Taliban dan Pemerintah Afghanistan Sepakat Gencatan Senjata Saat Idul Fitri

Kompas.com - 24/05/2020, 06:27 WIB
Inilah momen ketika seorang anggota Taliban berpelukan dengan polisi Afghanistan ketika mereka merayakan Idul Fitri bersama. EPA via BBCInilah momen ketika seorang anggota Taliban berpelukan dengan polisi Afghanistan ketika mereka merayakan Idul Fitri bersama.

KABUL, KOMPAS.com - Kelompok Taliban mengumumkan, mereka menyepakati gencatan senjata dengan pemerintah Afghanistan selama tiga hari saat Idul Fitri.

Nantinya, kesepakatan menahan diri tak melakukan tembak menembak itu bakal terjadi Minggu (24/5/2020), terjadi setelah peningkatan serangan dalam beberapa pekan terakhir.

Presiden Ashraf Ghani menyatakan menghormati gencatan senjata itu, dan meminta pasukan Afghanistan untuk menerapkannya juga.

Baca juga: Afghanistan Umumkan Gencatan Senjata dengan Taliban saat Idul Fitri

Banyak pihak mendambakan, perjanjian berdurasi tiga hari itu akan berbuntut kepada pengurangan kekerasan dalam jangka panjang.

Namun dilaporkan BBC Sabtu (24/5/2020), Taliban sempat mengumumkan tiga hari gencatan senjata pada Idul Fitri 2018, namun tak diperpanjang.

"Jangan melakukan serangan terhadap musuh. Namun jika musuh menyerang, pertahankan diri kalian," ujar juru bicara kelompok itu, Zabihullah Mujahid.

Dia menambahkan, perjanjian itu hanya mereka terapkan untuk Idul Fitri, yang merupakan hari perayaan selepas bulan suci Ramadhan.

"Saya menyambut pengumuman itu. Saya telah menginstruksikan militer untuk mematuhinya dan mempertahankan diri jika diserang," ujar Ghani di Twitter.

Baca juga: Taliban Tolak Damai Saat Ramadhan, Sebut Itu Tidak Rasional

Bagaimana gambaran besarnya?

Warga Afghanistan dan pengamat internasional berharap adanya pengurangan konflik. Apalagi, Taliban meneken perjanjian penarikan pasukan dengan AS.

Namun, perundingan mereka terhenti di masalah pertukaran tahanan, dengan serangan ke pasukan pemerintah meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Serangan terhadap bangsal ibu dan anak di rumah sakit Kabul, pada awal Mei ini, menjadi insiden terakhir yang menimbulkan kecaman banyak pihak.

Meski kelompok pemberontak itu membantahnya. Ghani sudah menginstruksikan agar operasi militer dilanjutkan terhadap mereka dan milisi lain.

Presiden Ghani menuding, kelompok milisi berulang kali mengabaikan seruan yang dilayangkan banyak pihak untuk mengurangi aksi fatal mereka.

April lalu, Taliban menolak seruan Kabul agar tak tembak menembak selama Ramadhan, yang mereka anggap "tak rasional" sebelum melancarkan serangan lagi.

Baca juga: Taliban Serang 3 Lokasi, 23 Tentara Afghanistan dan 9 Warga Sipil Tewas

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Sumber BBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X