Kompas.com - 07/04/2021, 16:02 WIB


KOMPAS.com - Rencana dibukanya sekolah tatap muka di tengah masa pandemi virus corona memberi kekhawatiran banyak orang. Namun, sebuah studi mengungkapkan, sistem ventilasi yang baik dan kebiasaan memakai masker menjadi kunci penting untuk menjamin aktivitas dalam ruangan lainnya.

Terkait penyebaran Covid-19, banyak orang cemas dengan penularan virus corona yang mungkin berpotensi meningkat saat aktivitas seperti sekolah kembali dibuka.

Namun, studi baru dari University of Central Florida, Amerika Serikat, menunjukkan bahwa masker dan sistem ventilasi udara yang baik lebih penting daripada jarak sosial dalam mengurangi penyebaran Covid-19 di dalam ruang kelas.

"Penelitian ini penting karena memberi panduan bagaimana kita memahami keselamatan di lingkungan dalam ruangan," kata Michael Kinzel, asisten profesor di Departemen Teknik Mesin dan Dirgantara UCF dan rekan penulis studi, dilansir dari Science Daily, Rabu (7/4/2021).

Dalam penelitian ini, para ilmuwan menemukan bahwa rute transmisi aerosol tidak menunjukkan kebutuhan akan menjaga jarak sosial sejauh sekitar 2 meter saat mengenakan masker.

Baca juga: Studi Ini Tunjukkan 2 Jenis Kain Terbaik untuk Bahan Masker Universal

Studi yang menekankan pentingnya masker dan sistem ventilasi dalam ruangan ini telah diterbitkan dalam jurnal Physics of Fluids.

"Hasil studi ini menyoroti bahwa dengan masker, kemungkinan penularan tidak berkurang hanya dengan meningkatkan jarak fisik, yang menekankan bagaimana aturan memakai masker mungkin menjadi kunci dalam meningkatkan kapasitas di sekolah dan tempat lain," jelas peneliti.

Dalam studi tersebut, para peneliti membuat model komputer ruang kelas dengan siswa dan seorang guru, kemudian membuat model aliran udara dan penularan penyakit, dan menghitung risiko penularan yang didorong oleh udara.

Model ruang kelas sekolah ini berukuran 709 kaki persegi dengan langit-langit setinggi 9 kaki, mirip ruang kelas universitas yang berukuran lebih kecil.

Baca juga: Selain Pakai Masker, Ventilasi Jadi Kunci Cegah Penularan Covid-19

Model dengan sistem ventilasi ini telah menyamarkan potensi infeksi Covid-19 pada siswa dan guru yang memakai masker di depan kelas.

Selanjutnya, para peneliti memeriksa ruang kelas menggunakan dua skenario, yakni ruang kelas berventilasi dan yang tidak berventilasi, serta menggunakan dua model, Wells-Riley dan Computational Fluid Dynamics.

Wells-Riley biasanya digunakan untuk menilai probabilitas transmisi dalam ruangan dan Computational Fluid Dynamics sering digunakan untuk memahami aerodinamika mobil, pesawat terbang, dan pergerakan bawah air kapal selam.

Hasilnya, memakai masker terbukti bermanfaat mencegah paparan langsung aerosol karena masker membuat udara yang diembuskan menjadi lebih hangat dan lemah. Dengan demikian, kata Kinzel, menyebabkan aerosol bergerak vertikal, dan mencegahnya mencapai siswa yang berdekatan.

Baca juga: Apakah di Luar Ruangan Juga Perlu Memakai Masker?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.