Jika Trump Sakit Parah karena Covid-19, Apa yang Bakal Terjadi Selanjutnya?

Kompas.com - 03/10/2020, 11:56 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. TRUMP via BBC INDONESIAPresiden Amerika Serikat Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Beberapa minggu menjelang pemilihan presiden, Donald Trump dinyatakan positif terinfeksi virus corona.

Ini menimbulkan sejumlah pertanyaan tentang apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

Acara kampanye apa yang akan dilewatkan presiden?

Trump diharuskan mengisolasi diri selama 10 hari sejak menerima hasil tes positif Covid-19 pada 1 Oktober, jadi dia mungkin masih dapat ikut debat presiden berikutnya, yang dijadwalkan pada 15 Oktober.

Baca juga: Masuk RS karena Positif Covid-19, Trump: Saya Kira Saya Baik-baik Saja

Kampanye terbuka yang akan berlangsung di Florida pada hari Jumat telah dibatalkan.

Presiden hanya akan melakukan "panggilan telepon untuk mendukung para lansia yang rentan Covid-19", menurut Gedung Putih.

Trump menjadwalkan aksi unjuk rasa lain yang sekarang harus dibatalkan atau ditunda.

Dalam keadaan apa pemilu bisa ditunda?

Masa isolasi diri Presiden Trump jelas berdampak pada jadwal kampanyenya.

Jadi pertanyaan yang muncul, apakah pemilu bisa ditunda, dan bagaimana ini bisa terjadi.

Berdasarkan undang-undang, pemilihan presiden AS akan diadakan pada hari Selasa setelah Senin pertama bulan November, setiap empat tahun - jadi tahun ini diadakan pada tanggal 3 November.

Pihak yang bisa mengubah tanggal itu adalah parlemen AS, bukan presiden.

Perubahan tanggal itu akan membutuhkan mayoritas suara dari kedua Kongres AS.

Baca juga: Trump Positif Covid-19, Stigma Para Warga: Bukti Presiden Tidak Serius Tangani Virus hingga Trik Politik

Itu tidak mungkin, mengingat hal itu harus melewati Dewan Perwakilan Rakyat yang dikendalikan Demokrat.

Jika diubah pun, konstitusi AS mengatur bahwa pemerintahan presidensial hanya berlangsung selama empat tahun.

Jadi, masa jabatan Presiden Trump otomatis akan berakhir siang hari pada 20 Januari 2021.

Mengubah tanggal ini membutuhkan amandemen konstitusi.

Perubahan itu harus disetujui oleh dua pertiga anggota parlemen AS atau badan legislatif tingkat negara bagian, kemudian tiga perempat negara bagian AS - yang, sekali lagi, tidak mungkin.

Baca juga: Twitter Hapus Twit yang Doakan Donald Trump Meninggal karena Corona

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengacungkan jempol ketika berjalan menuju ke Marine One untuk berangkat ke Rumah Sakit Militer Walter Reed setelah mengumumkan dia positif Covid-19 pada 2 Oktober 2020. Trump menyatakan dia akan menghabiskan beberapa hari ke depan untuk menjalani perawatan sembari tetap bekerja.AFP PHOTO/SAUL LOEB Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengacungkan jempol ketika berjalan menuju ke Marine One untuk berangkat ke Rumah Sakit Militer Walter Reed setelah mengumumkan dia positif Covid-19 pada 2 Oktober 2020. Trump menyatakan dia akan menghabiskan beberapa hari ke depan untuk menjalani perawatan sembari tetap bekerja.

Apa yang akan terjadi jika Presiden Trump tidak berdaya?

Untuk saat ini, Presiden Trump dikabarkan memiliki "gejala ringan", tetapi jika dia menjadi terlalu sakit untuk menjalankan tugasnya, inilah yang ditetapkan oleh konstitusi AS:

Amandemen ke-25 memungkinkan presiden menyerahkan kekuasaan kepada wakil presiden, yang berarti Mike Pence akan menjadi penjabat presiden. Setelah sehat kembali, Trump bisa mengambil kembali posisinya.

Ini terjadi baik selama pemerintahan Ronald Reagan dan George W Bush.

Baca juga: Positif Covid-19, Donald Trump Diberi Cocktail Antibodi Regeneron, Apa Itu?

Jika presiden terlalu sakit untuk menyerahkan kekuasaan, kabinet dan wakil presiden dapat menyatakan presiden tidak dapat melanjutkan jabatannya, dan Pence akan mengambil peran tersebut.

Jika Pence menjadi tidak berdaya juga, di bawah Undang-Undang Suksesi Presiden, Nancy Pelosi, ketua DPR - seorang Demokrat - akan menjadi yang berikutnya menjabat, meskipun para ahli konstitusi mengatakan pengalihan kekuasaan semacam itu akan memicu pertempuran hukum.

Jika dia tidak mau atau tidak dapat mengambil peran itu, posisi itu akan diserahkan kepada Senator Republik senior, saat ini Charles E Grassley yang berusia 87 tahun. Ini juga hampir pasti akan menghadapi tantangan hukum.

Baca juga: Trump Positif Covid-19, Bursa Saham AS Rontok

Jika Trump tidak dapat mencalonkan diri dalam pemilihan, nama siapa yang akan masuk dalam pemungutan suara?

Jika, karena alasan apa pun, seorang calon yang dipilih oleh sebuah partai sebagai calon presiden tidak mampu menjalankan peran itu, ada prosedur jelas yang akan dijalankan.

Meskipun Wakil Presiden Mike Pence akan mengemban tugas kepresidenan, dia belum tentu menjadi kandidat partai Republik - karena partai itu telah secara resmi mencalonkan Trump.

Di bawah aturan partai, 168 anggota Komite Nasional Republik (RNC) akan memberikan suara untuk memilih calon presiden baru, dengan Mike Pence sebagai salah satu kandidat yang mungkin.

Jika Pence terpilih, calon wakil presiden baru harus dipilih.

Baik Demokrat maupun Republik tidak pernah mengganti calon presiden mereka setelah secara resmi memilih mereka.

Baca juga: Biden Doakan Trump dan Melania Trump agar Cepat Sembuh

Presiden Donald Trump memberi hormat ketika dia naik Marine One, meninggalkan Gedung Putih untuk pergi ke Pusat Medis (RS) Militer Nasional Walter Reed setelah dia dinyatakan positif Covid-19, Jumat, 2 Oktober 2020, di Washington.AP/Alex Brandon Presiden Donald Trump memberi hormat ketika dia naik Marine One, meninggalkan Gedung Putih untuk pergi ke Pusat Medis (RS) Militer Nasional Walter Reed setelah dia dinyatakan positif Covid-19, Jumat, 2 Oktober 2020, di Washington.

Bagaimana dengan pemungutan suara awal?

Hal ini akan menimbulkan banyak ketidakpastian, kata para ahli, karena jutaan surat suara telah dikirimkan melalui pos, dengan nama-nama kandidat yang dicalonkan oleh dua partai.

Pemungutan suara secara langsung juga telah dimulai di beberapa negara bagian.

Pemungutan suara mungkin akan dilanjutkan dengan nama kandidat yang tidak berdaya masih tertera dalam surat suara, tulis Rick Hasen, seorang profesor hukum di University of California, Irvine.

Baca juga: Kesampingkan Pertarungan Politik, Obama Beri Dukungan ke Trump yang Positif Covid-19

Namun, akan ada pertanyaan tentang apakah undang-undang negara bagian mengizinkan orang yang dicalonkan untuk memberikan suara di electorate college AS - disebut electors - memilih calon pengganti.

Bagaimana dengan penggantian nama calon, jika salah satu mundur?

"Presiden Trump hampir pasti akan tetap ada dalam pemungutan suara, apa pun yang terjadi," tulis Richard Pildes, seorang profesor hukum dengan keahlian dalam bidang pemilihan.

Dia mengatakan dalam teori, Partai Republik dapat meminta perintah pengadilan untuk mengubah nama kandidat, tetapi dalam praktiknya tidak akan ada cukup waktu.

Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video TikTok Sasha Obama Menari yang Viral Dihapus, Ada Apa?

Video TikTok Sasha Obama Menari yang Viral Dihapus, Ada Apa?

Global
Ditolak di 3 Rumah Sakit, Ibu Terjangkit Covid-19 Ini Meninggal Saat Melahirkan

Ditolak di 3 Rumah Sakit, Ibu Terjangkit Covid-19 Ini Meninggal Saat Melahirkan

Global
PBB Hapus Ganja dari Daftar Obat-obatan Paling Berbahaya di Dunia

PBB Hapus Ganja dari Daftar Obat-obatan Paling Berbahaya di Dunia

Global
UE Tekan ASEAN untuk Sikapi Konflik Laut China Selatan dengan Non-Militerisasi

UE Tekan ASEAN untuk Sikapi Konflik Laut China Selatan dengan Non-Militerisasi

Global
Kanada Luncurkan Paket Bantuan Ekonomi Terbesar sejak Perang Dunia II

Kanada Luncurkan Paket Bantuan Ekonomi Terbesar sejak Perang Dunia II

Global
Misi Sukses, China Bawa Sampel Material Bulan ke Bumi

Misi Sukses, China Bawa Sampel Material Bulan ke Bumi

Global
Pindahkan Pengungsi Rohingya, Pemerintah Bangladesh Tuai Kontroversi

Pindahkan Pengungsi Rohingya, Pemerintah Bangladesh Tuai Kontroversi

Global
Datang dalam Keadaan Duduk, Jenazah Pria Ini Ditolak di Pemakamannya

Datang dalam Keadaan Duduk, Jenazah Pria Ini Ditolak di Pemakamannya

Global
Hampir 2.800 Tentara Azerbaijan Tewas dalam Perang Lawan Armenia di Nagorno-Karabakh

Hampir 2.800 Tentara Azerbaijan Tewas dalam Perang Lawan Armenia di Nagorno-Karabakh

Global
Perempuan Amazon, Pelindung Hutan Hujan Ribuan Hektar dari Pengeboran Minyak Bumi

Perempuan Amazon, Pelindung Hutan Hujan Ribuan Hektar dari Pengeboran Minyak Bumi

Global
Aturan Visa Baru di AS, Seperempat Penduduk China Terancam Kena Cekal

Aturan Visa Baru di AS, Seperempat Penduduk China Terancam Kena Cekal

Global
Foto Viral Polisi Pukul Petani Tua dalam Aksi Protes di India

Foto Viral Polisi Pukul Petani Tua dalam Aksi Protes di India

Global
Kisah Misteri: 6 Kasus Pembunuhan Misterius yang Belum Terpecahkan Sepanjang Masa

Kisah Misteri: 6 Kasus Pembunuhan Misterius yang Belum Terpecahkan Sepanjang Masa

Internasional
Inovasi Hotel di Barcelona Bertahan Di Tengah Pandemi Covid-19

Inovasi Hotel di Barcelona Bertahan Di Tengah Pandemi Covid-19

Global
Boeing 737 MAX Uji Terbang Lagi, Keluarga Korban Lontarkan Kritik

Boeing 737 MAX Uji Terbang Lagi, Keluarga Korban Lontarkan Kritik

Global
komentar
Close Ads X