Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rangkuman Hari Ke-786 Serangan Rusia ke Ukraina: Drone Ukraina Gempur Belgorod | Zelensky Terus Desak NATO

Kompas.com - 20/04/2024, 11:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber AFP

KYIV, KOMPAS.com - Serangan drone Ukraina menewaskan dua orang di wilayah Belgorod, Rusia.

Kabar ini membuka rangkuman hari ke-786 serangan Rusia ke Ukraina Jumat (19/4/2024).

Ada pula sejumlah kabar penting lain yang terjadi di titik api peristiwa. Dilansir dari AFP, berikut kabar selengkapnya.

Baca juga: Konsulat Iran di Paris Diancam Akan Diledakkan, Polisi Turun Tangan

Drone Ukraina gempur Belgorod Rusia

Serangan drone Ukraina pada Jumat malam menewaskan dua orang di wilayah Belgorod, Rusia, kata gubernurnya pada Sabtu (20/4/2024) pagi.

Sebuah bangunan tempat tinggal dan gudang di desa Poroz terbakar habis dalam serangan tersebut, kata Gubernur Vyacheslav Gladkov.

Satu bangunan tempat tinggal lainnya rusak parah.

"Akibat pelepasan dua alat peledak, sebuah bangunan tempat tinggal pribadi terbakar. Tragisnya, dua warga sipil tewas, seorang wanita yang sedang dalam masa pemulihan dari patah tulang paha, dan seorang pria yang merawatnya," tulis Gladkov di Telegram. "Anak laki-laki dari almarhum berhasil berlari keluar dari rumah yang terbakar pada saat-saat terakhir."

DPR AS akan lakukan pemungutan suara untuk paket bantuan Ukraina

Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat (AS) akan melakukan pemungutan suara penting pada hari Sabtu (21/4) mengenai paket bantuan besar untuk Ukraina, Israel, dan Taiwan, dan kemungkinan pelarangan TikTok.

Pemungutan suara untuk rancangan undang-undang bantuan luar negeri dan persenjataan senilai 95 miliar dolar AS diperkirakan akan dimulai pada pukul 13.00 (17.00 GMT).

Anggota DPR dari Partai Republik, Mike Johnson, akan membutuhkan suara dari Partai Demokrat untuk meloloskannya.

Rancangan undang-undang tersebut merupakan hasil dari negosiasi sengit selama berbulan-bulan, tekanan dari sekutu-sekutu AS, dan permintaan berulang kali untuk bantuan dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Amerika Serikat telah menjadi pendukung utama militer Ukraina melawan Rusia, tetapi Kongres belum menyetujui pendanaan berskala besar untuk sekutunya selama hampir satu setengah tahun, terutama karena pertengkaran di lorong politik.

Baca juga: Ledakan Terjadi di Penampungan Pasukan Pro-Iran di Baghdad Irak

Zelensky: NATO harus memilih apakah memang sekutu Ukraina

NATO harus memutuskan apakah mereka memang sekutu Kyiv, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Dia mendesak para menteri pertahana dari negara-negara anggota blok tersebut untuk meningkatkan pengiriman senjata kepada pasukannya yang sedang berjuang.

Seruannya kepada mitra Barat untuk menyediakan setidaknya tujuh sistem pertahanan udara datang beberapa jam setelah Rusia meluncurkan gelombang serangan pesawat tak berawak dan rudal yang fatal di seluruh negeri.

Halaman:

Terkini Lainnya

[POPULER GLOBAL] Identitas Penumpang Tewas Singapore Airlines | Fisikawan Rusia Dipenjara

[POPULER GLOBAL] Identitas Penumpang Tewas Singapore Airlines | Fisikawan Rusia Dipenjara

Global
Ukraina Kembali Serang Perbatasan dan Wilayahnya yang Diduduki Rusia

Ukraina Kembali Serang Perbatasan dan Wilayahnya yang Diduduki Rusia

Global
Singapore Airlines Turbulensi, Ini Nomor Hotline bagi Keluarga Penumpang

Singapore Airlines Turbulensi, Ini Nomor Hotline bagi Keluarga Penumpang

Global
Rusia Pulangkan 6 Anak Pengungsi ke Ukraina Usai Dimediasi Qatar

Rusia Pulangkan 6 Anak Pengungsi ke Ukraina Usai Dimediasi Qatar

Global
Fisikawan Rusia yang Kembangkan Rudal Hipersonik Dihukum 14 Tahun

Fisikawan Rusia yang Kembangkan Rudal Hipersonik Dihukum 14 Tahun

Global
Misteri Area 51: Konspirasi dan Fakta di Balik Pangkalan Militer Tersembunyi AS

Misteri Area 51: Konspirasi dan Fakta di Balik Pangkalan Militer Tersembunyi AS

Global
Kepala Politik Hamas Ucap Duka Mendalam pada Pemimpin Tertinggi Iran

Kepala Politik Hamas Ucap Duka Mendalam pada Pemimpin Tertinggi Iran

Global
Panas Ekstrem 47,4 Derajat Celcius, India Liburkan Sekolah Lebih Awal

Panas Ekstrem 47,4 Derajat Celcius, India Liburkan Sekolah Lebih Awal

Global
Israel Batal Sita Kamera Associated Press Setelah Panen Kecaman

Israel Batal Sita Kamera Associated Press Setelah Panen Kecaman

Global
Hari Ini, Irlandia dan Norwegia Akan Mengakui Negara Palestina Secara Resmi

Hari Ini, Irlandia dan Norwegia Akan Mengakui Negara Palestina Secara Resmi

Global
Pecah Rekor Lagi, Pendaki Nepal Kami Rita Sherpa Capai Puncak Everest 30 Kali

Pecah Rekor Lagi, Pendaki Nepal Kami Rita Sherpa Capai Puncak Everest 30 Kali

Global
Presiden Iran Meninggal, Puluhan Ribu Orang Hadiri Pemakaman Ebrahim Raisi

Presiden Iran Meninggal, Puluhan Ribu Orang Hadiri Pemakaman Ebrahim Raisi

Global
Rangkuman Hari Ke-818 Serangan Rusia ke Ukraina: 3.000 Napi Ukraina Ingin Gabung Militer | 14.000 Orang Mengungsi dari Kharkiv 

Rangkuman Hari Ke-818 Serangan Rusia ke Ukraina: 3.000 Napi Ukraina Ingin Gabung Militer | 14.000 Orang Mengungsi dari Kharkiv 

Global
Belum Cukup Umur, Remaja 17 Tahun di India Pilih Partai PM Modi 8 Kali di Pemilu

Belum Cukup Umur, Remaja 17 Tahun di India Pilih Partai PM Modi 8 Kali di Pemilu

Global
Menlu AS Tuding ICC Hambat Gencatan Senjata Perang Israel-Hamas

Menlu AS Tuding ICC Hambat Gencatan Senjata Perang Israel-Hamas

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com