[POPULER SAINS] Muncul Bibit Siklon Tropis, Ini Prakiraan Cuaca Sepekan ke Depan | 5 Pengganti Susu Sapi

Kompas.com - 01/06/2021, 07:00 WIB
Ilustrasi hujan SHUTTERSTOCK/ND700Ilustrasi hujan

KOMPAS.com - BMKG mendeteksi potensi hujan sedang hingga lebat di sejumlah wilayah Indonesia selama sepekan karena berbagai kondisi atmosfer.

Ini adalah salah satu berita populer Sains Kompas.com yang tayang Senin (31/5/2021) hingga Selasa (1/6/2021).

Selain prakiraan cuaca, wabah tikus yang saat ini melanda Australia dan makin parah saat musim dingin menjadi berita populer lainnya.

Selain itu, aneka manfaat cabai dan bahan yang bisa menggantikan susu sapi juga menjadi berita populer lainnya.

Berikut ulasannya.

1. Prakiraan cuaca sepekan ke depan

Ilustrasi hujan lebat, cuaca ekstrem akibat dampak siklon tropis Seroja. Badai Seroja masih berpotensi memengaruhi cuaca di Indonesia, dari hujan lebat hingga gelombang tinggi.SHUTTERSTOCK/CHOKCHAI POOMICHAIYA Ilustrasi hujan lebat, cuaca ekstrem akibat dampak siklon tropis Seroja. Badai Seroja masih berpotensi memengaruhi cuaca di Indonesia, dari hujan lebat hingga gelombang tinggi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Memasuki awal Juni, sebagian wilayah Indonesia sudah memasuki musim pancaroba, peralihan dari musim penghujan ke kemarau.

Namun, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) masih mendeteksi potensi hujan sedang hingga lebat di sejumlah wilayah sepekan ke depan.

Berdasarkan hasil analisis BMKG, potensi curah hujan dengan intensitas sedang hingga lebat diakibatkan oleh berbagai kondisi atmosfer.

Berbagai kondisi atmosfer itu antara lain: perkembangan siklon tropis, awan konvektif, gelombang Kelvin, gelombang Rossby ekuatorial, serta perlambatan dan belokan angin.

Berdasarkan analisis terhadap perkembangan fenomena atmosfer di atas, BMKG memprediksi adanya potensi hujan intensitas sedang hingga lebat yang dapat dilihat di artikel bawah ini:

Ada Bibit Siklon Tropis, Wilayah Ini Berpotensi Hujan Sepekan ke Depan

2. Wabah tikus landa Australia

Ilustrasi tikus, serangan tikus merajalela di Queensland dan New South Wales, Australia. Ribuan tikus bermunculan diduga karena panen gandum.SHUTTERSHOCK/Carlos Aranguiz Ilustrasi tikus, serangan tikus merajalela di Queensland dan New South Wales, Australia. Ribuan tikus bermunculan diduga karena panen gandum.

Wilayah Australia dilanda wabah tikus yang mengerikan. Menurut sistem pelaporan Mouse Alert, populasi tikus di daerah di sekitar pantai tenggara, seperti Victoria, New South Wales, dan Brisbane terlihat semakin tinggi.

Mengutip IFL Science, Senin (31/5/2021) tingginya populasi tikus itu sudah terjadi selama berbulan-bulan.

Namun, masalah lain muncul saat negara bagian tersebut memasuki musim dingin. Hal ini lantaran tikus akan mencari perlindungan di dalam ruangan.

"Orang-orang mengantisipasi dengan menempatkan ember atau pot berisi air pada kaki tempat tidur mereka. Tetapi tikus masih memanjat tirai, melompat ke tempat tidur dan menggigitnya," kata wakil presiden Asosiasi Petani New South Wales Xavier Martin kepada Telegraph.

Baca selengkapnya di sini:

Wabah Tikus Landa Australia, Makin Parah Saat Masuki Musim Dingin

3. Manfaat cabai, salah satunya turunkan berat badan

Ilustrasi tanaman cabai, menanam cabai.SHUTTERSTOCK/KHAN3145 Ilustrasi tanaman cabai, menanam cabai.

Cabai terkenal dengan rasanya yang pedas. Namun, banyak orang tetap mengonsumsinya karena dianggap bisa membuat makanan menjadi lebih sedap.

Bahkan banyak makanan kekinian yang menantang pembelinya untuk mencoba berbagai macam hidangan dengan cabai yang banyak.

Untuk penggunaannya, cabai digunakan dalam berbagai bentuk. Ada yang langsung dimasak, atau pun diawetkan terlebih dahulu menjadi cabai kering.

Beberapa masakan bahkan ada yang spesifik menggunakan cabai kering karena memiliki rasa yang khas dibandingkan yang segar.

Di balik rasanya yang membakar lidah, ternyata cabai memiliki banyak nutrisi yang bisa bermafaat bagi tubuh. Kandungan utama cabai adalah capsaicin. Kandungan capsaicin inilah yang membuat cabai memiliki banyak manfaat bagi tubuh.

Baca lebih lanjut tentang manfaat cabai di sini:

6 Manfaat Cabai, Turunkan Berat Badan hingga Mengobati Flu

4. Pengganti susu sapi

Ilustrasi susu sapi murni. SHUTTERSTOCK/BEATS1 Ilustrasi susu sapi murni.

Susu sapi mengandung nutrisi penting yang bermanfaat untuk tubuh. Namun, tidak semua orang bisa mengonsumsi susu sapi.

Ada beberapa alasan seseorang tidak bisa mengonsumsi susu sapi, di antaranya adalah alergi susu, intoleransi laktosa, diet, dan risiko kesehatan.

Kabar baiknya, ada banyak pilihan non-susu yang bisa menggantikan susu sapi. Tentunya pilihan-pilihan tersebut tak kalah nikmat dan bergizi dibandingkan susu sapi.

Bahan pengganti susu sapi yang nikmat dan bergizi dapat dibaca di sini:

5 Pengganti Susu Sapi, Tetap Nikmat dan Bergizi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.