Kompas.com - 18/05/2022, 13:31 WIB

HELSINKI, KOMPAS.com – Parlemen Finlandia pada Selasa (17/5/2022) menyetujui usulan untuk mengajukan keanggotaan NATO.

Pengajuan keanggotaan Finlandia ke NATO merupakan perubahan kebijakan bersejarah yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Presiden Finlandia Sauli Niinisto dan jajarannya memutuskan secara resmi pada Minggu (16/5/2022) bahwa Finlandia akan mengajukan keanggotaan, tetapi keputusan itu menunggu persetujuan parlemen.

Baca juga: Alasan Turki Tolak Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Dari 200 anggota parlemen, 188 memilih mendukung dan delapan menentang usulan untuk mengajukan keanggotaan NATO, sebagaimana dilansir Reuters.

Menteri Luar Negeri Pekka Haavisto mengatakan bahwa keputusan itu bukan alasan untuk dirayakan karena ada perang di Eropa.

“Keanggotaan Finlandia di NATO tidak akan mengubah pemikiran dasar kami bahwa kami akan selalu mencari solusi damai dan kami adalah negara cinta damai yang pertama dan terutama akan mencari solusi diplomatik untuk setiap konflik,” kata Haavisto selama debat.

Penentang dari usulan ersebut termasuk beberapa anggota parlemen dari Aliansi Kiri di antaranya Markus Mustajarvi.

Baca juga: Turki: Finlandia Gabung NATO dengan Damai, Swedia Provokatif

“Perbatasan kita akan menjadi perbatasan antara aliansi militer dan Rusia. Ketegangan baru tidak akan menjadi risiko hanya selama proses aplikasi, melainkan kondisi baru dan permanen dari kebijakan luar negeri dan keamanan kita,” kata Mustajarvi.

Selasa pagi, komite urusan luar negeri parlemen Finlandia memutuskan untuk bergabung dengan pemerintah dalam mengusulkan kepada parlemen bahwa NATO itu harus mengajukan keanggotaan.

“Setelah mendengar sejumlah besar pakar dan menerima pendapat dari 10 komite (parlemen), komite urusan luar negeri setuju dengan pemerintah bahwa Finlandia harus mengajukan keanggotaan di NATO,” kata ketua komite urusan luar negeri Jussi Halla-aho.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pada Minggu memuji pendekatan damai Finlandia yang ingin bergabung dengan NATO, dan mengkritik Swedia karena bertindak provokatif.

Baca juga: NATO Yakin Turki Tak Akan Halangi Finlandia dan Swedia Jadi Anggota

Turki pada Jumat (13/5/2022) mengancam akan memblokade proses ekspansi NATO dengan dua negara Nordik itu, yang membutuhkan persetujuan bulat dari para anggota aliansi.

"Pernyataan Menteri Luar Negeri Swedia sayangnya tidak konstruktif. Dia terus membuat pernyataan provokatif," kata Cavusoglu kepada wartawan di Berlin di sela-sela pertemuan informal para menteri luar negeri NATO.

Menteri tersebut menyebut Finlandia lebih damai pendekatannya, yang ia gambarkan sebagai sangat hormat dalam menghadapi keprihatinan Ankara.

"Tapi kami tidak melihat hal yang sama di Swedia," lanjutnya dikutip dari AFP.

Baca juga: Finlandia Mulai Proses untuk Gabung NATO

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber AFP,Reuters
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita India Potong Penis Pacarnya karena Berbuat Mesum ke Putrinya

Wanita India Potong Penis Pacarnya karena Berbuat Mesum ke Putrinya

Global
Rusia Tawarkan Medali Penghargaan Bintang Lima Bagi Wanita yang Besarkan 10 Anak

Rusia Tawarkan Medali Penghargaan Bintang Lima Bagi Wanita yang Besarkan 10 Anak

Global
Panas Terik Hingga 40 Derajat Celcius, China Umumkan Darurat Nasional

Panas Terik Hingga 40 Derajat Celcius, China Umumkan Darurat Nasional

Global
Salma al-Shehab Dipenjara 34 Tahun karena Twit, PBB Marah

Salma al-Shehab Dipenjara 34 Tahun karena Twit, PBB Marah

Global
Ada Potensi Bahaya Serius, Rusia Diminta Segera Tinggalkan PLTN Zaporizhzhia

Ada Potensi Bahaya Serius, Rusia Diminta Segera Tinggalkan PLTN Zaporizhzhia

Global
PM Finlandia Sanna Marin Dituduh Berbuat Hal Tak Senonoh dengan Pria di Pesta

PM Finlandia Sanna Marin Dituduh Berbuat Hal Tak Senonoh dengan Pria di Pesta

Global
Dipenjara Berbulan-bulan, Aung San Suu Kyi Dikembalikan ke Tahanan Rumah, Asalkan…

Dipenjara Berbulan-bulan, Aung San Suu Kyi Dikembalikan ke Tahanan Rumah, Asalkan…

Global
Thailand Keluarkan Visa Emas untuk Pekerja Teknologi, Bisa Tinggal 10 Tahun

Thailand Keluarkan Visa Emas untuk Pekerja Teknologi, Bisa Tinggal 10 Tahun

Global
Putin ke Macron: Serangan ke PLTN Zaporizhzhia Dapat Sebabkan Bencana Besar

Putin ke Macron: Serangan ke PLTN Zaporizhzhia Dapat Sebabkan Bencana Besar

Global
Kemlu China Belum Mau Konfirmasi Kehadiran Xi Jinping dalam KTT G20 di Bali

Kemlu China Belum Mau Konfirmasi Kehadiran Xi Jinping dalam KTT G20 di Bali

Global
Buntut Video Pesta, PM Finlandia Jalani Tes Narkoba

Buntut Video Pesta, PM Finlandia Jalani Tes Narkoba

Global
Inggris Sebut Rusia Tak Punya Hak Moral Hadiri KTT G20 di Indonesia

Inggris Sebut Rusia Tak Punya Hak Moral Hadiri KTT G20 di Indonesia

Global
Sungai Danube di Eropa Mengering, Puluhan Kapal Perang Dunia II Bermunculan

Sungai Danube di Eropa Mengering, Puluhan Kapal Perang Dunia II Bermunculan

Global
Rangkuman Hari ke-176 Serangan Rusia ke Ukraina: Ledakan Dekat Bandara Militer di Crimea, Moskwa Serang Kharkiv

Rangkuman Hari ke-176 Serangan Rusia ke Ukraina: Ledakan Dekat Bandara Militer di Crimea, Moskwa Serang Kharkiv

Global
[POPULER GLOBAL] Mahasiwi Arab Saudi Divonis 34 Tahun Penjara karena Twit | Putin dan Xi Akan Hadiri KTT G20 di Bali

[POPULER GLOBAL] Mahasiwi Arab Saudi Divonis 34 Tahun Penjara karena Twit | Putin dan Xi Akan Hadiri KTT G20 di Bali

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.