70 Wanita “Menikah” dengan Pohon demi Menyelamatkannya Dari Penebangan

Kompas.com - 08/09/2021, 20:24 WIB
Puluhan wanita menikahi puluhan pohon untuk menentang rencana pembangunan kota Bristol, Inggris. BRISTOLLIVE via TWITTER Puluhan wanita menikahi puluhan pohon untuk menentang rencana pembangunan kota Bristol, Inggris.

LONDON, KOMPAS.com - Dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran seputar rencana pembangunan di Bristol, Inggris, lebih dari 70 wanita "menikah" dengan pohon yang ada di lokasi yang diusulkan untuk sejumlah proyek.

Menurut BBC, penyelenggara mengatakan mereka khawatir tentang dampak pembangunan 166 apartemen di tanah di Bristol.

Baca juga: Pasangan Ini Kisahkan Bertengger di Pohon Selama 10 Hari karena Diburu Beruang

Para "pengantin" mengenakan gaun dari berbagai budaya saat upacara berlangsung.

"Menikah dengan pohon adalah hak istimewa yang mutlak," kata Suzan Hackett, seorang juru kampanye dan "pengantin", kepada BBC.

"Ini bukan hanya isyarat sentimental, itu sangat signifikan dan simbolis. Pohon adalah contoh murni dari cinta tanpa syarat, yang sangat cocok dengan seluruh gagasan pernikahan. Pernikahan adalah untuk hidup, bernafas (oksigen dari pohon) untuk hidup."

Penyelenggara acara Siobhan Kierans mengatakan dia berharap upacara tersebut menyampaikan pesan bahwa "pohon adalah mitra hidup kita."

Menurut laporan BBC, penyelenggara mengatakan terinspirasi oleh gerakan Chipko di India.

Sebuah artikel yang diterbitkan di Right Livelihood menjelaskan perempuan dimobilisasi pada 1970-an untuk menghadapi para penebang pohon dalam sebuah gerakan tanpa kekerasan.

Tujuan mereka adalah untuk melindungi hutan India, ketika terjadi peningkatan deforestasi untuk perdagangan. Para pengunjuk rasa memeluk pohon untuk melindungi mereka dari para penebang, yang menginspirasi nama gerakan itu.

Baca juga: Penguburan Pohon, Trik Jepang Tangani Berkurangnya Lahan Permakaman

Dewan Kota Bristol menolak berkomentar kepada BBC karena perencanaan pembangunan saat ini sedang ditinjau, dan tidak menanggapi permintaan komentar dari Newsweek pada waktu pers.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Akhir Sedih Choomba, Gorila Tertua Atlanta yang Terpaksa Diakhiri Hidupnya

Akhir Sedih Choomba, Gorila Tertua Atlanta yang Terpaksa Diakhiri Hidupnya

Global
Dalam Bayang Invasi Rusia, Ini Daftar Negara yang Kirim Senjata ke Ukraina

Dalam Bayang Invasi Rusia, Ini Daftar Negara yang Kirim Senjata ke Ukraina

Global
Mengintip Ajang Lari Maraton Terdingin di Dunia, Berjam-jam Terjang Suhu di Bawah Nol

Mengintip Ajang Lari Maraton Terdingin di Dunia, Berjam-jam Terjang Suhu di Bawah Nol

Global
Pernikahan Putri Sultan Brunei Digelar Meriah, Pesta 10 Hari Berturut-turut

Pernikahan Putri Sultan Brunei Digelar Meriah, Pesta 10 Hari Berturut-turut

Global
Beli Kursi di Toko Loak Seharga Rp 90 Ribuan, Tak Disangka Harga di Pelelangan Bernilai Miliaran

Beli Kursi di Toko Loak Seharga Rp 90 Ribuan, Tak Disangka Harga di Pelelangan Bernilai Miliaran

Global
Kisah Alison Parker, Reporter yang Diberondong Tembakan saat Laporan On-Air

Kisah Alison Parker, Reporter yang Diberondong Tembakan saat Laporan On-Air

Global
Jika Rusia-Ukraina Perang, Turki Nyatakan Siap Lakukan Apa Pun

Jika Rusia-Ukraina Perang, Turki Nyatakan Siap Lakukan Apa Pun

Global
Wanita Ini Dipukuli Pacarnya karena Sebut Ronaldo Kurang Menarik

Wanita Ini Dipukuli Pacarnya karena Sebut Ronaldo Kurang Menarik

Global
Ditolak Orangtua yang Menjualnya, Liu Xuezhou Disebut Minta Dibelikan Rumah dan Pinjam Uang

Ditolak Orangtua yang Menjualnya, Liu Xuezhou Disebut Minta Dibelikan Rumah dan Pinjam Uang

Global
Kenapa Rusia Tidak Masuk NATO? Ini 5 Alasannya

Kenapa Rusia Tidak Masuk NATO? Ini 5 Alasannya

Internasional
Update Covid-19 Dunia: WHO Catat Infeksi Mingguan Tertinggi, tapi Angka Kematian Stabil

Update Covid-19 Dunia: WHO Catat Infeksi Mingguan Tertinggi, tapi Angka Kematian Stabil

Global
Militer Myanmar Tak Melunak, Protes Pukul Panci dan Wajan Kini Dianggap Pengkhianatan

Militer Myanmar Tak Melunak, Protes Pukul Panci dan Wajan Kini Dianggap Pengkhianatan

Global
27 Januari 1988: National Geography Society Berdiri

27 Januari 1988: National Geography Society Berdiri

Global
Telegram Jadi Sarana Penyebar Teori Anti-vaksin, Jerman Berencana Larang Aplikasi Tersebut

Telegram Jadi Sarana Penyebar Teori Anti-vaksin, Jerman Berencana Larang Aplikasi Tersebut

Global
'Bahan Kimia Selamanya', Zat Tak Mudah Terurai yang Kian Mencemari Air Tawar Inggris

"Bahan Kimia Selamanya", Zat Tak Mudah Terurai yang Kian Mencemari Air Tawar Inggris

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.