Trump: Kim Jong Un Sebut Barack Obama "A**hole"

Kompas.com - 10/09/2020, 18:31 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berjalan bersama Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Zona Demiliterisasi pada Minggu (30/6/2019). AFP/BRENDAN SMIALOWSKIPresiden Amerika Serikat Donald Trump berjalan bersama Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Zona Demiliterisasi pada Minggu (30/6/2019).

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump mengklaim, Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sebut pendahulunya, Barack Obama, "a**hole (bajingan)".

Klaim itu dia ungkapkan dalam wawancara yang dilakukan kepada jurnalis The Washington Post Bob Woodward, yang menjadi buku berjudul Rage.

Secara kontras, Kim Jong Un menyanjung Trump dalam surat yang disebut sang presiden sebagai "surat cinta", dan sempat dilihat Woodward.

Baca juga: Trump Akui Sengaja Mengecilkan Ancaman dari Virus Corona

Dalam salah satu surat yang dikirimkan ke AS, Kim menuliskan bagaimana dia merasa momen bersejarah saat memegang tangan presiden 74 tahun itu.

"Memegang tangan Yang Mulia di lokasi yang indah dan suci ini, dengan dunia menyaksikan penuh gairah dan penuh kehormatan," tulisnya.

Dia merujuk kepada pertemuan pertama mereka di Singapura pada 2018, di mana Trump jadi presiden aktif pertama yang bisa bertemu Pemimpin Korea Utara.

Kim juga menulis surat lain terkait pertemuan kedua mereka di Hanoi, Vietnam, pada Februari 2019 di mana sayangnya, negosiasi itu berakhir buntu.

Dilansir Daily Mail Kamis (10/9/2020), terdapat 27 surat yang dilihat oleh Woodward untuk bukunya, di mana Kim menyebut Trump "Yang Mulia".

Dalam kesempatan tersebut, presiden dari Partai Republik itu merendahkan Barack Obama, dengan dia menyebut sang pendahulu terlalu dilebih-lebihkan.

Baca juga: Berhasil Tangani Dampak Topan, Kim Jong Un Puji Anggota Militer

"Saya kira dia bukanlah orator ulung. Malah Kim berpikir Obama adalah a**hole (bajingan)," jelas sang presiden dalam wawancara selama 18 jam tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Sumber Daily Mail
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dianggap Menghina Islam, Presiden Perancis Dikecam Umat Kristen di Arab

Dianggap Menghina Islam, Presiden Perancis Dikecam Umat Kristen di Arab

Global
Israel Mulai Uji Coba Kandidat Vaksin Covid-19 Terhadap Manusia

Israel Mulai Uji Coba Kandidat Vaksin Covid-19 Terhadap Manusia

Global
Seorang Wanita Pilih Babi sebagai Binatang Peliharaan Kesayangan

Seorang Wanita Pilih Babi sebagai Binatang Peliharaan Kesayangan

Global
Darurat Nasional Ditolak Raja, PM Malaysia Sempat Putus Asa Ingin Mundur

Darurat Nasional Ditolak Raja, PM Malaysia Sempat Putus Asa Ingin Mundur

Global
Kapal Tanker Dilaporkan Dibajak di Selat Inggris, Militer Turun Tangan

Kapal Tanker Dilaporkan Dibajak di Selat Inggris, Militer Turun Tangan

Global
Dimediasi AS, Azerbaijan-Armenia Sepakati Gencatan Senjata Ketiga

Dimediasi AS, Azerbaijan-Armenia Sepakati Gencatan Senjata Ketiga

Global
Penggunaan 2 Vaksin Influenza di Singapura Dihentikan, Ini Sebabnya

Penggunaan 2 Vaksin Influenza di Singapura Dihentikan, Ini Sebabnya

Global
Muncul 137 Kasus Baru Covid-19, China Langsung Tes 4,75 Juta Warga Xinjiang

Muncul 137 Kasus Baru Covid-19, China Langsung Tes 4,75 Juta Warga Xinjiang

Global
Nge-'Like' Foto Kepala Guru yang Dipenggal di Perancis, Pria Ini Diadili

Nge-"Like" Foto Kepala Guru yang Dipenggal di Perancis, Pria Ini Diadili

Global
Ada Tembakan Nyasar, Iran Kerahkan Pasukan ke Perbatasan Azerbaijan-Armenia

Ada Tembakan Nyasar, Iran Kerahkan Pasukan ke Perbatasan Azerbaijan-Armenia

Global
PM Bulgaria Positif Covid-19, Tambah Daftar Kepala Negara yang Terinfeksi

PM Bulgaria Positif Covid-19, Tambah Daftar Kepala Negara yang Terinfeksi

Global
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Pangeran Brunei Mati Muda | Final Debat Capres AS

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Pangeran Brunei Mati Muda | Final Debat Capres AS

Global
Rangkul Generasi Z, Pejabat AS Kampanye Pilpres Pakai Game 'Among Us'

Rangkul Generasi Z, Pejabat AS Kampanye Pilpres Pakai Game "Among Us"

Global
Klaster Virus Corona Gedung Putih Bertambah, Ajudan Wapres AS Positif Covid-19

Klaster Virus Corona Gedung Putih Bertambah, Ajudan Wapres AS Positif Covid-19

Global
Raja: Malaysia Tidak Perlu Berlakukan Keadaan Darurat di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Raja: Malaysia Tidak Perlu Berlakukan Keadaan Darurat di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Global
komentar
Close Ads X