Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/09/2021, 21:57 WIB

KOMPAS.com - Pada 1938, Heinrich Himmler, seorang petinggi Partai Nazi dan perancang Holocaust, mengirim sebuah tim beranggotakan lima orang ke Tibet untuk melacak asal-usul ras Arya yang mereka yakini sebagai ras nan unggul.

Vaibhav Purandare, selaku penulis buku mengenai Hitler, mengisahkan bagaimana ekspedisi yang melintasi India itu berlangsung.

Setahun sebelum Perang Dunia II dimulai, sekelompok orang Jerman tiba di perbatasan India bagian timur secara diam-diam.

Baca juga: Ahli Temukan Bukti Kekejaman Nazi di Polandia

Mereka tengah mengemban misi untuk menemukan asal-muasal ras Arya.

Adolf Hitler meyakini bahwa orang-orang Arya dari kawasan Nordik mencapai India dari utara sekitar 1.500 tahun sebelumnya.

Para insan Arya itu kemudian melakoni "kesalahan fatal" dengan mengawini orang-orang "bukan Arya" sehingga menghilangkan semua kekhasan yang membuat mereka superior dari bangsa lainnya di muka bumi.

Hitler berulang kali mengutarakan kebencian mendalam terhadap rakyat India dan perjuangan mereka untuk merdeka. Kebencian itu tertuang dalam pidato, tulisan, dan debat-debatnya.

Meski demikian, menurut Himmler selaku salah satu bawahan terpercaya Hitler, sekaligus kepala organisasi kepolisian SS bentukan Nazi, kawasan India masih layak dijelajahi.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baca juga: Pria Berusia 100 Tahun Diadili sebagai Mantan Pejabat Kamp Konsentrasi Nazi

Di sinilah kemudian Tibet muncul dalam pemikiran mereka.

Orang-orang yang mengagung-agungkan ras kulit putih Nordik meyakini bahwa dulu, ada kota Atlantis. Di kota yang hilang tersebut, menurut keyakinan mereka, bangsa "darah murni" bermukim.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+