Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Inovatif, Peneliti China Ciptakan Baju yang Bisa Isi Baterai Ponsel

Kompas.com - 18/09/2021, 22:30 WIB
Aditya Jaya Iswara

Penulis

SHANGHAI, KOMPAS.com - Peneliti di Universitas Fudan China menciptakan pakaian yang bisa mengisi daya ponsel.

Kelompok peneliti itu mengembangkan serat yang dapat menyimpan cukup listrik untuk mengisi baterai ponsel dan gawai lainnya.

Para peneliti yang berbasis di Shanghai ini menerbitkan studi mereka di Nature pada 1 September, dan mengatakan bahwa mereka berhasil memproduksi serat baterai secara massal yang menampung 85,69 watt-hours listrik per kilogram.

Baca juga: AS Menduga China Ciptakan Tentara Super seperti Captain America

Sebagai gambaran, iPhone 12 Pro Max yang berbobot 228 gram memiliki baterai dengan kapasitas daya sekitar 14 watt-hours.

Para peneliti itu membuat baterai lithium-ion berbentuk serat dengan melilitkan kawat aluminium yang dilapisi lithium kobalt oksida – elektroda positif – bersama kawat tembaga berlapis grafit untuk elektroda negatif.

Pembungkus khusus juga diterapkan di antara keduanya untuk mencegah hubungan arus pendek.

Mereka mendapati bahwa seiring bertambahnya panjang serat, resistansi internalnya berkurang sebelum mati.

Setelah penemuan itu, mereka merancang proses industri untuk menghasilkan baterai serat yang panjangnya beberapa meter dan dapat ditenun menjadi tekstil.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Ancaman Bom Picu Evakuasi Bandara Billund di Denmark, Polisi Tangkap Seorang Pria

Ancaman Bom Picu Evakuasi Bandara Billund di Denmark, Polisi Tangkap Seorang Pria

Global
Asosiasi Dokter Korea Selatan: Jika Pemerintah Tak Mengalah, Sistem Perawatan Kesehatan Bisa Runtuh

Asosiasi Dokter Korea Selatan: Jika Pemerintah Tak Mengalah, Sistem Perawatan Kesehatan Bisa Runtuh

Global
DPR AS Gelar Pemungutan Suara untuk Beri Persetujuan Bantuan ke Ukraina

DPR AS Gelar Pemungutan Suara untuk Beri Persetujuan Bantuan ke Ukraina

Global
Jerman Akan Kirim Fregat 'Hamburg' untuk Lindungi Kapal-kapal di Laut Merah

Jerman Akan Kirim Fregat "Hamburg" untuk Lindungi Kapal-kapal di Laut Merah

Global
Kapal Terbalik di India, 7 Orang Tewas

Kapal Terbalik di India, 7 Orang Tewas

Global
Jumlah Korban Tewas di Gaza Tembus 34.049 Orang, Gencatan Senjata Dinantikan

Jumlah Korban Tewas di Gaza Tembus 34.049 Orang, Gencatan Senjata Dinantikan

Global
Apa Sebenarnya Penyebab Ledakan Pangkalan Militer di Irak?

Apa Sebenarnya Penyebab Ledakan Pangkalan Militer di Irak?

Global
Warga Ini Sudah Masak Banyak dan Pasang Tenda untuk Halal Bihalal Lebaran, Ternyata Teman-temannya Ingkar Datang

Warga Ini Sudah Masak Banyak dan Pasang Tenda untuk Halal Bihalal Lebaran, Ternyata Teman-temannya Ingkar Datang

Global
Arab Saudi dan Beberapa Negara Menyesal Upaya Palestina Jadi Anggota PBB Gagal

Arab Saudi dan Beberapa Negara Menyesal Upaya Palestina Jadi Anggota PBB Gagal

Global
Dalam Sehari, 2 Calon Wali Kota di Meksiko Dilaporkan Tewas

Dalam Sehari, 2 Calon Wali Kota di Meksiko Dilaporkan Tewas

Global
Korea Utara Kembali Uji Coba Hulu Ledak Superbesar

Korea Utara Kembali Uji Coba Hulu Ledak Superbesar

Global
Perang di Sudan, PBB: 800 Ribu Warga Berada dalam Bahaya Ekstrem

Perang di Sudan, PBB: 800 Ribu Warga Berada dalam Bahaya Ekstrem

Global
Hari Ini, Pemimpin Hamas Adakan Pembicaraan dengan Turkiye

Hari Ini, Pemimpin Hamas Adakan Pembicaraan dengan Turkiye

Global
Rangkuman Hari ke-786 Serangan Rusia ke Ukraina: Drone Ukraina Gempur Belgorod | Zelensky Terus Desak NATO

Rangkuman Hari ke-786 Serangan Rusia ke Ukraina: Drone Ukraina Gempur Belgorod | Zelensky Terus Desak NATO

Global
Drone Ukraina Serang Belgorod, 2 Warga Sipil Tewas

Drone Ukraina Serang Belgorod, 2 Warga Sipil Tewas

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com