Misteri File Penemuan Nikola Tesla yang Hilang, Disembunyikan FBI?

Kompas.com - 11/12/2021, 19:00 WIB
Nikola Tesla duduk saat sedang mengamati temuannya yaitu Tesla coil Dickenson V. Alley, Wellcome Collection, CC BY)Nikola Tesla duduk saat sedang mengamati temuannya yaitu Tesla coil

KOMPAS.com - Pasca-ilmuwan Nikola Tesla ditemukan tewas pada Januari 1943 di kamar hotelnya di New York City, perwakilan dari Kantor Properti Alien pemerintah AS menyita banyak dokumen.

Dokumen ini berkaitan dengan karya penemu berusia 86 tahun yang brilian dan produktif itu.

Dilansir History, saat itu adalah puncak Perang Dunia II. Tesla mengklaim telah menemukan senjata sinar partikel yang kuat, yang dikenal sebagai "Death Ray".

Senjata ini terbukti sangat berharga dalam konflik yang sedang berlangsung. Jadi, daripada mengambil risiko teknologi Tesla jatuh ke tangan musuh Amerika, pemerintah masuk dan mengambil alih semua properti dan dokumen dari kamarnya di Hotel New Yorker.

Baca juga: [Cerita Dunia] Perjalanan Nikola Tesla Mematenkan Arus Bolak-balik

Apa yang terjadi pada file Tesla itu, serta apa sebenarnya yang ada di dalam file tersebut, tetap diselimuti misteri dan teori konspirasi.

Setelah bertahun-tahun mengajukan pertanyaan tentang kemungkinan penyembunyian, FBI akhirnya mendeklasifikasi sekitar 250 halaman dokumen terkait Tesla di bawah Freedom of Information Act pada tahun 2016.

Biro menindaklanjuti dengan dua rilis tambahan, yang terbaru pada Maret 2018. Tetapi bahkan dengan publikasi dokumen-dokumen ini, banyak pertanyaan yang masih belum terjawab dan beberapa file Tesla masih hilang.

Tiga minggu setelah kematian penemu Serbia-Amerika ini, seorang insinyur listrik dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) sempat ditugaskan untuk mengevaluasi makalahnya, demi menentukan apakah file berisi "ide yang bernilai signifikan".

Menurut file yang tidak diklasifikasikan, Dr John G. Trump melaporkan bahwa analisisnya, mengatakan makalah itu "tidak menyertakan suara baru, prinsip atau metode yang dapat diterapkan untuk mewujudkan hal tersebut.”

Baca juga: Walau Kurang Tersohor, Inilah Jasa Penting Nikola Tesla

John G Trump adalah paman dari presiden AS ke-45, Donald J Trump. Dia adik dari ayah Trump, Fred, yang membantu merancang mesin sinar-X yang sangat membantu pasien kanker dan bekerja pada penelitian radar untuk Sekutu selama Perang Dunia II.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber History
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kali Pertama dalam 50 Tahun, Kongres AS Bicarakan Soal UFO

Kali Pertama dalam 50 Tahun, Kongres AS Bicarakan Soal UFO

Global
WHO: Omicron Bikin Kebijakan Nol-Covid China Tidak Berkelanjutan

WHO: Omicron Bikin Kebijakan Nol-Covid China Tidak Berkelanjutan

Global
Turki Kembali Keberatan Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Turki Kembali Keberatan Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Global
Covid Korea Utara: 3 Pesawat Terbesar Dikirim ke China untuk Ambil Bantuan Medis

Covid Korea Utara: 3 Pesawat Terbesar Dikirim ke China untuk Ambil Bantuan Medis

Global
Rusia Klaim 1.730 Tentara Ukraina Menyerah di Pabrik Baja Azovstal

Rusia Klaim 1.730 Tentara Ukraina Menyerah di Pabrik Baja Azovstal

Global
Polandia Janji Bantu Swedia dan Finlandia jika Diserang Sebelum Jadi Anggota NATO

Polandia Janji Bantu Swedia dan Finlandia jika Diserang Sebelum Jadi Anggota NATO

Global
Kisah Atlet Bulu Tangkis dari Indonesia Alih Profesi Jadi Pebisnis Kue di Jerman

Kisah Atlet Bulu Tangkis dari Indonesia Alih Profesi Jadi Pebisnis Kue di Jerman

Global
Lewat Sidang Kejahatan Perang, Tentara Rusia Minta Maaf kepada Janda Ukraina

Lewat Sidang Kejahatan Perang, Tentara Rusia Minta Maaf kepada Janda Ukraina

Global
Ketika Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia Hilang Ditelan Badai Pasir...

Ketika Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia Hilang Ditelan Badai Pasir...

Global
Kemlu: Penolakan Masuk terhadap UAS, Kedaulatan Singapura

Kemlu: Penolakan Masuk terhadap UAS, Kedaulatan Singapura

Global
Teh Madu dan Iklan Layanan Masyarakat, Cara Korut 'Hadapi' Covid-19

Teh Madu dan Iklan Layanan Masyarakat, Cara Korut "Hadapi" Covid-19

Global
Kasus Covid-19 Korea Utara Diduga Sudah Mendekati Angka 2 Juta

Kasus Covid-19 Korea Utara Diduga Sudah Mendekati Angka 2 Juta

Global
Rusia Disebut Tembaki Jet-jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah

Rusia Disebut Tembaki Jet-jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah

Global
Pejabat Rusia yang Tentang Invasi ke Ukraina Tertangkap Basah di Perbasatan AS-Meksiko

Pejabat Rusia yang Tentang Invasi ke Ukraina Tertangkap Basah di Perbasatan AS-Meksiko

Global
Ukraina Terkini: 700 Pejuang Mariupol Menyerah, AS Buka Kembali Kedubes di Kyiv

Ukraina Terkini: 700 Pejuang Mariupol Menyerah, AS Buka Kembali Kedubes di Kyiv

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.