Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 12/05/2023, 11:29 WIB
Irawan Sapto Adhi

Penulis

Sumber AFP

GUATEMALA CITY, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mendesak semua negara Amerika Latin untuk mengutuk agresi Rusia terhadap negaranya.

Dia berkata demikian di akhir agendanya berkunjung selama dua hari ke Guatemala pada Kamis (11/5/2023).

Kuleba mengecam netralitas beberapa pemerintah negara Amerika Latin terkait perang Rusia-Ukraina.

Baca juga: Rangkuman Hari Ke-442 Serangan Rusia ke Ukraina: Afrika Selatan Dituding Pasok Senjata ke Rusia, Inggris Sumbang Rudal ke Ukraina

Dia memperingatkan bahwa agresi Rusia bisa menjadi contoh yang dapat diikuti oleh negara lain.

"Jika Rusia berhasil menyerang tetangga, melanggar perbatasan, dan melakukan pembantaian, yang lain akan tergoda untuk mengikuti perilaku Rusia," kata Kuleba pada konferensi pers di Istana Nasional Guatemala City.

Guatemala adalah salah satu dari sedikit negara Amerika Latin yang telah menawarkan dukungan tak tergoyahkan untuk Ukraina.

Lima bulan setelah dimulainya invasi Rusia, Presiden Guatemala Alejandro Giammattei mengunjungi Ukraina untuk menunjukkan solidaritas dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

"Beberapa negara di Amerika Latin percaya bahwa cara terbaik dalam perang Rusia melawan Ukraina ini adalah tetap netral. Yang lain mengatakan bahwa perang ini terjadi di Eropa, dan Amerika Latin tidak ada hubungannya dengan itu," ungkap Kuleba, sebagaimana dikutip dari AFP.

Baca juga: Inggris Beri Rudal Jelajah, Ukraina yang Masih Tunda Serangan Balasan

"Ada juga negara (Amerika Latin) yang mencoba untuk tetap berteman baik dengan Rusia maupun Ukraina. Saya khawatir ini bukan jenis perang di mana pendekatan ini berhasil," tambahnya.

Kuleba berterima kasih kepada Guatemala atas dukungannya.

Dia yakin rakyat Guatemala tahu betul penderitaan dan kehancuran yang ditimbulkan oleh perang. Kuleba mengacu pada perang saudara brutal di negara Amerika Tengah itu dari 1960 hingga 1996.

"Percayalah, tidak ada negara lain di dunia yang menginginkan perang berakhir lebih dari Ukraina," katanya.

Sementara itu, Giammattei meyakinkan Kuleba bahwa Guatemala akan melanjutkan dukungan politik dan diplomatnya terhadap Ukraina dalam perjuangannya yang intens untuk pembangunan, kesejahteraan, dan pertahanan rakyatnya.

"Saya berharap perang segera berakhir dan dimulainya rekonstruksi Ukraina itu sendiri," kata Giammattei.

Baca juga: Serangan Balik Ukraina, Rusia Mundur dari Dekat Bakhmut

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com