Wajah Protes Damai di Daerah Muslim, Nenek Ini Masuk Majalah Time

Kompas.com - 29/09/2020, 12:38 WIB
Bilkis Bano, seorang nenek yang tinggal di Shaheen Bagh, kawasan berpenduduk Muslim di New Delhi, India. Nenek Bilkis masuk dalam daftar 100 orang paling berpengaruh versi  majalah Times karena dianggap wajah protes damai  kalangan Muslim atas UU Kewarganegaraan India yang profesional. Getty Images via BBC IndonesiaBilkis Bano, seorang nenek yang tinggal di Shaheen Bagh, kawasan berpenduduk Muslim di New Delhi, India. Nenek Bilkis masuk dalam daftar 100 orang paling berpengaruh versi majalah Times karena dianggap wajah protes damai kalangan Muslim atas UU Kewarganegaraan India yang profesional.

NEW DELHI, KOMPAS.com - Seorang nenek di India berusia 82 tahun - yang menjadi wajah dalam protes damai menentang undang-undang kewarganegaraan di daerah Muslim di New Delhi - masuk dalam daftar 100 "orang yang paling berpengaruh pada 2020" di majalah Time.

Bilkis Bano adalah sebagian kecil perempuan lanjut usia di Shaheen Bagh, kawasan berpenduduk Muslim di ibu kota Indiai, yang menjadi tempat protes damai para perempuan menentang undang-undang kewarganegaraan yang kontroversial.

Protes ini mulai Desember lalu setelah polisi menyerang para mahasiswa Jamia Milia Islamia menyusul protes anti undang-undang itu.

Baca juga: 6 Orang Berpengaruh di Dunia dalam Penanganan Virus Corona Versi TIME

Shaheen Bagh, daerah kecil di kawasan Muslim Delhi, Jamia Nagar, menjadi simbol protes yang banyak diikuti di daerah-daerah lain di seluruh India.

Perdana Menteri India Narendra Modi dan aktor Bollywood Ayushmann Khurana juga masuk dalam daftar orang berpengaruh majalah Time.

Daftar tahunan itu mencakup para tokoh, pemimpin dan ikon dari seluruh dunia yang membantu perbaikan kondisi di tengah masyarakat.

Profil Bilkis yang biasa dipanggil "Dadi" atau nenek dalam bahasa Hindi, ditulis oleh wartawan India Rana Ayyub yang menggambarkannya sebagai "suara orang terpinggir."

Bilkis termasuk di antara ribuan perempuan yang tidak mengindahkan udara dingin tanggal 8 Januari lalu dari pagi sampai tengah malam untuk melakukan protes.

Baca juga: Daftar 100 Orang Paling Berpengaruh 2020 Versi TIME

"Saya akan duduk di sini sampai darah saya berhenti mengalir"

"Bilkis, bersama ribuan perempuan yang bergabung dengannya di Shaheen Bagh, kawasan di New Delhi, menjadi simbol perlawanan di negara di mana suara perempuan dan minoritas secara sistematis tenggelam dalam rezim Modi," kata Ayyub.

"Saya akan duduk di sini sampai darah saya berhenti mengalir supaya anak-anak di negara ini dan di dunia bisa menghirup udara keadilan dan keseteraan," kata Ayyub mengingat apa yang pernah Bilkis katakan kepadanya.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kumbang Tangguh Ini Jadi Inspirasi Ilmuwan untuk Rancang Pesawat Lebih Kuat

Kumbang Tangguh Ini Jadi Inspirasi Ilmuwan untuk Rancang Pesawat Lebih Kuat

Global
Seruan Agar Australia Melindungi Perempuan Korban KDRT Pemegang Visa Sementara

Seruan Agar Australia Melindungi Perempuan Korban KDRT Pemegang Visa Sementara

Global
Biografi Lee Kun-hee, Bos Samsung Perombak Perusahaan Warisan Ayahnya

Biografi Lee Kun-hee, Bos Samsung Perombak Perusahaan Warisan Ayahnya

Global
Kronologi Demo Nigeria: Kebrutalan Polisi dan Tuntutan Reformasi

Kronologi Demo Nigeria: Kebrutalan Polisi dan Tuntutan Reformasi

Global
Bunuh Korban dengan Racun 'Napas Iblis' Sepasang Kriminal Ini Dipenjara Seumur Hidup

Bunuh Korban dengan Racun "Napas Iblis" Sepasang Kriminal Ini Dipenjara Seumur Hidup

Global
Virus Corona Makin Parah di AS, Naik Hampir 100.000 Kasus dalam 24 Jam

Virus Corona Makin Parah di AS, Naik Hampir 100.000 Kasus dalam 24 Jam

Global
Demo Nigeria Merembet ke London, Ratusan Pedemo Turun ke Jalan

Demo Nigeria Merembet ke London, Ratusan Pedemo Turun ke Jalan

Global
Tragedi Penembakan Siswa Sekolah di Kamerun, 8 Murid Tewas

Tragedi Penembakan Siswa Sekolah di Kamerun, 8 Murid Tewas

Global
Jusuf Kalla Menyaksikan Penandatanganan Kerja Sama Pembangunan Museum Nabi Muhammad

Jusuf Kalla Menyaksikan Penandatanganan Kerja Sama Pembangunan Museum Nabi Muhammad

Global
Dihantam Pandemi dan Krisis Parah, Warga Miskin Myanmar Makan Tikus

Dihantam Pandemi dan Krisis Parah, Warga Miskin Myanmar Makan Tikus

Global
Bom Bunuh Diri Guncang Afghanistan, 18 Orang Tewas

Bom Bunuh Diri Guncang Afghanistan, 18 Orang Tewas

Global
Gudang Makanan Pemerintah Dijarah dalam Protes Besar-besaran di Nigeria

Gudang Makanan Pemerintah Dijarah dalam Protes Besar-besaran di Nigeria

Global
Orang Kedua Al Qaeda Dibunuh Pasukan Afghanistan, Masuk Daftar Teroris Paling Dicari FBI

Orang Kedua Al Qaeda Dibunuh Pasukan Afghanistan, Masuk Daftar Teroris Paling Dicari FBI

Global
Koma 15 Tahun, Pangeran Arab Saudi Ini Berhasil Gerakkan Jari Tangan

Koma 15 Tahun, Pangeran Arab Saudi Ini Berhasil Gerakkan Jari Tangan

Global
Duduk Hingga Berbaring, Siswa Ini Manfaatkan WiFi Sekolah Demi Ikut Pembelajaran Online

Duduk Hingga Berbaring, Siswa Ini Manfaatkan WiFi Sekolah Demi Ikut Pembelajaran Online

Global
komentar
Close Ads X