Kompas.com - 31/05/2021, 12:00 WIB
Ilustrasi hujan lebat, cuaca ekstrem akibat dampak siklon tropis Seroja. Badai Seroja masih berpotensi memengaruhi cuaca di Indonesia, dari hujan lebat hingga gelombang tinggi. SHUTTERSTOCK/CHOKCHAI POOMICHAIYAIlustrasi hujan lebat, cuaca ekstrem akibat dampak siklon tropis Seroja. Badai Seroja masih berpotensi memengaruhi cuaca di Indonesia, dari hujan lebat hingga gelombang tinggi.

KOMPAS.com - Memasuki awal Juni, sebagian wilayah Indonesia sudah memasuki musim pancaroba, peralihan dari musim penghujan ke kemarau. Namun, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) masih mendeteksi potensi hujan sedang hingga lebat di sejumlah wilayah sepekan ke depan.

Berdasarkan hasil analisis BMKG, potensi curah hujan dengan intensitas sedang hingga lebat diakibatkan oleh berbagai kondisi atmosfer.

Berbagai kondisi atmosfer itu antara lain: perkembangan siklon tropis, awan konvektif, gelombang Kelvin, gelombang Rossby ekuatorial, serta perlambatan dan belokan angin.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto mengatakan, dari hasil monitoring BMKG ada perkembangan bibit siklon tropis (Sistem Depresi Tropis 04W) yang terdeteksi tumbuh pada pukul 07.00 WIB, tanggal 30 Mei 2021.

Baca juga: 11 Siklon Tropis Ini Pernah Hantam Indonesia dari Tahun 2008

Diketahui, perkembangan bibit siklon tropis ini ada disekitar Samudera Pasifik Barat daya sebelah Timur-Tenggara Filipina pada titik koordinat 5,9 derajat LU dan 133,1 derajat BT.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Serta, kecepatan angin maksimum di sekitar Sistem Depresi Tropis tersebut (Sistem 04W) mencapai 30 knot (56 km/jam), dan tekanan udara minimumnya mencapai 1004 hPa.

"Berdasarkan pantauan citra satelit cuaca Himawari-8, teridentifikasi aktivitas awan konvektif yang signifikan dan presisten dalam 6 jam terakhir di sekitar Sistem 04W," jelasnya.

Namun, pergerakan Sistem 04W menunjukkan ke arah Barat hingga Barat Laut menjauhi wilayah Indonesia dengan potensi untuk tumbuh menjadi siklon tropis.

Kondisi atmosfer lainnya yang memicu potensi terjadinya hujan dengan intensitas sedang hingga lebat di wilayah Indonesia yaitu aktivitas gelombang Kelvin dan gelombang Rossby Ekuatorial.

Hasil analisis dinamika atmosfer-laut menunjukkan bahwa terdapat aktivitas Gelombang Kelvin yang cukup aktif di sekitar Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua bagian utara.

Sedangkan, Ggelombang Rossby Ekuatorial cukup aktif  di sekitar wilayah Jawa dan Samudera Pasifik sebelah timur Filipina.

"Sementara itu perlambatan dan belokan angin terjadi di beberapa wilayah yang cukup berpengaruh pada pembentukan potensi awan hujan dan dapat menimbulkan potensi hujan intensitas sedang-lebat di beberapa wilayah," ucap dia.

Potensi hujan sepekan ke depan

Berdasarkan analisis terhadap perkembangan fenomena atmosfer di atas, dapat diprediksi adanya potensi hujan intensitas sedang hingga lebat dapat terjadi di beberapa wilayah berikut:

Tanggal 31 Mei-1 Juni 2021, potensi hujan di wilayah:

  1. Aceh
  2. Sumatra Barat
  3. Jambi
  4. Bengkulu
  5. Sumatra Selatan
  6. Kepulauan Bangka Belitung
  7. Banten
  8. DKI Jakarta
  9. Jawa Barat
  10. Jawa Tengah
  11. Jawa Timur
  12. Kalimantan Tengah
  13. Sulawesi Tengah
  14. Sulawesi Barat
  15. Sulawesi Selatan
  16. Maluku
  17. Papua Barat
  18. Papua

Pada tanggal 2-4 Juni 2021, potensi hujan di wilayah:

  1. Aceh
  2. Sumatra Utara
  3. Sumatra Barat
  4. Kepulauan Riau
  5. Jambi
  6. Bengkulu
  7. Lampung
  8. Banten
  9. Kalimantan Barat
  10. Kalimantan Tengah
  11. Kalimantan Utara
  12. Kalimantan Timur
  13. Sulawesi Utara
  14. Sulawesi Tengah
  15. Sulawesi Barat
  16. Sulawesi Selatan
  17. Maluku Utara
  18. Maluku
  19. Papua Barat
  20. Papua

Baca juga: Berbagai Bentuk Awan, Bisa Prediksi Cuaca yang Akan Datang

Pada tanggal 5-7 Mei 2021, potensi hujan di wilayah:

  1. Aceh
  2. Kepulauan Riau
  3. Bengkulu
  4. Kalimantan Barat
  5. Kalimantan Utara
  6. Sulawesi Utara
  7. Gorontalo
  8. Sulawesi Tengah
  9. Sulawesi Barat
  10. Sulawesi Selatan
  11. Sulawesi Tenggara
  12. Maluku Utara
  13. Maluku
  14. Papua Barat
  15. Papua



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antibodi Vaksin Sinovac Menurun Setelah 6 Bulan, Ini Faktanya

Antibodi Vaksin Sinovac Menurun Setelah 6 Bulan, Ini Faktanya

Oh Begitu
4 Dampak Pandemi Covid-19 yang Dirasakan Pasien Kanker Paru

4 Dampak Pandemi Covid-19 yang Dirasakan Pasien Kanker Paru

Oh Begitu
Apa Itu Waste Credit? Diklaim Bisa Jadi Solusi Sampah di Indonesia

Apa Itu Waste Credit? Diklaim Bisa Jadi Solusi Sampah di Indonesia

Oh Begitu
Tes Antigen untuk Diagnosis Covid-19, Aturan Baru Percepat Testing dan Tracing

Tes Antigen untuk Diagnosis Covid-19, Aturan Baru Percepat Testing dan Tracing

Oh Begitu
Tulang Kelelawar Vampir Raksasa Ditemukan di Gua Argentina

Tulang Kelelawar Vampir Raksasa Ditemukan di Gua Argentina

Oh Begitu
Banyak Lansia di Indonesia, IMERI FKUI Luncurkan Modul Healthy Aging

Banyak Lansia di Indonesia, IMERI FKUI Luncurkan Modul Healthy Aging

Oh Begitu
Epidemiolog: Indonesia Bisa Jadi Negara Terakhir yang Keluar dari Krisis Covid-19

Epidemiolog: Indonesia Bisa Jadi Negara Terakhir yang Keluar dari Krisis Covid-19

Kita
POPULER SAINS: Penularan Covid-19 Lewat Jenazah Belum Terbukti | Mengubah Persepsi Orang yang Tak Percaya Corona

POPULER SAINS: Penularan Covid-19 Lewat Jenazah Belum Terbukti | Mengubah Persepsi Orang yang Tak Percaya Corona

Oh Begitu
Cara Mengobati Sariawan pada Anak

Cara Mengobati Sariawan pada Anak

Oh Begitu
Apa Itu Kasus Probable Covid-19? Sering Tak Tercatat Dalam Data Kematian

Apa Itu Kasus Probable Covid-19? Sering Tak Tercatat Dalam Data Kematian

Oh Begitu
Kerusakan Hutan Mangrove Indonesia Tertinggi di Dunia, Ini 3 Aspek Penting Rehabilitasi

Kerusakan Hutan Mangrove Indonesia Tertinggi di Dunia, Ini 3 Aspek Penting Rehabilitasi

Oh Begitu
Kapal Zaman Mesir Kuno Ditemukan di Laut Mediterania

Kapal Zaman Mesir Kuno Ditemukan di Laut Mediterania

Fenomena
Anak-anak Butuh 7 Gelas Air Per Hari, Ini Dampaknya Jika Kekurangan

Anak-anak Butuh 7 Gelas Air Per Hari, Ini Dampaknya Jika Kekurangan

Oh Begitu
Jangan Lewatkan, Malam Ini Puncak Hujan Meteor Delta Aquarid dan Capricornid

Jangan Lewatkan, Malam Ini Puncak Hujan Meteor Delta Aquarid dan Capricornid

Fenomena
Varian Delta Plus Telah Masuk Indonesia, Ini Risikonya Menurut Ahli

Varian Delta Plus Telah Masuk Indonesia, Ini Risikonya Menurut Ahli

Oh Begitu
komentar
Close Ads X