Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/01/2022, 13:02 WIB


KOMPAS.com- Kepala Organisasi Riset Ilmu Pengetahuan Hayati (OR-IPH) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Ilman Hidayat mengatakan bahwa sejak BRIN terbentuk, salah satu program prioritas BRIN adalah upaya mengungkapkan dan memanfaatkan biodiversitas atau keanekaragaman hayati Indonesia.

"OR-IPH BRIN sebagai koordinator program riset nasional saat ini memiliki dua kegiatan penting yaitu program terkait pengungkapan dan pemanfaatan biodiversitas nusantara, serta konservasi tumbuhan terancam punah," kata Ilman dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (28/1/2022).

Indonesia merupakan negara dengan kekayaan biodiversitas terbesar di dunia yang meliputi kekayaan hayati darat dan laut. 

Namun, jumlah yang berhasil diungkap dan terekam saat ini masih minim. 

“Beberapa peneliti memperkirakan jumlah keanekaragaman hayati yang sudah ditemukan saat ini baru sekitar 10 persen dari total potensi keanekaragaman hayati yang ada,” ujarnya.

Baca juga: Peneliti: Indonesia Hadapi Tantangan Pemberdayaan Keanekaragaman Hayati

 

Adapun, beberapa upaya konservasi keanekaragaman hayati BRIN yang dilakukan meliputi berbagai program atau kegiatan berikut.

1. Penyimpanan data whole genome sequence dan partial DNA/protein sequence Kehati;

2. Pengungkapan ancaman dan dampak perubahan global terhadap status ekosistem dan biodiversitas nusantara;

3. Rehabilitasi dan peningkatan populasi spesies terancam punah;

4. Eksplorasi dan konservasi secara ex situ serta ekologi dan restorasi spesies.

Hal ini pun ditambahkan oleh Peneliti Ahli Madya BRIN sekaligus Pelaksana tugas Kepala Pusat Riset Biologi BRIN, Anang S. Achmadi.

Anang mengatakan, keberhasilan peneliti BRIN dalam mengungkap spesies baru dan keanekaragaman hayati Indonesia ibarat menemukan harta karun di bumi pertiwi. 

Baca juga: Keanekaragaman Indonesia Peringkat Pertama Pusat Biodiversitas Dunia

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+