Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengertian Kebijakan Moneter Kontraktif dan Contohnya

Kompas.com - 29/03/2024, 12:00 WIB
Fadila Rosyada Hariri,
Serafica Gischa

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kebijakan moneter kontraktif adalah serangkaian tindakan yang diambil oleh bank sentral untuk mengurangi jumlah uang beredar dalam perekonomian.

Tujuan utama dari kebijakan moneter kontraktif adalah untuk mengendalikan inflasi dengan mengurangi tingkat pengeluaran dan investasi dalam masyarakat.

Melansir Investopedia, kebijakan moneter kontraktif adalah ukuran moneter untuk mengurangi pengeluaran pemerintah atau tingkat ekspansi moneter oleh bank sentral. Kebijakan moneter kontraktif adalah alat ekonomi makro yang digunakan untuk memerangi kenaikan inflasi.

Baca juga: Di Indonesia Kebijakan Moneter Dilakukan Oleh Siapa?

Tujuan kebijakan moneter kontraktif

Tujuan utama dari kebijakan moneter kontraktif adalah:

  • Mengendalikan inflasi

Dengan mengurangi jumlah uang yang beredar, kebijakan moneter kontraktif bertujuan untuk menekan laju inflasi yang berlebihan.

Dalam jangka panjang, inflasi yang tinggi dapat mengganggu stabilitas ekonomi dan daya beli masyarakat.

  • Mencegah overheating ekonomi

Kebijakan moneter kontraktif juga bertujuan untuk mencegah terjadinya kondisi overheating ekonomi, di mana permintaan domestik melebihi kapasitas produksi maksimal yang dapat ditangani oleh perekonomian.

Hal ini dapat mengarah pada masalah seperti lonjakan harga barang dan jasa, yang pada gilirannya dapat merusak stabilitas ekonomi.

Baca juga: Pengertian Kebijakan Moneter, Tujuan, dan Jenis-jenisnya

Contoh kebijakan moneter kontraktif

Beberapa contoh kebijakan moneter kontraktif meliputi:

  • Kenaikan tingkat suku bunga

Salah satu instrumen yang paling umum digunakan dalam kebijakan moneter kontraktif adalah kenaikan tingkat suku bunga.

Bank sentral dapat meningkatkan suku bunga acuan untuk mengurangi minat pinjaman dan investasi masyarakat, sehingga mengurangi jumlah uang beredar.

  • Pengetatan kredit

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com