Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/12/2022, 13:02 WIB


KOMPAS.com - Seiring dengan meningkatnya isu perubahan iklim, salah satu topik yang menjadi hangat dibahas adalah kemasan produk. Kemasan plastik dianggap sulit terurai, sehingga banyak orang beralih pada kemasan kaca yang dinilai lebih ramah lingkungan.

Namun, benarkah kemasan kaca lebih ramah lingkungan dari plastik?

Fakta mengenai kemasan kaca

Untuk mengetahui mana yang lebih ramah lingkungan, kita perlu melihat lebih dalam fakta masing-masing bahan. Pertama-tama kita akan membahas kaca.

Kaca merupakan bahan yang awet dan bisa digunakan berkali-kali tanpa mengalami perubahan bentuk. Kaca terbuat dari pasir dan berbagai mineral yang tersedia di alam.

Sebagian orang berpikir, selama di laut masih terdapat pasir, maka proses pembuatan kaca akan baik-baik saja.

Proses pengambilan bahan baku kaca

Sayangnya, justru masalah pertama muncul di sini. Pasir yang biasa digunakan dalam proses pembuatan kaca adalah pasir jenis khusus yang dipanen dari dasar sungai atau dasar laut.

Baca juga: Bahaya Plastik BPA, Ini Cara Menghindari Paparan Zat Kemasan Plastik

Proses pengambilan pasir skala industri produksi kemasan kaca ini akan mengganggu mikroorganisme yang hidup pada ekosistem tersebut, bahkan berisiko mengganggu rantai makanan.

Produksi kemasan kaca

Masalah kedua muncul dalam proses produksi. Proses ini memerlukan pemanasan semua bahan hingga mencapai suhu 1.500 derajat Celsius.

Pemanasan ini bertujuan untuk melelehkan semua komponen menjadi cairan serta membuat kaca yang dihasilkan menjadi lebih tahan.

Untuk mendapatkan suhu setinggi itu, maka industri memerlukan pembakaran bahan bakar fosil sebanyak 1,17 sampai 1,19 ton setiap satu ton kaca yang dihasilkan.

Proses ini merupakan proses yang tidak ramah lingkungan, mengingat tingginya konsumsi bahan bakar fosil serta sisa gas pembakaran yang dilepaskan ke udara.

Kaca tidak bisa terurai

Masalah ketiga adalah kaca tidak biodegradasi dan tingkat daur ulang yang rendah. Kaca memang bisa didaur ulang untuk membentuk produk kaca lainnya. Sayangnya, tingkat daur ulang kemasan kaca sangat rendah.

Baca juga: LEGO Akan Hapuskan Kemasan Plastik Sekali Pakai demi Lingkungan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+