Kisah Pekerja yang Banting Setir Usaha Kuliner Saat Pandemi, Ada yang Buat Bantu Tetangga

Kompas.com - 15/10/2020, 13:13 WIB
produk taichan in jar, sate taichan dalam kemasan dari Shells Taste Bandung Dok. Instagram @shellstaste.bdgproduk taichan in jar, sate taichan dalam kemasan dari Shells Taste Bandung


KOMPAS.com – Pandemi Covid-19 berdampak pada sejumlah pekerja baik formal maupun informal kehilangan kesempatan bekerja. Salah satu alternatif untuk bisa bertahan adalah berbisnis kuliner.

Baca juga: Tips Mulai Bisnis Kuliner pada Masa Pandemi dari Chef Arnold

Banyak para pekerja yang kemudian mengalihkan fokus mereka untuk membangun bisnis kuliner selama pandemi, salah satunya adalah Melati Nurul (23).

Warga Baleendah, Kabupaten Bandung ini pada awalnya adalah seorang pekerja di studio foto. Namun setelah pandemi melanda, studio foto yang ia bangun bersama teman-temannya kehilangan sebagian besar pelanggan.

“Terus karena corona kita enggak bisa sewa studio. Jadi kita berhenti dulu. Aku fokus jualan,” kata Melati ketika dihubungi Kompas.com, Kamis (15/10/2020).

Sebenarnya ia sendiri sempat berjualan aneka olahan seafood pada 2018. Namun tak terlalu fokus karena saat itu masih kuliah. Setelah pandemi melanda, akhirnya ia pun beralih sepenuhnya untuk menjalankan bisnis kuliner ini.

Melati pun menambah beberapa menu baru seperti vietnam spring roll, taichan in jar, tteokbokki, dan boba toast.

Menu tahu bakso mercon dari Kedai Kak Ros BeciroDok. Instagram @kedaikakrosbeciro Menu tahu bakso mercon dari Kedai Kak Ros Beciro

Fokus berjualan online

Hal serupa juga dilakukan oleh Rosita Hardiyanti (28) asal Sidoarjo, Jawa Timur. Sebelum pandemi, Rosita adalah seorang make up artist (MUA) dan bekerja di sebuah kantor agen perjalanan di Sidoarjo.

Namun semenjak pandemi, kantornya tak lagi beroperasi secara maksimal. Pekerjaan merias pun banyak yang dibatalkan.

Menghadapi hal itu, ia akhirnya memutuskan untuk benar-benar berfokus mengurus bisnis kuliner yang ia miliki secara online.

Baca juga: 12 Produk Makanan yang Jadi Tren pada Masa Pandemi, Ide Jualan Online

Seperti Melati, Rosita juga telah memulai bisnis kulinernya sejak 2018. Saat itu ia bahkan sudah bisa membuka outlet sendiri. Namun karena masih bekerja kantoran dan jadi MUA, ia tak benar-benar mengurus bisnis kulinernya.

“Ada outletnya, cuman sudah tutup. Dampak pandemi juga. Sekarang fokus di online. Saya jual penyetan, cuman yang spesial karena di sini satu-satunya yang jual ayam kalasan di Sidoarjo,” papar Rosita ketika dihubungi Kompas.com, Rabu (14/10/2020).

Lain halnya dengan Pritania (34). Sebelum membuka usaha kuliner online, ia telah berjualan busana muslimah online sejak 2009.

Namun karena omzet usahanya menurun drastis karena pandemi, ia akhirnya memutuskan untuk membuka usaha kuliner online sejak Juli 2020.

Produk susu dengan varian kekinian dari Selaksa SusuDok. Instagram @selaksasusu Produk susu dengan varian kekinian dari Selaksa Susu

“Karena omzet toko online (busana muslimah) menurun drastis. Melihat peluang kondisi PSBB, orang-orang malas keluar rumah. Karena balik lagi ke prinsip jual makanan enggak akan pernah mati,” kata Pritania yang akrab disapa Tita pada Kompas.com, Rabu (14/10/2020).

Bantu orang sekitar

Hal berbeda jadi motivasi Jaka Indra (23) untuk memulai bisnis susu yang ia pasarkan secara online sejak Agustus 2020.

Saat itu, ia melihat tetangganya yang berprofesi sebagai peternak di Pamijahan, Bogor, Jawa Barat mengalami krisis penjualan susu akibat pandemi ini.

“Mereka mampu produksi tapi tidak mampu menjual ke masyarakat. Perlu dilakukan nilai tambah peternak dengan cara membuat produk olahan susu yang baru, unik, kekinian, dan bisa diterima masyarakat,” terang Jaka pada Kompas.com, Rabu (14/10/2020).

Hal serupa juga dilakukan oleh Melati. Dalam bisnisnya ini, ia berusaha memberdayakan teman-temannya yang tak punya pekerjaan karena pandemi. Ia memberi mereka pekerjaan memasak makanan serta mengantarkan makanan.

Kondisi bisnis kuliner selama pandemi

Walaupun sedang pandemi, daya beli masyarakat cenderung stabil atau bahkan meningkat. Hal ini dirasakan oleh Tita. Menurutnya, hasil yang ia dapatkan per bulan cenderung stabil.

Produk vietnam spring roll dari Shells Taste BandungDok. Instagram @shellstaste.bdg Produk vietnam spring roll dari Shells Taste Bandung

Dalam satu hari ia biasa melayani sekitar 5-7 pemesanan. Dalam satu kali pemesanan, biasanya bisa 2-3 jenis produk makanan.

Ia sendiri menjual aneka makanan beku, jajanan korea, hingga camilan lewat akun Instagram @appslika.snack.

Baca juga: Mengulik Bisnis Sambal Kemasan Frozen, Cocok Dirintis Kala Pandemi

Saat pertama kali membuka usahanya, ia mengaku mengeluarkan modal sekitar Rp 200.000 – Rp 300.000. Setelah berjalan beberapa bulan, kini omzet per bulan yang ia peroleh bisa berkisar antara Rp 1 juta – Rp 1,5 juta.

Hal serupa diungkapkan oleh Rosita. Menurut dia, selama pandemi ini penjualannya bisa dibilang sangat meningkat. Peningkatannya berkisar 20 persen dari masa sebelum pandemi.

“Kalau sehari itu biasanya sampai 100 kotak pesanan. Banyak banget. Selama pandemi ini malah meningkat. Pas masih ada outlet, enggak sampai 100 kotak sih,” papar Rosita.

Pada awal usaha, modal yang ia keluarkan adalah sekitar Rp 1,5 juta. Kini ia bisa meraup omzet hingga Rp 15 juta per bulan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X