasaan kurang minum air putih, dehidrasi, atau hipotensi karena perdarahan,” katanya.

Baca juga: Manisnya Bisnis Pie Kopi Khas Aceh Selama Libur Lebaran

Halaman:

Terkini Lainnya

Ini Nasib Barang yang Tertahan Bea Cukai tapi Tidak Diambil Pemiliknya

Ini Nasib Barang yang Tertahan Bea Cukai tapi Tidak Diambil Pemiliknya

Tren
Panggung Kampanye Capres di Meksiko Roboh, 9 Orang Meninggal dan Puluhan Luka-luka

Panggung Kampanye Capres di Meksiko Roboh, 9 Orang Meninggal dan Puluhan Luka-luka

Tren
Matahari Tepat di Atas Kabah 27 Mei, Ini Cara Meluruskan Kiblat Masjid

Matahari Tepat di Atas Kabah 27 Mei, Ini Cara Meluruskan Kiblat Masjid

Tren
Kisah Pilu Simpanse yang Berduka, Gendong Sang Bayi yang Mati Selama Berbulan-bulan

Kisah Pilu Simpanse yang Berduka, Gendong Sang Bayi yang Mati Selama Berbulan-bulan

Tren
Bobot dan Nilai Minimum Tes Online 2 Rekrutmen BUMN 2024, Ada Tes Bahasa Inggris

Bobot dan Nilai Minimum Tes Online 2 Rekrutmen BUMN 2024, Ada Tes Bahasa Inggris

Tren
6 Artis yang Masuk Bursa Pilkada 2024, Ada Ahmad Dhani dan Raffi Ahmad

6 Artis yang Masuk Bursa Pilkada 2024, Ada Ahmad Dhani dan Raffi Ahmad

Tren
7 Dokumen Syarat Pendaftaran CPNS 2024 yang Wajib Disiapkan

7 Dokumen Syarat Pendaftaran CPNS 2024 yang Wajib Disiapkan

Tren
Kelompok yang Boleh dan Tidak Boleh Beli Elpiji 3 Kg, Siapa Saja?

Kelompok yang Boleh dan Tidak Boleh Beli Elpiji 3 Kg, Siapa Saja?

Tren
Jarang Diketahui, Ini Manfaat dan Efek Samping Minum Teh Susu Setiap Hari

Jarang Diketahui, Ini Manfaat dan Efek Samping Minum Teh Susu Setiap Hari

Tren
Pertamina Memastikan, Daftar Beli Elpiji 3 Kg Pakai KTP Tak Lagi Dibatasi hingga 31 Mei 2024

Pertamina Memastikan, Daftar Beli Elpiji 3 Kg Pakai KTP Tak Lagi Dibatasi hingga 31 Mei 2024

Tren
Benarkah Makan Cepat Tingkatkan Risiko Obesitas dan Diabetes?

Benarkah Makan Cepat Tingkatkan Risiko Obesitas dan Diabetes?

Tren
BMKG: Daftar Wilayah Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 24-25 Mei 2024

BMKG: Daftar Wilayah Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 24-25 Mei 2024

Tren
[POPULER TREN] Ikan Tinggi Natrium, Pantangan Penderita Hipertensi | Sosok Pegi Pelaku Pembunuhan Vina

[POPULER TREN] Ikan Tinggi Natrium, Pantangan Penderita Hipertensi | Sosok Pegi Pelaku Pembunuhan Vina

Tren
8 Golden Rules JKT48 yang Harus Dipatuhi, Melanggar Bisa Dikeluarkan

8 Golden Rules JKT48 yang Harus Dipatuhi, Melanggar Bisa Dikeluarkan

Tren
Saat Prabowo Ubah Nama Program Makan Siang Gratis Jadi Makan Bergizi Gratis untuk Anak-anak...

Saat Prabowo Ubah Nama Program Makan Siang Gratis Jadi Makan Bergizi Gratis untuk Anak-anak...

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com