Bualan Trump Soal Senjata Nuklir Rahasia AS Diterbitkan dalam Sebuah Buku

Kompas.com - 10/09/2020, 21:22 WIB
Presiden Donald Trump berbicara dalam konferensi pers di Portico Utara Gedung Putih, Senin, 7 September 2020, di Washington. AP/Patrick SemanskyPresiden Donald Trump berbicara dalam konferensi pers di Portico Utara Gedung Putih, Senin, 7 September 2020, di Washington.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Bualan Presiden Donald Trump soal senjata nuklir rahasia kepada Bob Woodward, reporter veteran The Washington Post, dibukukan dalam buku terbarunya, "Rage".

Ketegangan antara AS dan Korea Utara membawa kedua negara ke ambang perang pada 2017, membuat mantan Menteri Pertahanan James Mattis AS tidur dengan seragamnya dan berdoa di katedral lokal secara teratur, menurut buku itu seperti yang dilansir dari Business Inside pada Kamis (10/9/2020).

Selama diskusi yang terbaru tentang ketegangan yang meningkat kedua negara itu, Trump mengatakan kepada Woodward, "Saya telah membangun nuklir, sistem senjata yang tidak pernah dimiliki siapa pun di negara ini sebelumnya."

"Kami memiliki peralatan yang belum pernah Anda lihat atau dengar," lanjutnya.

Baca juga: Trump: Kim Jong Un Beritahu Saya Cara Dia Bunuh Pamannya Sendiri

"Kami memiliki peralatan yang Putin dan Xi belum pernah dengar sebelumnya. Tidak ada seorang pun, apa yang kami miliki luar biasa," ujarnya.

Sumber anonim, "terkejut" dengan pengakuan presiden, membenarkan adanya apa yang disebut The Washington Post sebagai "sistem senjata rahasia baru."

Sumber mengonfirmasi bahwa senjata itu ada, tetapi tidak mengungkapkan detail tambahan apa pun.

Laporan di buku Woodward tidak menyebutkan waktu percakapan antara reporter dengan presiden itu terjadi.

Baca juga: Trump: Kim Jong Un Sebut Barack Obama A**hole

Di dalamnya hanya menyatakan bahwa buku tersebut, setidaknya sebagian, didasarkan pada 18 percakapan dengan presiden yang direkam antara Desember tahun lalu dan Juli ini.

Melihat kerangka waktu percakapan, satu teori, seperti yang dicatat oleh Task & Purpose, senjata yang dimaksud merujuk pada rudal balistik D5 yang diluncurkan oleh kapal selam berkekuatan rendah yang dipersenjatai dengan hulu ledak W76-2.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabinet Baru Joe Biden, Ini Profil Singkat Para Pejabat Terpilih

Kabinet Baru Joe Biden, Ini Profil Singkat Para Pejabat Terpilih

Global
Arkeolog Yakin Temukan Rumah Masa Kecil Yesus di Nazareth

Arkeolog Yakin Temukan Rumah Masa Kecil Yesus di Nazareth

Global
Kabinet Joe Biden, Pertama Kalinya Wanita Akan Jadi Menteri Keuangan AS

Kabinet Joe Biden, Pertama Kalinya Wanita Akan Jadi Menteri Keuangan AS

Global
Jika Disetujui, Jerman akan Memulai Vaksinasi pada Desember

Jika Disetujui, Jerman akan Memulai Vaksinasi pada Desember

Global
Qatar Identifikasi Orangtua yang Buang Bayinya di Bandara Doha

Qatar Identifikasi Orangtua yang Buang Bayinya di Bandara Doha

Global
Biden Tunjuk Kabinet Baru, Sinyal Akhiri “America First” ala Trump

Biden Tunjuk Kabinet Baru, Sinyal Akhiri “America First” ala Trump

Global
Bahas Perang Pemerintah Etiopia dan Tigray, Dewan Keamanan PBB Gelar Pertemuan

Bahas Perang Pemerintah Etiopia dan Tigray, Dewan Keamanan PBB Gelar Pertemuan

Global
PBB: Meski Pandemi, Emisi Gas Rumah Kaca Tembus Rekor Tertinggi

PBB: Meski Pandemi, Emisi Gas Rumah Kaca Tembus Rekor Tertinggi

Global
Sabun Termahal di Dunia Ini Lebih Mahal daripada Nmax, Mengandung Serbuk Emas dan Berlian

Sabun Termahal di Dunia Ini Lebih Mahal daripada Nmax, Mengandung Serbuk Emas dan Berlian

Global
Untuk Pertama Kalinya, Paus Fransiskus Sebut Uighur di China Dipersekusi

Untuk Pertama Kalinya, Paus Fransiskus Sebut Uighur di China Dipersekusi

Global
Wahana Pengambil Bebatuan Bulan Milik China Berhasil Diluncurkan

Wahana Pengambil Bebatuan Bulan Milik China Berhasil Diluncurkan

Global
Meski Siap Jalankan Transisi dengan Biden, Trump Berjanji Bakal Terus Melawan

Meski Siap Jalankan Transisi dengan Biden, Trump Berjanji Bakal Terus Melawan

Global
Mengenal Sistem Kafala di Arab Saudi: Buruh Migran Kerja 24 Jam, Ada yang Ingin Bunuh Diri

Mengenal Sistem Kafala di Arab Saudi: Buruh Migran Kerja 24 Jam, Ada yang Ingin Bunuh Diri

Global
MBS dan Netanyahu Bertemu? Ini Ringkasan Hubungan Israel dengan Dunia Arab

MBS dan Netanyahu Bertemu? Ini Ringkasan Hubungan Israel dengan Dunia Arab

Global
Sidang Pembunuhan Jamal Khashoggi Dilanjutkan Tanpa Dihadiri 20 Tersangka

Sidang Pembunuhan Jamal Khashoggi Dilanjutkan Tanpa Dihadiri 20 Tersangka

Global
komentar
Close Ads X