BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Sampoerna University

Persaingan Kerja Makin Ketat Saat Pandemi, Haruskah Bekerja Sesuai Passion?

Kompas.com - 06/12/2021, 19:15 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

KOMPAS.com – Pandemi Covid-19 menimbulkan disrupsi terhadap kondisi ketenagakerjaan Indonesia.

Menurut catatan Badan Pusat Statistik (BPS), pandemi meningkatkan jumlah pengangguran di Indonesia. Peningkatan terbesar terjadi pada kelompok anak muda berusia 20-24 tahun.

Tingkat pengangguran terbuka (TPT) pada kelompok usia tersebut tercatat mencapai 17,66 persen pada Februari 2021. Angka ini meningkat 3,36 persen jika dibandingkan periode yang sama tahun lalu, yakni sebesar 14,3 persen.

Salah satu penyebab peningkatan angka TPT adalah pemutusan hubungan kerja (PHK) yang dilakukan oleh perusahaan. Keputusan tersebut harus diambil karena sebagian besar perusahaan terdampak krisis ekonomi akibat pandemi yang telah berlangsung selama hampir dua tahun.

Kondisi itu membuat pekerja, termasuk fresh graduate, mempertimbangkan ulang pilihan jalur karier mereka.

Menapaki karier sesuai passion memang menjadi dambaan setiap pekerja. Di sisi lain, situasi pandemi membuat pekerjaan semakin sulit didapat, apalagi pekerjaan impian.

Oleh sebab itu, ada beberapa hal yang harus dilakukan pekerja, khususnya fresh graduate, agar tidak salah memilih karier pada masa pandemi.

1. Pahami prioritas dan tujuan jangka panjang

Setiap orang memiliki prioritas dan tujuan jangka panjang yang berbeda-beda. Oleh sebab itu, kebutuhan masing-masing orang pun tak sama.

Sebagai contoh, bila prioritas utama seseorang adalah memenuhi kebutuhan hidup keluarga, dia akan lebih fleksibel ketika memilih jalur karier. Apalagi pada masa pandemi Covid-19 yang turut menghantam perekonomian masyarakat.

Sementara, jika tujuan jangka panjang seseorang adalah menjadi ahli dalam bidang yang sesuai passion-nya, dia harus mulai menapaki karier sesuai bidang tersebut.

2. Membuat daftar pro dan kontra

Sebelum memilih jalur karier, ada baiknya kamu membuat daftar pro dan kontra mengenai pilihan-pilihan tersebut.

Catat semua sisi positif dan negatif dari pilihan pekerjaan yang tersedia semasa pandemi, termasuk yang sesuai dengan passion dan tidak.

Melalui daftar tersebut, kamu dapat mengidentifikasi seberapa banyak kelebihan dan kelemahan pilihan kariermu. Lewat daftar itu pula, kamu akan mengetahui dan menentukan pilihan karier yang lebih penting bagimu dan relevan dengan situasi pandemi saat ini.

3. Melakukan riset dan konsultasi

Sebelum memilih, pastikan kamu sudah mendapatkan informasi lengkap mengenai jalur karier yang akan ditempuh.

Informasi itu mencakup soal tugas dan tanggung jawab pekerjaan, gaji, kesejahteraan dan pemenuhan hak-hak karyawan, jenjang karier, pengembangan kemampuan karyawan, serta kemampuan perusahaan dalam menghadapi pandemi.

Selain itu, kamu juga bisa mengikuti webinar mengenai pengembangan karier, seperti gelaran Bright Future Festival yang dihelat Sampoerna University.

Adapun acara tersebut digelar Sampoerna University sebagai bentuk dukungan nyata universitas dalam mempersiapkan lulusannya memasuki dan bertahan dalam dunia kerja, khususnya pada masa pandemi seperti saat ini.

Sebagai informasi, Bright Future Festival digelar secara online pada Jumat (10/12/2021) hingga Minggu (12/12/2021).

Acara tersebut menyajikan 18 sesi webinar mengenai sejumlah topik, seperti karier, kesehatan mental, peningkatan diri, serta bisnis dan kewirausahaan.

Adapun topik-topik itu akan disampaikan oleh narasumber dari berbagai bidang, termasuk para ahli, pengusaha, influencer, dan pegiat startup.

Selain itu, peserta Bright Future Festival juga bisa mengikuti CV Review. Melalui sesi ini, curriculum vitae (CV) para peserta dapat ditinjau oleh konsultan karier profesional.

Tak hanya itu, para peserta juga bisa memasukkan CV dan lamaran pekerjaan pada Job Fair di acara tersebut. Job Fair ini menghadirkan para perekrut dari berbagai perusahaan terkemuka di Indonesia. Bahkan, para peserta bisa mendapatkan wawancara kerja ekslusif dengan perekrut berpengalaman.

Untuk diketahui, Bright Future Festival tidak hanya ditujukan bagi mahasiswa Sampoerna University. Para siswa sekolah menengah atas (SMA) atau mahasiswa perguruan tinggi lain yang tengah mempersiapkan jalur karier juga bisa mengikuti acara tersebut.

Untuk mengikuti acara Bright Future Festival, kamu bisa mengakses laman berikut bff.sampoernauniversity.ac.id.

Sementara itu, kamu juga bisa mengikuti (follow) akun Instagram @brightfuture_festival untuk mendapatkan informasi lengkap mengenai acara tersebut.


Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.