Raih Restrukturisasi Kredit Sindikasi Rp 4,55 Triliun, Waskita Bayar Utang

Kompas.com - 31/05/2021, 21:00 WIB
Ruas Tol Pejagan-Pemalang. Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPRRuas Tol Pejagan-Pemalang.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pejagan Pemalang Tol Road (PPTR), anak usaha PT Waskita Toll Road (WTR) telah menandatangani restrukturisasi kredit sindikasi senilai Rp 4,55 triliun atau tepatnya Rp 4.553.696.691.000.

Sindikasi kredit ini terbentuk atas 14 bank di antaranya PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI sebagai Mandated Lead Arranger & Bookrunner (MLAB).

Kemudian, Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) atau Eximbank, ICBC Indonesia, PT Bank Artha Graha Internasional Tbk atau Bank Artha Graha.

Selanjutnya, PT Pan Indonesia Tbk atau Bank Panin, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Jawa Tengah, BPD Sumatera Utara (Sumut), dan BPD Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat (Sulselbar).

Lalu, BPD Sumatera Barat (Nagari), BPD Kalimantan Tengah, BPD Maluku dan Maluku Utara, BPD Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), BPD Jambi, hingga PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) atau SMI.

Direktur Utama PT Waskita Toll Road (WTR) Septiawan Andri Purwanto mengatakan, tujuan dari restrukturisasi ini untuk membayar utang kepada para kreditur.

"Selain itu, juga memenuhi kewajiban untuk mempertahankan Financial Covenant sesuai perjanjian kredit sindikasi," jelas Andri dikutip dalam siaran pers, Senin (31/05/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Senada dengan Septiawan, Direktur Utama PPTR Supriono menjelaskan, dengan restrukturisasi kredit investasi sindikasi ini akan sangat membantu perusahaan dapat memenuhi
kewajiban kepada para kreditur.

Baca juga: Perbaiki Tanah Longsoran, Waskita Jamin Operasional Tol Pejagan Normal

Hal ini juga untuk melaksanakan operasional untuk menyukseskan dan mendukung program Pemerintah dalam pembangunan Jalan Tol Trans Jawa.

"Kondisi ketidakmampuan PPTR menyelesaikan utangnya sesuai perjanjian kredit sindikasi utamanya karena adanya Pandemi Covid-19 yang berdampak pada penurunan penerimaan pendapatan tol," kata Supriono.

Halaman:


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X