Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

RUU Pengendalian Senjata AS Akhirnya Dapat Dukungan Bipartisan, tapi…

Kompas.com - 13/06/2022, 14:02 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Penulis

Sumber BBC

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Kelompok lintas partai senator Amerika Serikat (AS) akhirnya menyetujui kerangka kerja untuk undang-undang potensial tentang keamanan senjata, menyusul rentetan penembakan massal AS.

Ini akan mencakup dukungan untuk pemeriksaan yang lebih ketat untuk pembeli berusia di bawah 21 tahun dan menindak pembelian senjata ilegal.

Baca juga: Cerita Guru yang Selamat dari Penembakan Massal di SD Texas, Trauma Kehilangan 11 Murid, Tak Sanggup Mengajar Lagi

Yang terpenting, proposal tersebut didukung oleh 10 Partai Republik, yang berarti mereka memiliki jumlah yang akan cukup meloloskannya menjadi undang-undang.

Presiden Biden mengatakan rencana itu "langkah ke arah yang benar", tetapi mereka jauh dari apa yang dia minta.

Upaya sebelumnya untuk memperketat undang-undang senjata gagal mendapatkan dukungan yang diperlukan di Kongres.

Puluhan ribu pengunjuk rasa berunjuk rasa di seluruh AS pada Sabtu (11/6/2022), untuk menyerukan undang-undang senjata yang lebih ketat setelah dua penembakan massal di AS.

"Hari ini, kami mengumumkan akal sehat, proposal bipartisan untuk melindungi anak-anak Amerika, menjaga keamanan sekolah kami, dan mengurangi ancaman kekerasan di seluruh negara kami," kata kelompok Senat dalam sebuah pernyataan dilansir dari BBC pada Senin (13/6/2022).

"Keluarga ketakutan, dan adalah tugas kita untuk bersatu menyelesaikan sesuatu yang akan membantu memulihkan rasa aman dan keamanan mereka di komunitas mereka."

Para senator juga menyerukan peningkatan investasi dalam layanan kesehatan mental dan sumber daya keselamatan sekolah, serta memasukkan hukuman atas kekerasan dalam rumah tangga dan perintah penahanan dalam database pemeriksaan latar belakang nasional untuk orang yang membeli senjata api.

Baca juga: Penembakan Massal di Buffalo AS: Tersangka Didakwa dengan Terorisme Domestik

Belum sesuai harapan

Presiden Biden mendesak anggota parlemen untuk meloloskan proposal dengan cepat, tapi menyorot bahwa mereka tidak melangkah sejauh yang dia inginkan.

Presiden ke-46 AS telah mendorong reformasi yang jauh lebih besar - termasuk larangan senapan serbu, yang digunakan dalam penembakan massal di Texas dan Buffalo - atau setidaknya peningkatan usia untuk pembelian jenis senjata itu.

"Jelas, itu tidak melakukan semua yang saya pikir diperlukan, tetapi itu mencerminkan langkah-langkah penting ke arah yang benar, dan akan menjadi undang-undang keamanan senjata paling signifikan untuk disahkan Kongres dalam beberapa dekade," katanya dalam sebuah pernyataan.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, seorang Demokrat yang mengatakan rencana itu "langkah pertama yang baik". Dia mengatakan ingin memindahkan RUU dengan cepat ke pemungutan suara Senat setelah rincian legislatif diselesaikan.

Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, seorang Republikan, mengatakan langkah-langkah itu menunjukkan "nilai dialog dan kerja sama".

"Saya terus berharap diskusi mereka menghasilkan produk bipartisan yang membuat kemajuan signifikan pada isu-isu utama seperti kesehatan mental dan keselamatan sekolah, menghormati Amandemen Kedua, mendapatkan dukungan luas di Senat, dan membuat perbedaan bagi negara kita," ujarnya.

Halaman:
Sumber BBC
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com