Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Dr. Eng. Alfian Akbar Gozali
Dosen & Manajer Pengembangan Produk TI Telkom University

Dosen Telkom University, Penulis Buku Kecerdasan Generatif Artifisial

Masa Depan AI di Dunia Medis: Revolusi Diagnostik dan Empati Digital

Kompas.com - 03/04/2024, 10:49 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DI TENGAH revolusi industri keempat, kecerdasan buatan (AI) merangsek ke setiap sudut kehidupan kita, termasuk sektor medis, yang tradisionalnya sangat bergantung pada keahlian manusia.

Kita sedang memasuki era baru di mana AI tidak hanya menyaingi, tetapi dalam banyak kasus, melampaui kecerdasan dan keahlian medis manusia dalam diagnosa penyakit dan interaksi dengan pasien.

Penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam JAMA Internal Medicine oleh Adam Rodman dan rekan-rekannya menandai titik balik penting.

Studi ini menunjukkan bahwa ChatGPT-4, produk terkini dari OpenAI, tidak hanya mampu menyaingi, tapi juga mengungguli dokter dalam penalaran klinis.

Dengan skor R-IDEA median 10, ChatGPT-4 memperlihatkan kemampuan interpretatif dan analitis yang lebih canggih dibandingkan dokter senior dan dokter residen, yang mencetak skor 9 dan 8.

Menilik ke belakang, pada 2018, dunia menyaksikan kemampuan AI yang luar biasa dalam bidang diagnostik melalui penelitian tentang sistem AI BioMind.

Penelitian ini, yang menguji kemampuan AI dalam mendiagnosa tumor otak dan memprediksi ekspansi hematoma, menunjukkan bahwa BioMind memiliki akurasi diagnostik sebesar 87 persen dari 225 kasus, sementara tim dokter senior hanya mencapai akurasi 66 persen.

Ini menegaskan potensi AI dalam memperkuat keakuratan diagnostik dalam praktik medis, yang pada gilirannya dapat meningkatkan outcome pasien secara signifikan.

Menggali lebih dalam ke ranah empati, studi dari Universitas California pada 2023 yang mengeksplorasi respons AI terhadap pertanyaan pasien di forum publik.

Penelitian tersebut menemukan bahwa AI tidak hanya memberikan informasi lebih baik, tetapi juga lebih empatik dibandingkan dengan respons dokter.

Hasil ini menantang anggapan bahwa AI tidak mampu meniru kualitas interaksi manusiawi yang empatik dan mendukung.

Dalam studi ini, jawaban AI dianggap lebih baik dalam hampir 80 persen kasus, dengan penilaian yang menunjukkan bahwa AI 41 persen lebih empatik daripada dokter manusia.

Pada tahun ini, peneliti dari Google mengambil langkah besar dengan memperkenalkan AMIE (Articulate Medical Intelligence Explorer), sistem AI yang dioptimalkan untuk dialog diagnostik.

Dalam sebuah penelitian komparatif, AMIE tidak hanya menunjukkan akurasi diagnostik yang lebih tinggi, tapi juga kinerja yang superior dalam berbagai aspek penilaian klinis dibandingkan dengan dokter perawatan primer.

Keberhasilan AMIE dalam berbagai aspek, dari akurasi diagnostik hingga empati, membuka potensi untuk aplikasi AI yang lebih luas dalam praktik medis.

Keberhasilan ini menandai awal dari pergeseran paradigma dalam perawatan kesehatan. Dengan kemampuan untuk menganalisis data dengan cepat dan akurat, memberikan diagnosa yang tepat, dan menunjukkan empati, AI berpotensi menjadi mitra yang tak ternilai bagi praktisi medis.

Kita berada di ambang era baru di mana AI dapat mendukung dokter dalam tugas-tugas mereka sehari-hari, membantu mengurangi kesalahan diagnostik, dan meningkatkan kualitas perawatan pasien.

Seiring dengan kemajuan teknologi ini, kita harus tetap kritis dan waspada terhadap batasan dan tantangan etis yang dihadapi.

Namun, dengan integrasi yang hati-hati dan pertimbangan etis yang kuat, masa depan AI di dunia medis menjanjikan peningkatan signifikan dalam kualitas dan efisiensi perawatan kesehatan, membuka jalan bagi perawatan yang lebih personal, akurat, dan empatik bagi setiap pasien.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Penjelasan TNI soal Pengendara Mengaku Adik Jenderal Tabrak Mobil Warga

Penjelasan TNI soal Pengendara Mengaku Adik Jenderal Tabrak Mobil Warga

Tren
Ramai soal Kereta Cepat Whoosh Disebut Bocor hingga Air Menggenangi Lantai, KCIC Buka Suara

Ramai soal Kereta Cepat Whoosh Disebut Bocor hingga Air Menggenangi Lantai, KCIC Buka Suara

Tren
Duduk Perkara Taipan Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati gara-gara Korupsi Rp 200 T

Duduk Perkara Taipan Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati gara-gara Korupsi Rp 200 T

Tren
7 Cara Menghilangkan Bintik Hitam di Mukena, Bisa Pakai Bahan Rumahan

7 Cara Menghilangkan Bintik Hitam di Mukena, Bisa Pakai Bahan Rumahan

Tren
8 Efek Samping Kacang Mete Berlebihan, Jangan Kalap Saat Lebaran

8 Efek Samping Kacang Mete Berlebihan, Jangan Kalap Saat Lebaran

Tren
Prakiraan BMKG: Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang 13-14 April 2024

Prakiraan BMKG: Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang 13-14 April 2024

Tren
[POPULER TREN] Wilayah yang Berpotensi Cuaca Ekstrem 12-13 April 2024 | Air Rebusan untuk Menurunkan Kolesterol Usai Lebaran

[POPULER TREN] Wilayah yang Berpotensi Cuaca Ekstrem 12-13 April 2024 | Air Rebusan untuk Menurunkan Kolesterol Usai Lebaran

Tren
Biaya Kuliah UII Yogyakarta 2024 untuk Program Sarjana

Biaya Kuliah UII Yogyakarta 2024 untuk Program Sarjana

Tren
Mana yang Lebih Didahulukan, Mengganti Puasa Ramadhan atau Puasa Syawal?

Mana yang Lebih Didahulukan, Mengganti Puasa Ramadhan atau Puasa Syawal?

Tren
6 Suplemen yang Cocok untuk Perjalanan Jauh

6 Suplemen yang Cocok untuk Perjalanan Jauh

Tren
5 Manfaat Tidur Pakai Kaus Kaki, Apa Saja?

5 Manfaat Tidur Pakai Kaus Kaki, Apa Saja?

Tren
7 Air Rebusan untuk Menurunkan Kolesterol Saat Lebaran, Apa Saja?

7 Air Rebusan untuk Menurunkan Kolesterol Saat Lebaran, Apa Saja?

Tren
Jadwal serta Lokasi 'Contraflow', 'One Way', dan Ganjil-Genap pada Arus Balik Lebaran 2024

Jadwal serta Lokasi "Contraflow", "One Way", dan Ganjil-Genap pada Arus Balik Lebaran 2024

Tren
7 Cara Mencegah Gula Darah Naik Saat Lebaran Selepas Makan Aneka Kue Kering

7 Cara Mencegah Gula Darah Naik Saat Lebaran Selepas Makan Aneka Kue Kering

Tren
Cuti Bersama Lebaran 2024 sampai Kapan? Ini Jadwalnya

Cuti Bersama Lebaran 2024 sampai Kapan? Ini Jadwalnya

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com