Kompas.com - 27/09/2022, 16:30 WIB

DANANG, KOMPAS.com – Pemerintah Vietnam memerintahkan ratusan ribu warga untuk mengungsi pada Selasa (27/9/2022), ketika Topan Super Noru tengah meluncur menuju Kota Danang.

Peramal cuaca memperkirakan badai itu akan menjadi salah satu yang terbesar yang melanda Vietnam.

Sekolah-sekolah dan kantor-kantor di beberapa provinsi di Vietnam tengah ditutup dan penduduk telah diminta bergegas mencari tempat berlindung sebelum perkiraan kedatangan topan pada Rabu (28/9/2022).

Baca juga: Topan Noru Hantam Filipina, 6 Orang Tewas

Setelah menghantam Filipina pada awal pekan ini, di mana enam orang tewas di sana, Noru diperkirakan akan mendarat sebagai topan super sebelum pukul 11.00 (0400 GMT).

Vietnam mewaspadai Topan Super Noru.

Otoritas pengendalian banjir dan badai Vietnam mengatakan kecepatan angin akan mencapai 160 kilometer per jam (100 mil per jam), menyamai Topan Xangsane.

Topan Xangsane pernah melanda Kota Danang pada 2006 dan menewaskan 76 orang.

Pihak berwenang Vietnam telah mendesak 400.000 orang untuk meninggalkan rumah mereka, termasuk di kota wisata populer Hoi An, tempat penduduk dibawa ke sekolah dasar.

"Saya ingin pergi. Rumah saya tidak terlalu kuat. Saya khawatir atapnya akan terhempas saat topan menerjang," kata Huynh Mua sambil memegangi kantong plastik berisi pakaian, selimut, dan beberapa bungkus mi instan, dikutip dari AFP.

Di Danang, kota terbesar ketiga di Vietnam, semua toko dan hotel ditutup, sementara penduduk dilarang keluar di jalan-jalan mulai Selasa malam.

Baca juga:

Menurut data dari Pusat Peringatan Topan Bersama, yang terletak di Hawaii, Topan Super Noru akan menjadi topan besar keenam yang melanda Vietnam sejak 1945.

Sebelumnya, Naru menghantam pulau Luzon Filipina pada Minggu (25/8/2022) dan Senin (26/8/2022). Di sana, topan menumbangkan pohon, mematikan listrik, dan membanjiri komunitas dataran rendah.

Lima penyelamat tewas setelah dikirim untuk membantu warga yang kebanjiran, sementara seorang pria lainnya tewas setelah tertimpa longsor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siapakah Pangeran Sayap Kanan yang Jadi Penentu Plot Kudeta Jerman?

Siapakah Pangeran Sayap Kanan yang Jadi Penentu Plot Kudeta Jerman?

Global
China Disebut Membahayakan Aset Luar Angkasa AS

China Disebut Membahayakan Aset Luar Angkasa AS

Global
Rusia Luncurkan Gelombang Serangan Drone Terbaru di Ukraina, Dapat Pasokan Anyar dari Iran

Rusia Luncurkan Gelombang Serangan Drone Terbaru di Ukraina, Dapat Pasokan Anyar dari Iran

Global
Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Ukraina Serukan Tangkap dan Adili Putin

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Ukraina Serukan Tangkap dan Adili Putin

Global
Presiden Peru yang Dimakzulkan, Pedro Castillo, Hadapi Tuntutan Pidana

Presiden Peru yang Dimakzulkan, Pedro Castillo, Hadapi Tuntutan Pidana

Global
Sambutan untuk Xi Jinping di Arab Saudi Lebih Mewah daripada Joe Biden

Sambutan untuk Xi Jinping di Arab Saudi Lebih Mewah daripada Joe Biden

Global
Perlombaan Senjata Nuklir dan Gerakan Anti-Perang

Perlombaan Senjata Nuklir dan Gerakan Anti-Perang

Global
Pria Lansia Jepang Telepon Kantor Polisi 2.060 Kali Selama 9 Hari, Teriak Pencuri Pajak

Pria Lansia Jepang Telepon Kantor Polisi 2.060 Kali Selama 9 Hari, Teriak Pencuri Pajak

Global
Siapa Viktor Bout? Sang 'Pedagang Maut' yang Jadi Bagian dari Kesepakatan Pertukaran Tahanan AS-Rusia

Siapa Viktor Bout? Sang "Pedagang Maut" yang Jadi Bagian dari Kesepakatan Pertukaran Tahanan AS-Rusia

Global
AS Siapkan Sanksi Baru untuk Rusia dan China

AS Siapkan Sanksi Baru untuk Rusia dan China

Global
Inggris, Jepang, dan Italia Sepakat Kembangkan Jet Tempur Canggih: Terobosan Kemitraan Lintas Eropa-Asia

Inggris, Jepang, dan Italia Sepakat Kembangkan Jet Tempur Canggih: Terobosan Kemitraan Lintas Eropa-Asia

Global
DPR AS Loloskan RUU Perlindungan Pernikahan Sesama Jenis, Selangkah Lagi Jadi UU

DPR AS Loloskan RUU Perlindungan Pernikahan Sesama Jenis, Selangkah Lagi Jadi UU

Global
Plot Kudeta Jerman: Siapa Dalangnya dan Seberapa Berbahaya?

Plot Kudeta Jerman: Siapa Dalangnya dan Seberapa Berbahaya?

Global
2 Pemimpin Partai Oposisi Bangladesh Diciduk Polisi Jelang Agenda Unjuk Rasa

2 Pemimpin Partai Oposisi Bangladesh Diciduk Polisi Jelang Agenda Unjuk Rasa

Global
Cerita WNI Pemetik Buah di Inggris Terlilit Utang untuk Bayar Broker: Saya Malu

Cerita WNI Pemetik Buah di Inggris Terlilit Utang untuk Bayar Broker: Saya Malu

Global
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.