Turki: Finlandia Gabung NATO dengan Damai, Swedia Provokatif

Kompas.com - 16/05/2022, 19:15 WIB

ANKARA, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pada Minggu (15/5/2022) memuji pendekatan damai Finlandia yang ingin bergabung dengan NATO, dan mengkritik Swedia karena bertindak provokatif..

Sebelumnya, Turki pada Jumat (13/5/2022) mengancam akan memblokade proses ekspansi NATO dengan dua negara Nordik itu, yang membutuhkan persetujuan bulat dari para anggota aliansi.

"Pernyataan Menteri Luar Negeri Swedia sayangnya tidak konstruktif. Dia terus membuat pernyataan provokatif," kata Cavusoglu kepada wartawan di Berlin di sela-sela pertemuan informal para menteri luar negeri NATO.

Baca juga: NATO Yakin Turki Tak Akan Halangi Finlandia dan Swedia Jadi Anggota

Menteri tersebut menyebut Finlandia lebih damai pendekatannya, yang ia gambarkan sebagai sangat hormat dalam menghadapi keprihatinan Ankara.

"Tapi kami tidak melihat hal yang sama di Swedia," lanjutnya dikutip dari AFP.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Jumat (13/5/2022) mengkritik kedua negara karena berfungsi sebagai "tempat aman bagi teroris PKK", Partai Pekerja Kurdistan, yang dimasukkan dalam daftar hitam sebagai organisasi teroris oleh Turki, Uni Eropa, dan Amerika Serikat.

"Kami selalu mendukung kebijakan pintu terbuka NATO," kata Cavusoglu.

"Tetapi fakta bahwa kedua negara ini berhubungan dengan anggota organisasi teroris, bahwa Swedia mengirimi mereka senjata dan mereka memberlakukan pembatasan ekspor peralatan pertahanan ke Turki bertentangan dengan semangat aliansi."

Cavusoglu berujar, dia sedang menanti jaminan apa yang akan ditawarkan oleh Finlandia dan Swedia.

"Sangat penting untuk mengakhiri dukungan bagi organisasi teroris dan mencabut pembatasan ekspor ke Turki. Saya tidak mengatakan itu sebagai alat tawar-menawar, tetapi karena itulah artinya menjadi sekutu," katanya.

Baca juga: Finlandia Mulai Proses untuk Gabung NATO

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada Minggu (15/5/2022) menyuarakan keyakinannya untuk menyelesaikan masalah Turki dan menekankan bahwa Ankara tidak berusaha memblokir keanggotaan kedua negara.

"Saya yakin kita akan dapat menemukan titik temu, konsensus tentang bagaimana mengatasi masalah keanggotaan," kata Stoltenberg kepada wartawan secara virtual pada pertemuan NATO di Berlin.

Beberapa negara anggota NATO pada Minggu menyatakan, mereka di jalur yang benar untuk mencapai konsensus tentang integrasi Finlandia dan Swedia. Jerman bahkan berujar bahwa keanggotaan mereka bisa datang sangat cepat.

Baca juga: Pengajuan Keanggotaan Finlandia dan Swedia ke NATO Berada di Jalur yang Baik

 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Swedia dan Finlandia Gabung NATO, Putin: Silakan, Meski Akan Ada Ketegangan

Swedia dan Finlandia Gabung NATO, Putin: Silakan, Meski Akan Ada Ketegangan

Global
Ukraina Terkini: Inggris Akan Beri 1,21 Milliar Dollar AS demi Dukung Militer Ukraina

Ukraina Terkini: Inggris Akan Beri 1,21 Milliar Dollar AS demi Dukung Militer Ukraina

Global
NATO Resmi Undang Finlandia dan Swedia Jadi Anggota

NATO Resmi Undang Finlandia dan Swedia Jadi Anggota

Global
Rangkuman Hari Ke-126 Serangan Rusia ke Ukraina, Jokowi Kunjungi Kyiv Bertemu Zelensky, Wali Kota Kherson Diculik

Rangkuman Hari Ke-126 Serangan Rusia ke Ukraina, Jokowi Kunjungi Kyiv Bertemu Zelensky, Wali Kota Kherson Diculik

Global
[POPULER GLOBAL] PM Italia: Jokowi Bilang Putin Tak Akan Hadiri KTT G20 | Yang Akan Dibahas Putin dan Jokowi

[POPULER GLOBAL] PM Italia: Jokowi Bilang Putin Tak Akan Hadiri KTT G20 | Yang Akan Dibahas Putin dan Jokowi

Global
Kasus Naira Ashraf yang Ditikam Mati di Depan Umum: Pelaku Pembunuhan Dihukum Mati

Kasus Naira Ashraf yang Ditikam Mati di Depan Umum: Pelaku Pembunuhan Dihukum Mati

Global
Presiden Joko Widodo Disambut Presiden Zelensky di Istana Maryinsky

Presiden Joko Widodo Disambut Presiden Zelensky di Istana Maryinsky

Global
PM Inggris Desak Negara-negara Jangan Boikot KTT G20 di Indonesia meski Ada Putin

PM Inggris Desak Negara-negara Jangan Boikot KTT G20 di Indonesia meski Ada Putin

Global
Sekjen NATO Sebut Rusia Ancaman No 1 bagi Aliansi, Bagaimana dengan China?

Sekjen NATO Sebut Rusia Ancaman No 1 bagi Aliansi, Bagaimana dengan China?

Global
Menlu Malaysia Kembali Ungkap Kekhawatiran tentang Pakta AUKUS

Menlu Malaysia Kembali Ungkap Kekhawatiran tentang Pakta AUKUS

Global
Rusia Sebut Satelit Barat Bekerja untuk Musuh

Rusia Sebut Satelit Barat Bekerja untuk Musuh

Global
Sekjen NATO Berharap Swedia dan Finlandia Segera jadi Anggota

Sekjen NATO Berharap Swedia dan Finlandia Segera jadi Anggota

Global
PM Italia Sebut Indonesia Kesampingkan Partisipasi Putin di KTT G20

PM Italia Sebut Indonesia Kesampingkan Partisipasi Putin di KTT G20

Global
Perkuat Kerja Sama Pendidikan, KBRI Canberra Teken MoU dengan Catholic Education South Australia

Perkuat Kerja Sama Pendidikan, KBRI Canberra Teken MoU dengan Catholic Education South Australia

Global
Mitigasi Dampak Perubahan Iklim, AS Gandeng Perusahaan Indonesia Dorong Praktik Bisnis Berkelanjutan

Mitigasi Dampak Perubahan Iklim, AS Gandeng Perusahaan Indonesia Dorong Praktik Bisnis Berkelanjutan

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.