Kompas.com - 18/05/2022, 19:31 WIB

KOMPAS.com - Finlandia dan Swedia resmi mendaftar menjadi anggota NATO pada Rabu (18/5/2020), sebuah perubahan monumental bagi dua negara dengan sejarah panjang netralitas masa perang yang sebelumnya berusaha menjauh dari aliansi militer.

Langkah tersebut mengakhiri lebih dari 200 tahun kebijakan non-blok Swedia, dan posisi “negara netral” yang diadopsi Finlandia setelah kekalahan pahit oleh Uni Soviet selama Perang Dunia Kedua.

Baca juga: Finlandia dan Swedia Daftar NATO, Arsitektur Keamanan Eropa Berubah

Proses keanggotaan NATO kedua negara itu terus berlanjut, padahal sebelumnya peringatan telah dikirim oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, yang sangat menentang perluasan aliansi militer defensif Barat.

Dukungan publik Finlandia untuk bergabung dengan NATO selama bertahun-tahun sekitar 20-25 persen. Tapi sejak invasi Rusia ke Ukraina, antusiasmenya melonjak ke rekor tertinggi 76 persen, menurut jajak pendapat terbaru.

Di Swedia, 57 persen populasi ingin bergabung, sekali lagi jauh lebih tinggi daripada sebelum perang Rusia-Ukraina.

Mengapa bergabung ke NATO sekarang?

Tindakan Vladimir Putin ke negara tetangganya menghancurkan rasa “stabilitas” yang sudah lama ada di Eropa utara, dan membuat Swedia dan Finlandia merasa rentan.

Mantan Perdana Menteri Finlandia Alexander Stubb mengatakan bergabung dengan aliansi itu adalah "kesepakatan yang tak terhindarkan" bagi negaranya, segera setelah serangan Rusia ke Ukraina pada 24 Februari.

Baca juga: Parlemen Finlandia Bilang Ya untuk Gabung NATO

Menteri Pertahanan Swedia Peter Hultqvist menggambarkan invasi itu sebagai pembuktian bahwa pemimpin Rusia "tidak dapat diprediksi, tidak dapat diandalkan, dan siap mengobarkan perang yang kejam, berdarah, dan brutal".

Pada akhirnya, banyak orang Finlandia dan Swedia melihat NATO, dengan keyakinan bahwa aliansi keamanan itu akan membuat mereka tetap aman di tengah ketidakpastian di kawasan Eropa.

Bagi orang Finlandia, peristiwa di Ukraina membangkitkan kembali kekhawatiran yang lama pernah menghantui. Soviet menginvasi Finlandia pada akhir 1939. Selama lebih dari tiga bulan tentara Finlandia melakukan perlawanan sengit, meskipun kalah jumlah.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ribuan Ikan Mati Muncul di Sungai Jerman-Polandia, Penyebabnya Masih Misteri

Ribuan Ikan Mati Muncul di Sungai Jerman-Polandia, Penyebabnya Masih Misteri

Global
Saat Turis Rusia ke Finlandia Disambut dengan Lagu Ukraina…

Saat Turis Rusia ke Finlandia Disambut dengan Lagu Ukraina…

Global
Nasib Freya Walrus yang Terdampar di Oslo, Terancam Disuntik Mati karena Terus 'Diburu' Warga

Nasib Freya Walrus yang Terdampar di Oslo, Terancam Disuntik Mati karena Terus "Diburu" Warga

Global
AS Bersiap Pasang Rudal Hipersonik di Dua Kapal Perang

AS Bersiap Pasang Rudal Hipersonik di Dua Kapal Perang

Global
Pria Lepaskan Tembakan di Bandara Canberra, Penumpang Berlarian

Pria Lepaskan Tembakan di Bandara Canberra, Penumpang Berlarian

Global
Harga BBM Naik 50 Persen dalam Seminggu di Bangladesh, Warga: Mungkin Harus Mengemis di Jalan

Harga BBM Naik 50 Persen dalam Seminggu di Bangladesh, Warga: Mungkin Harus Mengemis di Jalan

Global
Hadi Matar, Penikam Salman Rushdie Didakwa dengan Percobaan Pembunuhan

Hadi Matar, Penikam Salman Rushdie Didakwa dengan Percobaan Pembunuhan

Global
Ukraina Berhasil Rusak Jembatan Kedua yang Penting di Wilayah yang Diduduki Rusia

Ukraina Berhasil Rusak Jembatan Kedua yang Penting di Wilayah yang Diduduki Rusia

Global
Kemunculan “Batu Kelaparan” di Sungai Eropa Beri Peringatan: Bila Melihatku Menangislah

Kemunculan “Batu Kelaparan” di Sungai Eropa Beri Peringatan: Bila Melihatku Menangislah

Global
Skotlandia Resmi Jadi Negara Pertama Gratiskan Produk Menstruasi

Skotlandia Resmi Jadi Negara Pertama Gratiskan Produk Menstruasi

Global
Momen Angin Kencang Meruntuhkan Panggung Festival Musik, Satu Tewas dan Puluhan Terluka

Momen Angin Kencang Meruntuhkan Panggung Festival Musik, Satu Tewas dan Puluhan Terluka

Global
Setahun Taliban Berkuasa, Ini Rentetan Hak-hak Perempuan Afghanistan yang Direnggut

Setahun Taliban Berkuasa, Ini Rentetan Hak-hak Perempuan Afghanistan yang Direnggut

Global
Pasukan Rusia yang Menembak dari atau ke PLTN Zaporizhzhia Jadi Target Khusus Ukraina

Pasukan Rusia yang Menembak dari atau ke PLTN Zaporizhzhia Jadi Target Khusus Ukraina

Global
Salman Rushdie Diserang, Peminat Buku Ayat-ayat Setan Naik

Salman Rushdie Diserang, Peminat Buku Ayat-ayat Setan Naik

Global
Rangkuman Hari ke-171 Serangan Rusia ke Ukraina, Kemampuan Serangan Jarak Jauh Baru Ukraina, Pembukaan kembali McDonald's

Rangkuman Hari ke-171 Serangan Rusia ke Ukraina, Kemampuan Serangan Jarak Jauh Baru Ukraina, Pembukaan kembali McDonald's

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.