Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kenapa Iran Menyerang Israel? Berikut Alasannya

Kompas.com - 14/04/2024, 12:49 WIB
Alinda Hardiantoro,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Ratusan drone hingga rudal milik Iran diluncurkan untuk menyerang wilayah Israel pada Sabtu (13/4/2024) malam waktu setempat.

Serangan drone dan rudal tersebut merupakan serangan yang belum tidak pernah terjadi dalam konflik berkepanjangan di Timur Tengah sejak Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober 2023.

Juru bicara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari mengatakan, setidaknya 200 drone Iran menyerang Israel. Serangan itu juga melibatkan rudal jelajah dan rudal balistik.

"Beberapa rudal mendarat di Israel," kata dia, dilansir dari AP News.

Lantas, apa alasan Iran menyerang Israel dengan rudal dan drone?

Baca juga: Iran Meluncurkan Serangan Drone ke Arah Israel

Baca juga: Perbandingan Kekuatan Militer Iran vs Israel, Siapa Lebih Unggul?

Alasan Iran menyerang Israel

Serangan Iran terhadap Israel merupakan serangan balasan atas aksi penyerangan terhadap konsulat Iran di Damaskus pada Senin (1/4/2024) sekitar pukul 17.00 waktu setempat.

Saat itu, pesawat tempur Israel menyasar gedung Konsulat Iran yang berada di Distrik Mezzeh barat, Damaskus, dari arah Dataran Tinggi Golan.

Misil Israel itu menghancurkan gedung dan menewaskan seorang jenderal penting di Garda Revolusi Iran (IRGC) Jenderal Mohammad Reza Zahedi dan beberapa perwira lainnya, seperti dikutip dari Telegraph.

Akibat serangan itu, Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei bersumpah akan membalas aksi tersebut.

Sementara itu, Duta besar Iran untuk PBB, Amir Saed Iravani mengungkap duduk perkara Iran menyerang Israel pada Sabtu (13/4/2024) malam.

Alasan penyerangan Iran ke Israel itu dituang dalam surat yang ditujukan kepada Sekjen Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres.

Dilansir dari Kantor berita IRNA, Irvani menyampaikan, serangan Iran ke Israel merupakan aksi bela diri usai Israel menyerang gedung Konsulat Iran di Suriah pada awal April 2024.

Berikut isi surat lengkap Duta besar Iran untuk PBB:

Dalam nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
No. 2003556 13 April 2024
Yang Mulia,

Atas instruksi dari Pemerintah Iran dan sesuai dengan surat kami tertanggal 1 April 2024 mengenai serangan bersenjata rezim Israel terhadap tempat diplomatik Republik Islam Iran di Damaskus, Republik Arab Suriah, yang menyebabkan syahidnya tujuh penasihat militer senior Iran (A/78/838-S/2024/281), saya ingin menginformasikan kepada Anda bahwa pada jam-jam terakhir tanggal 13 April 2024, Republik Islam Iran melakukan serangkaian serangan militer terhadap sasaran militer Israel.

Tindakan ini merupakan pelaksanaan hak yang melekat pada Iran untuk mempertahankan diri sebagaimana diuraikan dalam Pasal 51 Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa dan sebagai tanggapan atas agresi militer Israel yang berulang, terutama serangan bersenjata pada tanggal 1 April 2024 terhadap gedung-gedung diplomatik Iran, yang bertentangan dengan Pasal 2 (4) Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sangat disesalkan, Dewan Keamanan PBB telah gagal dalam tugasnya menjaga perdamaian dan keamanan internasional dan membiarkan Israel melanggar garis merah dan melanggar prinsip-prinsip dasar hukum internasional. Pelanggaran-pelanggaran tersebut telah memperburuk ketegangan di wilayah tersebut dan mengancam perdamaian dan keamanan regional dan internasional.

Sebagai Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa yang bertanggung jawab, Republik Islam Iran berkomitmen pada tujuan dan prinsip-prinsip yang diabadikan dalam Piagam PBB, hukum internasional, dan menegaskan kembali posisinya yang konsisten bahwa Iran tidak mencari eskalasi atau konflik di wilayah tersebut.

Sambil memperingatkan tentang provokasi militer lebih lanjut oleh rezim Israel, Republik Islam Iran menegaskan kembali tekadnya yang tak tergoyahkan untuk membela rakyatnya, keamanan dan kepentingan nasional, kedaulatan, dan integritas teritorialnya dari ancaman atau tindakan agresi apa pun, dan untuk menanggapi setiap ancaman atau agresi tersebut dengan keras dan sesuai dengan hukum internasional.

Republik Islam Iran tidak akan ragu-ragu untuk menggunakan hak pertahanan diri yang melekat pada dirinya jika diperlukan. Jika rezim Israel melakukan agresi militer lagi, tanggapan Iran pasti akan lebih kuat dan tegas, dan lebih tegas.

Saya akan sangat berterima kasih jika Anda mau mengirimkan surat ini sebagai dokumen Dewan Keamanan.

Semoga Yang Mulia menerima pertimbangan tertinggi saya.

Amir Saeid Iravani
Duta besar Iran untuk PBB.

Baca juga: Sirene Peringatan Terdengar di Israel Usai Serangan Udara Iran

Halaman:

Terkini Lainnya

BMKG Keluarkan Peringatan Dini Kekeringan di Jateng Akhir Mei 2024, Ini Wilayahnya

BMKG Keluarkan Peringatan Dini Kekeringan di Jateng Akhir Mei 2024, Ini Wilayahnya

Tren
Ada Fenomena Matahari di Atas Kabah pada 27-28 Mei 2024, Pukul Berapa?

Ada Fenomena Matahari di Atas Kabah pada 27-28 Mei 2024, Pukul Berapa?

Tren
8 Manfaat Lemak Sehat untuk Tubuh, Bisa Jaga Kesehatan Jantung dan Otak

8 Manfaat Lemak Sehat untuk Tubuh, Bisa Jaga Kesehatan Jantung dan Otak

Tren
Menyoroti Penerbangan Jemaah Haji Indonesia yang Diwarnai Sejumlah Masalah...

Menyoroti Penerbangan Jemaah Haji Indonesia yang Diwarnai Sejumlah Masalah...

Tren
Diduga Buntuti Jampidsus Kejagung, Apa Tugas Densus 88 Sebenarnya?

Diduga Buntuti Jampidsus Kejagung, Apa Tugas Densus 88 Sebenarnya?

Tren
9 Tanda Darah Tinggi di Usia 20-an, Bisa Picu Serangan Jantung dan Stroke

9 Tanda Darah Tinggi di Usia 20-an, Bisa Picu Serangan Jantung dan Stroke

Tren
Prakiraan BMKG: Wilayah yang Berpotensi Dilanda Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir 26-27 Mei 2024

Prakiraan BMKG: Wilayah yang Berpotensi Dilanda Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir 26-27 Mei 2024

Tren
[POPULER TREN] Kronologi Jampidsus Kejagung Dibuntuti Densus 88 | Rumput GBK Disorot

[POPULER TREN] Kronologi Jampidsus Kejagung Dibuntuti Densus 88 | Rumput GBK Disorot

Tren
Daftar Lengkap Urutan Film Mad Max, Terbaru Furiosa

Daftar Lengkap Urutan Film Mad Max, Terbaru Furiosa

Tren
Aktif di Malam Hari, Berikut 10 Spesies yang Termasuk Hewan Nokturnal

Aktif di Malam Hari, Berikut 10 Spesies yang Termasuk Hewan Nokturnal

Tren
Kisah Mat Bin Mat Suroh, Bertaruh Nyawa Selamatkan Kereta Api dari Kecelakaan Fatal

Kisah Mat Bin Mat Suroh, Bertaruh Nyawa Selamatkan Kereta Api dari Kecelakaan Fatal

Tren
12 Jenis Kanker yang Paling Sering Menyerang Pria, Apa Saja?

12 Jenis Kanker yang Paling Sering Menyerang Pria, Apa Saja?

Tren
Kisah Pasutri Berangkat Haji Beda Kloter, Bertemu di 'Gerbang Cinta' Masjid Nabawi

Kisah Pasutri Berangkat Haji Beda Kloter, Bertemu di "Gerbang Cinta" Masjid Nabawi

Tren
Jarang Disadari, Ini Efek Samping Vitamin C jika Dikonsumsi Berlebihan

Jarang Disadari, Ini Efek Samping Vitamin C jika Dikonsumsi Berlebihan

Tren
3 Perbedaan People Water's Forum dan World Water Forum, Sama-sama Digelar di Bali Tahun Ini

3 Perbedaan People Water's Forum dan World Water Forum, Sama-sama Digelar di Bali Tahun Ini

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com