Studi Sebut Virus Corona Ada di Wuhan Sejak Agustus 2019, Ini Respons China

Kompas.com - 10/06/2020, 12:42 WIB
Tenaga medis berjalan dengan pakaian pelindung di sebuah stadion di Wuhan, yang diubah jadi rumah sakit darurat untuk merawat pasien virus corona, Rabu (27/2/2020). CHINA DAILYTenaga medis berjalan dengan pakaian pelindung di sebuah stadion di Wuhan, yang diubah jadi rumah sakit darurat untuk merawat pasien virus corona, Rabu (27/2/2020).

BEIJING, KOMPAS.com - China menolak adanya laporan yang mengatakan bahwa Covid-19 telah merebak sejak musim panas tahun lalu setelah sebuah penelitian menemukan adanya peningkatan aktivitas lalu lintas di lingkungan Rumah Sakit Wuhan Agustus 2019.

Pejabat pemerintah China menyangkal adanya laporan yang mereka sebut sebagai laporan konyol itu.

Sanggahan itu keluar satu hari setelah penelitian menunjukkan adanya peningkatan aktivitas lalu lintas di luar Rumah Sakit Wuhan akhir musim panas tahun lalu.

Ditambah adanya peningkatan pencarian kata kunci 'gejala mirip virus corona' di internet di China sebelum musim gugur sebagaimana dilansir Daily Mail.

Itu tentu jauh lebih awal dari apa yang diperkirakan sebelumnya. Namun, Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying menolak hasil temuan penelitian itu.

Baca juga: Virus Corona Diperkirakan Muncul di Wuhan sejak Agustus 2019

Melalui rapat pers singkat dia berkata, "Saya pikir itu konyol, sangat konyol, memiliki konklusi seperti itu berdasarkan pengamatan yang dangkal seperti volume lalu lintas."

Studi penelitian itu dilakukan oleh Harvard Medical School yang dipimpin Dr John Brownstein, yang menganalisis citra satelit komersial.

Tim Dr John mengobservasi adanya lonjakan lalu lintas di luar lima rumah sakit besar di Wuhan sejak akhir musim panas dan hampir menuju musim gugur 2019.

Menurutnya sebagaimana dilansir ABC News, lonjakan lalu lintas itu bertepatan dengan meningkatnya pencarian orang di internet tentang gejala-gejala yang mirip dengan virus corona.

Hasil temuan itu mengatakan lalu lintas rumah sakit dan pencarian data gejala penyakit di Wuhan mendahului awal mula dokumentasi wabah Sars-Cov-2 alias virus corona pada Desember 2019.

Halaman:

Sumber Daily Mail
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gerebek Persembunyian Teroris, Arab Saudi Tuduh Iran Pelatihnya

Gerebek Persembunyian Teroris, Arab Saudi Tuduh Iran Pelatihnya

Global
Dilaporkan Mengemplang Pajak, Trump: Saya Membayar Banyak

Dilaporkan Mengemplang Pajak, Trump: Saya Membayar Banyak

Global
[POPULER GLOBAL] Perang Azerbaijan dan Armenia Pecah di Nagorny Karabakh, 23 Orang Tewas | Korban Meninggal karena Covid-19 Capai 1 Juta Orang di Seluruh Dunia

[POPULER GLOBAL] Perang Azerbaijan dan Armenia Pecah di Nagorny Karabakh, 23 Orang Tewas | Korban Meninggal karena Covid-19 Capai 1 Juta Orang di Seluruh Dunia

Global
Pembunuhan Jamal Khashoggi, Jaksa Turki Dapat 6 Tersangka Baru dari Arab

Pembunuhan Jamal Khashoggi, Jaksa Turki Dapat 6 Tersangka Baru dari Arab

Global
Beijing Akan Lindungi 'Whistleblower' Pemberi Informasi Darurat Kesehatan

Beijing Akan Lindungi 'Whistleblower' Pemberi Informasi Darurat Kesehatan

Global
Eks Manajer Kampanye Trump yang Kena Prank K-Pop Hampir Bunuh Diri

Eks Manajer Kampanye Trump yang Kena Prank K-Pop Hampir Bunuh Diri

Global
Trump Dituding Tak Bayar Pajak Penghasilan Selama 10 Tahun

Trump Dituding Tak Bayar Pajak Penghasilan Selama 10 Tahun

Global
Setia pada Konstitusi dan Taat Beragama, Ini Alasan Trump Pilih Amy Coney Barrett Jadi Hakim Agung AS

Setia pada Konstitusi dan Taat Beragama, Ini Alasan Trump Pilih Amy Coney Barrett Jadi Hakim Agung AS

Global
Perang Azerbaijan-Armenia, 59 Prajurit Separatis Karabakh Tewas

Perang Azerbaijan-Armenia, 59 Prajurit Separatis Karabakh Tewas

Global
Perbandingan Militer Azerbaijan Vs Armenia, Siapa Terkuat?

Perbandingan Militer Azerbaijan Vs Armenia, Siapa Terkuat?

Global
Mau Bikin Rumah Seperti 'Teletubbies', Wanita Ini Malah Dianggap Rusak Pemandangan

Mau Bikin Rumah Seperti "Teletubbies", Wanita Ini Malah Dianggap Rusak Pemandangan

Global
Inspirasi Energi: Beda Cara Perusahaan Minyak Eropa dan AS Sikapi Perubahan Iklim

Inspirasi Energi: Beda Cara Perusahaan Minyak Eropa dan AS Sikapi Perubahan Iklim

Global
Miss Sherlock Yuko Takeuchi Tewas Bunuh Diri, Jepang Imbau Warganya

Miss Sherlock Yuko Takeuchi Tewas Bunuh Diri, Jepang Imbau Warganya

Global
Menang Main Ludo, Seorang Ayah Diseret Anaknya ke Pengadilan

Menang Main Ludo, Seorang Ayah Diseret Anaknya ke Pengadilan

Global
Wanita Ini Dipukul oleh 3 Pria karena Pakai Rok

Wanita Ini Dipukul oleh 3 Pria karena Pakai Rok

Global
komentar
Close Ads X