Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pementasan Teater: Pengertian dan Sejarah

Kompas.com - 03/04/2024, 03:00 WIB
Eliza Naviana Damayanti,
Serafica Gischa

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Teater adalah segala adegan peran yang dipertunjukkan di depan orang banyak, seperti ketoprak, ludruk, wayang, sinten, sintren, dan sebagainya.

Istilah teater selalu dikaitkan dengan kata drama. Apakah keduanya adalah dua hal yang sama?

Yuk, Kita simak penjelasannya!

Pengertian teater dan drama

Istilah teater berkaitan langsung dengan pertunjukan. Sedangkan drama berkaitan dengan peran atau naskah cerita yang akan dipentaskan.

Jadi, teater adalah visualisasi dari drama atau drama yang pentaskan diatas panggung dan dipentaskan dan disaksikan oleh penonton.

Sedangkan drama berarti bertindak atau berbuat yang menjelaskan tingkah laku kehidupan.

Baca juga: Ciri-ciri Teater Tradisional dan Jenisnya

Sejarah teater dunia

Sejarah teater dunia terbagi menjadi beberapa babak, yaitu:

Teater Yunani kuno (tahun 534 SM)

Terdapat tiga bentuk drama, sebagai berikut:

  • Tragedi, drama yang menggambarkan kejatuhan sang pahlawan, disebabkan oleh nasib dan kehendak dewa sehingga menimbulkan belas dan ngeri.
  • Komedi, drama yang menyindir orang-orang yang berkuasa. Tokoh drama komedi diantaranya adalah Aristophanes (446-386 SM).
  • Satir, drama yang menggambarkan tindakan tragedi dan mengolok-olok nasib karakter tragedi. Tokoh yang terkenal adalah Aeschylus (5252-456 SM), Sophocles (496-406 SM), dan Euripides (480-406 SM).

Teater zaman Renaissance di Inggris (tahun 1500-1700 M)

Setelah kejayan teater di zaman Yunani kuno meredup, lahir Kembali di zaman Renaissance. Di Inggris muncul dramawan-dramawan besar dan yang paling terkenal adalah Williams Shakespeare (1564-1616).

Beberapa karyanya diterjemahkan oleh Trisno Sumardjo, diantaranya Romeo & Juliet, Hamlet, Machbeth, Praha, dan lain-lain.

Teater zaman Renaissance di Prancis (Tahun 1500-1700 M)

Seniman Prancis memberi jiwa baru kepada gaya klasik kuno, yaitu gaya yang lebih halus, anggun, dan mewah. Di zaman ini muncul Moliere (1622-1673 M).

William Shakespeare, Moliere juga mengarang dan mementaskan karya-karya sendiri, sekaligus menjadi pemeran utama.

Beberapa karyanya sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, diantaranya Si Bakhil, Dokter Gadungan, Akal Bulus Scapin, dan lain-lain.

Baca juga: Manajemen Produksi Seni Teater Modern

Commedian Dell’arte di Italia

Commedian merupakan bentuk teater rakyar Italia abad ke-16, yang berkembang di luar lingkungan istana. Drama ini dipertunjukkan di lapangan kota dengan panggung-panggung yang sederhana.

Berdasarkan naskahnya, hanya berisikan garis besar plot saja. Pelaku-pelakunya mengenakan topeng, percakapan berlangsung dengan spontan dan tanpa persiapan, diselingi nyanyian dan tarian yang bersifat menyindir.

Teater rakyat tersebut memberi jalan ke arah timbulnya peran-peran pantomime tradisional seperti Haelequin, Columbine.

Referensi:

  • Abdillah, A. (2002). Teater dan Kebudayaan. Jurnal Padma.
  • Rahmanadji, D. (2007). Sejarah, Teori, Jenis, dan Fungsi Humor. Seni dan Desain Fakultas Sastra Universitas Negeri Malang.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Ciri-ciri Teks Eksplanasi Beserta Tujuannya

Ciri-ciri Teks Eksplanasi Beserta Tujuannya

Skola
Arti Penting Mempertahankan Pancasila sebagai Dasar Negara

Arti Penting Mempertahankan Pancasila sebagai Dasar Negara

Skola
Gangguan Simbolik: Pengertian dan Contohnya

Gangguan Simbolik: Pengertian dan Contohnya

Skola
Pengertian dan Ciri-ciri Komunikasi Efektif

Pengertian dan Ciri-ciri Komunikasi Efektif

Skola
Berpikir atau Berfikir, Mana Penulisan yang Benar?

Berpikir atau Berfikir, Mana Penulisan yang Benar?

Skola
Sumber Sekunder: Pengertian dan Contohnya

Sumber Sekunder: Pengertian dan Contohnya

Skola
Ciri-ciri Komet dan Jenisnya

Ciri-ciri Komet dan Jenisnya

Skola
Apa yang Dimaksud dengan Sel Haploid?

Apa yang Dimaksud dengan Sel Haploid?

Skola
Hewan Ternak: Pengertian dan Contohnya

Hewan Ternak: Pengertian dan Contohnya

Skola
Mengapa Air Termasuk Senyawa Anorganik?

Mengapa Air Termasuk Senyawa Anorganik?

Skola
Apa yang Dimaksud dengan Mikoriza?

Apa yang Dimaksud dengan Mikoriza?

Skola
Jawaban dari Soal 'Muatan Listrik 120 C Berpindah'

Jawaban dari Soal "Muatan Listrik 120 C Berpindah"

Skola
Interrogative Pronouns: Pengertian, Jenis, dan Contoh Kalimatnya

Interrogative Pronouns: Pengertian, Jenis, dan Contoh Kalimatnya

Skola
Senyawa yang Diperlukan dalam Reaksi Glikolisis

Senyawa yang Diperlukan dalam Reaksi Glikolisis

Skola
Mengapa Merkuri Berbahaya?

Mengapa Merkuri Berbahaya?

Skola
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com