Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sosok Hugua, Politisi PDI-P yang Usul agar "Money Politics" Saat Pemilu Dilegalkan

Kompas.com - 16/05/2024, 20:15 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Anggota Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Hugua, mengusulkan agar politik uang (money politics) saat pemilihan umum (Pemilu) dilegalkan.

Hugua mengatakan hal tersebut dalam rapat bersama Komisi Pemilihan Umum (KPU), Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), Menteri Dalam Negeri (Mendagri), dan Komisi II DPR RI di Gedung DPR, Senayan, Jakarta pada Rabu (15/5/2024).

Rapat tersebut juga dihadiri oleh Ketua KPU Hasyim Asy’ari, Ketua Bawaslu Rahmat Bagja, dan Mendagri Tito Karnavian.

Menurut Hugua, money politics seharusnya boleh dilakukan namun tetap diatur batasannya dalam Peraturan KPU (PKPU).

"Berkaitan dengan kualitas pilkada nanti walaupun ini PKPU kita bicara tentang pendaftaran dulu dan seterusnya, tapi ini rentetan yang harus dipikirkan dari sekarang oleh KPU, Bawaslu, DKPP," jelas Hugua.

"Bahwasanya kualitas pemilu ini kan pertama begini. Tidak kah kita pikir money politics kita legalkan saja di PKPU dengan batasan tertentu?" ungkap Hugua, dikutip dari Kompas.com, Rabu (15/5/2024).

Hugua berpendapat bahwa money politics merupakan bentuk keniscayaan dan apabila tidak diberi uang, maka tak akan ada rakyat yang memilih.

Selain itu, money politics yang tidak dilegalkan justru akan membuat politikus selalu “kucing-kucingan” dengan pengawas pemilu.

Baca juga: Daftar Cagub DKI Jakarta yang Berpotensi Diusung PDI-P, Ada Ahok dan Tri Rismaharini


Profil Hugua

Merujuk pada laman resmi dpr.go.id, Hugua adalah pria kelahiran Usuku Tomia, Wakatobi, Sulawesi Tenggara pada 31 Desember 1961.

Ia pernah mengenyam pendidikan di SD Negeri Usuku I tahun 1969-1975 dan SMP Negeri Usuku Tomia pada 1975-1978.

Politikus PDI-P tersebut kemudian melanjutkan pendidikan di SMA Negeri 1 Bau-bau pada 1978-1981.

Hugua tercatat pernah menjadi mahasiswa S1 jurusan Agronomi di Universitas Haluoleo, Kendari, Sulawesi Utara dengan tahun kelulusan 1988.

Saat masih menjadi mahasiswa, Hugua aktif di sejumlah organisasi kemahasiswaan, seperi Badan Perwakilan Mahasiswa (BPM) Fakultas Pertanian Universitas Haluoleo dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) cabang Kendari.

Pria kelahiran 1961 tersebut menjadi ketua DPD PDI-P Provinsi Sulawesi sejak 2010 hingga sekarang.

Sejumlah penghargaan dikoleksinya, seperti The Environmental Award dari Pacific Asia Travel Association (PATA), Scuba Diving Editor Choice, dan Winner Project Aware Environmental Award dari PADI.

Baca juga: PDI-P Laporkan Hasil Pilpres 2024 ke PTUN Usai Putusan MK, Apa Efeknya?

Halaman:

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com