Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengawas Nuklir PBB: Pertempuran di PLTN Zaporizhzhia Kian Intensif

Kompas.com - 30/03/2023, 13:15 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Guardian

KYIV, KOMPAS.com - Kepala pengawas nuklir PBB, Badan Energi Atom Internasional (IAEA), telah melakukan kunjungan kedua ke pembangkit nuklir Zaporizhzhia di Ukraina di tengah meningkatnya pertempuran di sekitarnya.

Rafael Mariano Grossi, direktur jenderal IAEA, diperlihatkan di sekitar pabrik oleh pasukan dan pejabat pendudukan Rusia.

“Jelas bahwa aktivitas militer meningkat di seluruh wilayah ini, jadi setiap tindakan dan tindakan pencegahan yang mungkin harus diambil sehingga reaktor tidak diserang," kata Grossi, seperti dilansir dari Guardian.

Baca juga: Rangkuman Hari Ke-398 Serangan Rusia ke Ukraina: Hujan Drone di Kyiv, Rudal Rusia Hantam Laut Jepang

“Saya pikir bukan rahasia lagi bahwa ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah pasukan di wilayah tersebut, dan ada pembicaraan terbuka tentang ofensif dan serangan balik,” tambahnya.

Pabrik itu berada di tepi selatan sungai Dnieper, yang membentuk garis depan pada saat pasukan Rusia berusaha melakukan serangkaian serangan.

Ukraina secara luas diperkirakan akan melancarkan serangan balasan dalam beberapa bulan mendatang.

Grossi menemani tiga inspektur IAEA yang akan menggantikan tim pemantau yang keluar dan akan tinggal di lokasi selama dua bulan ke depan, tim ketujuh yang mengambil peran bergilir sejak kehadiran badan tersebut diterima oleh Kyiv dan Moskwa.

Direktur jenderal juga berada di Zaporizhzhia untuk melanjutkan upaya merundingkan perlindungan untuk pabrik tersebut, yang akan membutuhkan persetujuan pasukan Ukraina dan Rusia untuk tidak menembak masuk atau keluar dari area tersebut.

“Ada berbagai konsep yang kami kerjakan. Awalnya kami berfokus pada kemungkinan pembentukan zona yang ditentukan dengan baik di sekitar pabrik," ujarnya.

"Sekarang konsepnya berkembang dan lebih fokus pada perlindungan itu sendiri dan hal-hal yang harus dihindari,” tambahnya. “Ini adalah pekerjaan yang sedang berjalan.”

Baca juga: Standar Ganda Barat: Totalitas Bela Ukraina, tapi Diam atas Perlakuan Israel ke Palestina

Negosiasi sejauh ini terhenti karena penolakan Rusia untuk menarik angkatan bersenjatanya dari pabrik, prasyarat Ukraina untuk kesepakatan.

Grossi telah berulang kali memperingatkan bahwa serangan langsung atau kerusakan sistem keselamatan dapat menyebabkan bencana.

“Yang kami butuhkan adalah melindungi pembangkit listrik tenaga nuklir, karena jika kami tidak melakukan itu, ada risiko tinggi kecelakaan nuklir besar yang tidak akan menyelamatkan siapa pun, Ukraina atau Rusia,” kata Grossi saat berkunjung ke Washington awal bulan ini.

Baca juga: Rusia Jatuhkan Pasokan Senjata Vital dari AS untuk Ukraina

Dia mengatakan bahwa ketika dia mencoba untuk merundingkan zona perlindungan, dia tidak akan mencoba untuk mengambil tanggung jawab harian atas penembakan tersebut.

Zaporizhzhia adalah pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, tetapi keenam reaktornya telah ditutup.

Dua di antaranya berada dalam penonaktifan panas, yang berarti mereka terus memberikan energi dalam jumlah terbatas untuk keamanan daya dan sistem pemanas.

Baca juga: Suara Star Wars Dipakai Penanda Saat Ada Serangan di Ukraina

Namun, ini adalah keadaan yang sulit untuk dipertahankan, dan 3.000 pekerja Ukraina yang tersisa di sana, seperempat dari staf normal, menghadapi stres dan kelelahan yang konstan.

“Banyak hal berlanjut tetapi situasinya tidak berkelanjutan,” kata Grossi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Strategi 'Landak', Taktik Asimetris Taiwan jika Diserang China

Strategi "Landak", Taktik Asimetris Taiwan jika Diserang China

Global
Indonesia Kirimkan Delegasi Terbesar ke SelectUSA Investment Summit 2024

Indonesia Kirimkan Delegasi Terbesar ke SelectUSA Investment Summit 2024

Global
Wanita Ini Akhirnya Melahirkan Anak Perempuan Setelah Punya 9 Anak Laki-laki

Wanita Ini Akhirnya Melahirkan Anak Perempuan Setelah Punya 9 Anak Laki-laki

Global
Peramal India Pertahankan Prediksi, Klaim Perang Dunia III Tinggal Menghitung Hari

Peramal India Pertahankan Prediksi, Klaim Perang Dunia III Tinggal Menghitung Hari

Global
Rusia Tingkatkan Serangan di Dekat Toretsk, Kota Garis Depan Ukraina

Rusia Tingkatkan Serangan di Dekat Toretsk, Kota Garis Depan Ukraina

Global
China Ganti Nama Ratusan Desa dan Kota Uighur yang Berbau Agama dan Budaya Tertentu

China Ganti Nama Ratusan Desa dan Kota Uighur yang Berbau Agama dan Budaya Tertentu

Global
Hampir 2.000 Anak Meninggal Setiap Hari Akibat Polusi Udara

Hampir 2.000 Anak Meninggal Setiap Hari Akibat Polusi Udara

Global
21 Drone Rusia Serang Ukraina, Rusak Fasilitas Energi Dekat Perbatasan

21 Drone Rusia Serang Ukraina, Rusak Fasilitas Energi Dekat Perbatasan

Global
Warga Gaza Terpaksa Hidup Berdampingan dengan Sampah dan Hewan Pengerat

Warga Gaza Terpaksa Hidup Berdampingan dengan Sampah dan Hewan Pengerat

Internasional
Menerka Tujuan Putin Bertemu Kim Jong Un di Korea Utara

Menerka Tujuan Putin Bertemu Kim Jong Un di Korea Utara

Global
Mengapa Kunjungan Putin ke Korea Utara Kali Ini Sangat Penting?

Mengapa Kunjungan Putin ke Korea Utara Kali Ini Sangat Penting?

Internasional
Pebalap Junior Argentina Berusia 9 Tahun Tewas Kecelakaan di Brasil

Pebalap Junior Argentina Berusia 9 Tahun Tewas Kecelakaan di Brasil

Global
Putin dan Kim Jong Un Hadiri Upacara Besar di Alun-alun Pyongyang

Putin dan Kim Jong Un Hadiri Upacara Besar di Alun-alun Pyongyang

Global
Israel Ancam Hancurkan Hezbollah jika Terjadi Perang Total

Israel Ancam Hancurkan Hezbollah jika Terjadi Perang Total

Global
Rangkuman Hari Ke-846 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin ke Korea Utara | Temuan Tentara Ukraina Terpenggal

Rangkuman Hari Ke-846 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin ke Korea Utara | Temuan Tentara Ukraina Terpenggal

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com