WHO: Kemungkinan Kebocoran Laboratorium Tidak Bisa Dikesampingkan

Kompas.com - 31/03/2021, 08:16 WIB
Petugas keamanan berjaga di luar Institut Virologi Wuhan di Wuhan, ketika anggota tim WHO yang menyelidiki asal-usul Covid-19 melakukan kunjungan ke institut di Wuhan di provinsi Hubei tengah China pada 3 Februari 2021. AFP PHOTO/HECTOR RETAMALPetugas keamanan berjaga di luar Institut Virologi Wuhan di Wuhan, ketika anggota tim WHO yang menyelidiki asal-usul Covid-19 melakukan kunjungan ke institut di Wuhan di provinsi Hubei tengah China pada 3 Februari 2021.

JENEWA KOMPAS.com - Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk secara meyakinkan mengesampingkan teori bahwa Covid-19 muncul dari laboratorium Wuhan di China.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan, meski kebocoran laboratorium dalam laporan WHO digolongkan sebagai kemungkinan paling kecil menjadi asal usul Covid-19, penelitian yang lebih ekstensif diperlukan.

Virus itu pertama kali terdeteksi di Wuhan, di provinsi Hubei China pada akhir 2019.

Pemerintah China telah menepis tuduhan kebocoran virus.

Sejak novel coronavirus pertama kali diidentifikasi, lebih dari 2,7 juta orang diketahui telah meninggal karenanya, dengan lebih dari 127 juta kasus di seluruh dunia.

Baca juga: 14 Negara Menyatakan Kekhawatiran Atas Studi WHO tentang Asal Usul Covid-19 di Wuhan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebuah tim ahli internasional WHO melakukan perjalanan ke Wuhan pada Januari untuk menyelidiki asal-usul virus. Penelitian mereka hanya mengandalkan sampel dan bukti yang diberikan oleh pejabat China.

Tedros mengatakan tim mengalami kesulitan mengakses data mentah dan menyerukan "pemberian data yang lebih tepat waktu dan komprehensif" di masa depan.

Tim menyelidiki semua kemungkinan, termasuk satu teori bahwa virus itu berasal dari Institut Virologi Wuhan. Institut ini adalah otoritas terkemuka dunia dalam pengumpulan, penyimpanan, dan studi virus corona kelelawar.

Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump termasuk di antara mereka yang mendukung teori bahwa virus mungkin telah lolos dari laboratorium.

Tetapi sebuah laporan penyelidikan WHO di Wuhan bersama ahli China yang dirilis pada Selasa (30/3/2021), mengatakan penjelasan kebocoran laboratorium sangat tidak mungkin, dan virus mungkin telah berpindah dari kelelawar ke manusia melalui hewan perantara lainnya.

Baca juga: Asal Usul Covid-19: WHO Mengaku Tim di Wuhan Kesulitan dapat Akses Data dari China

Halaman:

Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Geng Haiti Minta Tebusan Rp 14,1 Miliar per orang untuk 17 Misionaris yang Diculik

Geng Haiti Minta Tebusan Rp 14,1 Miliar per orang untuk 17 Misionaris yang Diculik

Global
Seorang Wanita Diperkosa di Kereta di AS, Penumpang Malah Merekam

Seorang Wanita Diperkosa di Kereta di AS, Penumpang Malah Merekam

Global
Korea Utara Konfirmasi Telah Berhasil Uji Coba Rudal Balistik di Laut Jepang

Korea Utara Konfirmasi Telah Berhasil Uji Coba Rudal Balistik di Laut Jepang

Global
POPULER GLOBAL: China Kaget Indonesia Juara Piala Thomas | Penemuan Pedang Perang Salib Berusia 900 Tahun

POPULER GLOBAL: China Kaget Indonesia Juara Piala Thomas | Penemuan Pedang Perang Salib Berusia 900 Tahun

Global
Kemenlu: 206 WNI Terancam Hukuman Mati di Luar Negeri

Kemenlu: 206 WNI Terancam Hukuman Mati di Luar Negeri

Global
Sanksi WADA Merembet, Bendera Merah Putih Tak Boleh Berkibar di MotoGP, WorldSBK, hingga F1

Sanksi WADA Merembet, Bendera Merah Putih Tak Boleh Berkibar di MotoGP, WorldSBK, hingga F1

Global
Dari China hingga AS Alami Kekurangan Bahan-bahan Pokok, Apa Penyebabnya?

Dari China hingga AS Alami Kekurangan Bahan-bahan Pokok, Apa Penyebabnya?

Global
Wanita Ini Jadikan Anjingnya Vegetarian Demi Kurangi Emisi Karbon

Wanita Ini Jadikan Anjingnya Vegetarian Demi Kurangi Emisi Karbon

Global
Dinyatakan Tidak Bisa Punya Anak oleh Dokter, Wanita Ini Jadi Ibu di Usia 70 Tahun

Dinyatakan Tidak Bisa Punya Anak oleh Dokter, Wanita Ini Jadi Ibu di Usia 70 Tahun

Global
Dua Menteri Afghanistan Sempat Keliling London dengan Mobil Mahal Sebelum Negaranya Jatuh ke Taliban

Dua Menteri Afghanistan Sempat Keliling London dengan Mobil Mahal Sebelum Negaranya Jatuh ke Taliban

Global
Taliban Izinkan Vaksinasi Polio di Afghanistan Setelah Bertahun-tahun Melarang

Taliban Izinkan Vaksinasi Polio di Afghanistan Setelah Bertahun-tahun Melarang

Global
Bom Perang Dunia I Meledak di Pesta Setelah Pernikahannya, Pengantin Ini Kehilangan Saudaranya

Bom Perang Dunia I Meledak di Pesta Setelah Pernikahannya, Pengantin Ini Kehilangan Saudaranya

Global
Media Hong Kong: China Tercengang Indonesia Juara Piala Thomas

Media Hong Kong: China Tercengang Indonesia Juara Piala Thomas

Global
Telepon Darurat Lapor Ada Kebocoran Gas, Dicari Satu Jam Ternyata ...

Telepon Darurat Lapor Ada Kebocoran Gas, Dicari Satu Jam Ternyata ...

Global
Israel Setujui 4.000 Warga Palestina Jadi Penduduk di Tepi Barat, Kali Pertama Sejak 2009

Israel Setujui 4.000 Warga Palestina Jadi Penduduk di Tepi Barat, Kali Pertama Sejak 2009

Global

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.