Makin Canggih, China Uji Coba Drone Pembawa Peluncur Granat

Kompas.com - 03/10/2020, 14:38 WIB
Sebuah drone pembawa peluncur granat yang diuji coba dalam latihan militer di China. Weibo CCTV via Daily MailSebuah drone pembawa peluncur granat yang diuji coba dalam latihan militer di China.

BEIJING, KOMPAS.com - China telah memamerkan senjata baru mereka yakni sebuah drone militer yang membawa dua peluncur granat.

Senjata itu muncul selama latihan tempur terbaru di China selatan menurut media penyiaran negara, CCTV.

Drone dengan enam baling-baling tersebut juga mampu menembakkan amunisi berpandu dan melakukan berbagai misi.

Dilansir dari Daily Mail, Jumat (2/10/2020), misi-misi yang bisa dilaksanakan oleh drone tersebut adalah pengintaian taktis dan intersepsi udara.

Baca juga: Berang Dikritik AS, Vatikan Tegaskan Miliki Hak Takhta Suci untuk Bentuk Kesepakatan Keuskupan dengan China

Beberapa tahun terakhir, China telah meningkatkan perlombaan drone militernya dengan Amerika Serikat ( AS).

Sebelumnya, China juga meluncurkan pesawat nirawak yang dilengkapi dengan senapan AK-47.

China juga mengembangkan drone pengebom mematikan yang mampu terbang selama 35 jam tanpa mengisi bahan bakar.

Drone terbaru Negeri “Panda” tersebut diuji coba pada latihan brigade khusus di bawah Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Baca juga: Pilpres AS 2020: Siapa Capres Idaman China, Iran, dan Rusia?

Uji coba drone dan latihan tersebut dilaporkan melalui sebuah video yang diunggah CCTV di akun media sosial berbagi video asal China, Weibo.

Latihan militer tersebut dilaporkan berlangsung di hutan hujan di Provinsi Yunnan, China.

Laporan dari CCTV menunjukkan bahwa senjata itu diproduksi oleh Harwar, sebuah perusahaan China yang mengkhususkan diri dalam pengembangan dan pembuatan drone dengan 'peralatan khusus'.

Sebuah kolom militer yang diterbitkan oleh eastday.com yang dikelola Pemerintah China mengklaim bahwa itu drone tersebut dinamakan Zhanfu H16-V12 buatan Harwar.

Baca juga: Otoritas China Pasang Keamanan Ketat di Hong Kong Jelang Hari Nasional

Zhanfu dalam Bahasa Inggris artinya War Axe atau jika diartikan dalam Bahasa Indonesia berarti Kapak Perang.

Bulan lalu, drone tersebut dipamerkan dalam Pameran Drone di Shenzen, Guangdong, China.

Drone tersebut diklaim mampu dapat terbang setinggi 5.834 meter dan membawa beban maksimum 25 kilogram.

Drone tersebut juga diklaim mampu menahan angin berkecepatan hingga 17,1 meter per detik dan suhu berkisar dari minus 40 derajat celcius hingga 85 derajat celcius.


Sumber Daily Mail
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X